Padang Panjang Kembali Raih Adipura

Padang Panjang, Editor.- Kalau boleh mengusul,  Walikota Padang Panjang Hendri Arnis mesti menambah  rak atau lemari pajang untuk menyimpan  piala  yang  makin kesini makin banyak jumlahnya. Jika tidak  tentunya  piala WTP,  piala Penghargaan kota layak anak  tahun 2017, piala WTN, dan  symbol penghargaan    yang telah  lama  bercokol di pajangan balaikota   makin bersempit sempit  lantaran bertambahnya penghuni baru, yakni  piala Adipura 2017.

Piala Adipura,

Adipura ke 13  untuk kota Padang Panjang ini diserahkan Mentri Lingkungan Hidup  Siti Nurbaya di Jakarta kepada walikota  Hendri Arnis 3/8-17 silam.  Bersama Hendri Arnis ikut pula Plt. Sekda Indra Gusnadi, Kadis Perkim dan LH Wita Desi Susanti, Kadis Pertanian Syahdanur, Kadis Pariwisata  Fauzan Hendri, Kapol PP  Arkes Refagus, Kadis Perhubungan Iputu Venda,Sekretaris Dinas Kominfo Ampera Salim, Kabid Humas Dinas Kominfo Budi Hermawan dan beberapa  kepala dan staf OPD lainnya.

Program penghargaan Adipura  dimulail tahun 1986, tapi Padang panjang baru berhasil meraihnya tahun 1992 dimasa Walikota  Achjarli A.Ddalil, SH. Begitu suprise   dan bersukacitanya warga akan penghargaan Adipura waktu itu.Apalagi Walikota Achjarli mengumumkan saat pembukaan Porda Sumbar  ke IV dilapangan Bancah Laweh.

Prestasi yang sama lantas dilanjutkan  Walikota berikutnya Loekman Gindo,Johanis Tamin  dan dua kali periode Walikota ke13,  Suir Syam, yang mendapatkan 6 kali supremasi tertinggi dibidang  K-3 dan pelestraian  lingkungan ini. Satu diantaranya Adipura kencana, yakni penghargaan bagi kota/ kabupaten yang 4 kali berturut turut meraih Adipura.Pada dua tahun terakhir ini dibawah duet kepemimpinan  Hendri Arnis- Mawardi pun Padang Panjang meraih 2 piala Adipura hingga genap menjadi 13kali.

Disadari atau tidak  perjuangan  Padang panjang mempertahan kembali Adipura  cukup berat, karena kriteria penilaain yang terus bertambah dan kota  penerima Adipura yang  selalu turun dari tahun ketahun. Seperti siaran pers  Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan nomor: SP.164/HUMAS/PP/HMS.3/08/2017, penerima penghargaan Adipura Tahun 2017 ini terdiri atas 6 kota penerima Adipura Kencana dan 16 kota penerima Adipura. Jumlah penerima penghargaan Adipura 2017 ini jauh menurun dibanding dengan tahun sebelumnya.

Wako Hendri Arnis bersama Piala Adipura dan jajarannya.
Wako Hendri Arnis bersama Piala Adipura dan jajarannya.

Pada tahun 2015 terdapat 99 kota peraih Adipura ,kemudian ditahun  2016 turun jadi menjadi 68 kota se-Indonesia.  Sedangkan pad tahun2017 ini penghargaan adipura hanya diberikan kepada 22 kota dan kabupaten se-Indonesia. Hal ini dikarena kriteria penilaian yang semakin ditingkatkan. Sehingga akhirnya semakin banyak kabupaten/kota yang gagal memenuhi kriteria penerima piala Adipura Tahun 2017.

Sumber lain menyebutkan Kementrian Linkungan Hidup juga mereformulasi penghargaan Adipura dengan strategi Rebranding Adipura. Salah satu proses penilaian yang harus dilalui oleh para bupati/walikota nominator penerima Adipura adalah presentasi dan wawancara di depan Dewan Pertimbangan Adipura, praktisi pengelolaan sampah dan bidang pemasaran, pejabat KLHK, akademisi perguruan tinggi, lembaga swadaya masyarakat, serta rekan-rekan media massa.

Mengingat perjuangan yang berat itu Walikota Hendri  usai memenerima Adipura tak luput mengucapkan terimakasihnya kepada masyarakat, stakeholder, DPRD teristimewa kepada petugas K-3,   yang berhujan berpanas  membersihkan kota. Mungkin dalam tindakan saya  dianggap keras dan  kurang berkenan dihati warga, maafkan saya. Itu tak lepas dari keinginan untuk memajukan kota Padang panjang,kira kira  begitulah  uangkapan  walikota seperti dikutip   dari siaran pers Dinas  Kominfo kota itu.  ** R.B.Jeyhan /Adv

 

 

1000 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*