Padang Panjang Surplus Beras, Juga Unggul Dibidang Peternakan

Padang Panjang, Editor.- Meski kota kecil seluas 23 KM2, Padang Panjang di sektor pertanian tidak hanya masih bisa swasembada beras. Tapi juga punya usaha sapi perah terbesar di luar Jawa, dan budidaya ikan air tawar serta tanaman hias yang cukup menonjol di Sumatera Barat (Sumbar). 

Bahkan, usaha sapi perah dan perikanan di kota pelajar itu bakal ada kejutan. Sebab, kota ini akan jadi pusat pengembangan usaha sapi perah di Sumbar lewat kerjasama Pemerintah RI – New Zealand. Juga akan jadi sentra budidaya ikan hias di Sumbar lewat kerjasama Pemko dengan pusat.

Informasi menarik pada sektor pertanian di Kota Padang Panjang itu terungkap dari bincang wartawan dengan Kepala Dinas Pertanian setempat, Ir.Ade Navrita Anas dan 3 kepala bidangnya yakni Ir.Nolita Dewi (Tanaman-pangan), Ir.Nasrul Yahya (Peternakan) dan Ir. Rusli (Perikanan), Juli 2016 ini.

Terkait usaha budidaya padi yakni padi sawah, produksi padi di Padang Panjang pada 2015 lalu 9.480 t ton (6.162 ton beras). Jumlah itu jika diukur dengan kebutuhan beras 52.500 jiwa penduduk kota kecil ini yakni sekitar 5.523 ton setahun, masih surplus sekitar 639 ton.

Produksi padi 9.480 ton pada 2015 itu diperoleh dari rata-rata 2,5 kali tanam pada 630 Ha sisa sawah yang ada. Sekitar 50 % diantaranya merupakan padi hasil pertanian semi organik (pakai pupuk kimia dan organik) dan organik murni (100 % pakai pupuk organik dan racun hama nabati).

Sapi Perah & Perikanan

Di bagian usaha sapi perah, di Padang Panjang kini terdapat sapi indukan (sapi betina) sekitar 230 ekor. Usaha itu terbagi 9 kelompok usaha rakyat yang tersebar di sekitar 7 kelurahan dari kota yang hanya terdiri 2 kecamatan 16 kelurahan tersebut.

Jumlah sapi perah 230 ekor tadi memang sedikit jika dibanding usaha serupa di Jawa Timur dan Jawa Barat. Apalagi jika dibanding ke New Zealand yang setiap peternak punya 500 ekor lebih sapi perah. Tapi di Indonesia usaha sapi perah di Padang Panjang itu terbesar di luar Pulau Jawa.

Potensi inilah yang jadi pertimbangan utama, kenapa Padang Panjang dipilih jadi pusat pengembangan usaha sapi perah di Sumbar, provinsi kedua setelah Jawa Tengah pengembangan usaha sapi perah di Indonesia dalam perjanjian kerjasama Pemerintah RI – New Zealand Tahun 2016–2004 itu.

Pertimbangan lain, potensi SDM peternaknya, iklim kota yang sejuk, tanah yang subur, letak kota yang strategis di pertigaan jalan darat jantung Sumatera. Berikut, memiliki pusat pembesaran anak sapi, pusat pemeliharaan sapi indukan, Rumah Susu sapi perah, dan Puskeswan berstandar nasional.

Lingkup program kerjasama RI – New Zealand ini sampai ke pendirian industri hilir seperti pabrik susu bubuk kualitas eksport. Ir. Suryadi Agus, salah seorang peternak sapi perah di Padang Panjang, meproyeksikan program ini bisa menyerap sampai ribuan tenaga kerja dari usaha hulu ke hilir.

Sementara terkait usaha budidaya ikan air tawar di Padang Panjang, Kadistan Ade menyebut juga terus meningkat. Data 2015 lalu, jumlah produksinya 700 ton lebih. Itu dominan diperoleh dari hasil kolam ikan air tenang dan air deras, berikut kolam terval, minapadi dan ikan uduhan (ikan larangan) di sungai.

Peluang peningkatan produksi ikan tawar tadi menurut Ade masih cukup besar. Ini terutama di bagian usaha minapadi. Sebab kebanyakan sawah di kota ini punya cukup air, lantaran sudah ada irigasi teknis. Tapi potensi ini masih kurang dimanfaatkan oleh petani.

Di luar perkembangan tadi, tahun ini Pemko Padang Panjang sesuai perjanjian kerjasama dengan Kementerian KP-RI beberapa bulan lalu, kota ini juga akan tampil jadi sentra usaha budidaya ikan hias pertama di Sumatera Barat. Ini sejalan program pusat untuk menaikan volume ekspor ikan hias.

Jika program ini berjalan lancar, maka Padang Panjang — yang lebih dikenal sebagai Kota Serambi Mekah itu – ke depan di sub sektor perikanan juga bakal tampil sebagai produsen ikan hias untuk para pehobis, disamping produsen ikan air tawar untuk kosumsi.** Yehan

 

1051 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*