Padang Panjang Raih Penghargaan Kota Sehat Ke-5

Padang Panjang,   Editor – Untuk kelima kalinya kota Padang Panjang  meraih penghargaan Kota Sehat dari Pemerintah RI.  Penghargaan ini praktis  memperkuat capaian visi kedua Kota Padang Panjang sebagai kota tujuan layanan kesehatan.

Piagam dan tropi  penghargaan  Kota Sehat level Swasti Saba Wistara  (kategori pengembangan) dengan 9 tantanan diserahkan  secara simbolis oleh Meskes Nila F.Moeloek dan   Dirjen Bina Pembangunan Daerah  Kemendagri, Diah Indrajati,  di gedung Sasana Bhakti Praja Kemendgri Jakarta, Selasa 28/11-17,  kepada  Walikota Padang Panjang Hendri Arnis. Ke Jakarta Hendri  antara lain didampingi  Kepala Dinas Kese­hatan,  Nuryanuar, sekretaris  Bappeda, Nanda Yusar .

Atas prestasi ini Hendri Arnispun tak luput dari rasa syukur. Ia juga mengucapkan terima  kasih kepada stakeholders,  tim penggerak PKK, Posyandu dan warga masyarakat.    Semua itu bisa dicapai  dari hasil kerjas keras. Karena itu, penghargaan ini adalah prestasi Pemko bersama stakeholders dan masyarakat, ujar Hendri.

Di Sumbar, selain Padang Padang Panjang, Swasti Saba Wistara juga diraih kota Padang,kota Payakumbuh, Kabupaten Sijunjung, Kabupaten Dharmasraya dan Pasaman Barat. Sementara  Wiwerda ( tingkat pembinaan) antara lain diterima  Kota Solok,kota Buktinggi dan Kabupaten Agam. Selanjutnya  Saba Pedapa diserahkan kepada Pemkab 50 Kota dan Kabupaten Solok.

Untuk mencapai Swasti Saba Wistira   9 tatanan/kiteria harus  terpenuhi. Rinciannya, kawasan pemukiman yang sehat, fasiltas umum, lalulintas, hutan, industri, perkantoran, dan pariwisata yang sehat. Berikut ketahanan pangan/gizi, kehidupan masyarakat yang sehat, dan kehidupan sosial yang sehat.

Di luar itu, ada perkembangan lain dari hasil terobosan. Ini terutama sudah hadirnya RSUD moderen sejak 2007, dan pengembangan Puskesmas yang representaif sebagai tempat pelayanan kesehatan warga yang berkualitas.

Berikut agar semua warga di kota ini bisa menikmati layanan fasilitas Puskesmas dan RSUD yang bagus itu, Pemko mengupayakan  BPJS  kesehatan untuk warganya..Kecuali itu, upaya Pemko Padang Panjang bersama stakeholders meminimalisir kepulan asap rokok di kota ini juga terus menujukan kemajuan menggembirakan.

Hingga kini Kota Padang Panjang  telah meraih 5 kali  penghargaan kota sehat.  Tiga kali diantara masa kepemimpinan Walikota Suir Syam, yakni  tahun 2007, 2009 ( wiwerda) dan 2011( wistara). Dua kali lagi menyusul pada duet kepemimpinan  Hendri Arnis- Mawardi pada tahun 2013 dan 2017 ( wistara)

Dari pantauan  Editor,  Selain stake holders, forum kota sehat dan petugas posyandu,  peranan masyarakat dalam  mewujutkan kota sehat untuk Padang Panjangpun   nyata adanya. Walau  ada petugas K3 yang masuk ke jalan setapak, wargalah yang  tetap dominan  mengurus sampah dipemukiamnnya. baik mengantarkannya lansung ke bak sampah atau  mengolahnya jadi pupuk kompos, membakarnya atau  ditanam kembali. ** Yetti  Harni/ Berliano Jeyhan

1146 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*