Padang Panjang Memulai Wajar 16 Tahun

Walikota Padang Panjang, Fadly Amran.
Walikota Padang Panjang, Fadly Amran.

Padang Panjang, Editor –Pemerintah Kota Padang Panjang mulai memulai program wajib belajar 16 tahun bagi pelajar setempat pada 2019 ini. Kebijakan itulah di balik naik tajamnya jumlah penerima bantuan/beasiswa pendidikan ke perguruan tinggi dari kota kecil itu tahun ini, di samping peran BAZNas dan swasta.

Dari data sementara yang dihimpun Editor, di Padang Panjang pada 2019 ini tercatat sekitar 251 orang alumni 2019 SMTA umum/agama dapat bantuan/beasiswa pendidikan masuk perguruan tinggi (PT). Dari jumlah itu, sebagian besarnya yakni 180 orang dapat bantuan/beasiswa dari  Pemko dengan dana APBD 2019 ini.    

Pemerintah Kota Padang Pa
Pemerintah Kota Padang Pa

Sedang sebanyak 71 orang lagi, 38 orang dapat bantuan/beasiswa dari Badan Amil Zakat Nasional (BAZNas) Kota Padang Panjang, 28 orang atas bantuan dari kalangan pengusaha (swasta) di Padang Panjang, dan 6 orang lagi dari organisasi alumni (Iklum) SMAN-1 Padang Panjang.

Terhadap 180 orang penerima beasiswa masuk/kuliah di perguruan tinggi dari dana APBD 2019 Kota Padangapanjang, Kepala Dinas Pendidikan setempat, Dr.Desmon menyebut terdiri tiga program. Pertama, 119 orang dari keluarga miskin (Gakin), diterima di berbagai perguruan tinggi umum/agama di tanah air.

Program kedua, mereka yang diterima di Politeknik Negeri Padang (PNP) sebanyak 50 orang. Satu program lagi, mereka yang diterima di Universitas Sampoerna sebanyak 11 orang atas biaya kerjasama Pemko Padang Panjang dengan pihak Universitas Sampoerna.

Universitas Sampoerna (Sampoerna University) seperti diungkap oleh Dr.Desmon, memiliki program double degree dengan University of Arizona di Amerika Serikat. Karena itu, lulusan progam S1 Universitas Sampoerna akan memperoleh dua ijazah, yakni dari Sampoerna University dan University of Arizona. 

Terkait 38 orang yang dapat bantuan biaya pendidikan dari BAZNas Kota Padang Panjang, Ketua BAZNas setempat, Aswir Dt.Panjang dan Sekrerarisnya Rafles Sama, menyebut mereka berasal dari keluarga miskin. Ke-38 orang ini diterima kuliah di berbagai PT umum/agama negeri di Indonesia.

Sementara itu 28 orang yang dapat bantuan biaya pendidikan dari kalangan pengusaha di Padang Panjang (yang disebut dari hamba Allah Red-), mereka diterima di Universitas Al Azhar Mesir. Mereka ini terdiri 23 orang alumni MAPK-MAN-2 Padang Panjang di Kotobaru, dan 5 orang alumni KUI Thawalib Padang Panjang.

Yang juga menarik adalah pemberian beasiswa oleh Iklum SMAN-1 Padang Panjang, karena cukup langka. Seperti disebut oleh Ketua Komite nya, Syahrial, program beasiswa dari Iklum SMAN-1 Padang Panjang diperuntukan bagi 5 orang alumni yang berprestasi akademi bagus, tapi orang tuanya miskin atau kurang mampu.

Mulai diluncurkan program upaya wajib belajar (Wajar) 16 tahun di Padang Panjang pada 2019 ini, Sekda Kota setempat, Sony Budaya Putra, menyebut itu sejalan upaya Walikota Fadly Amran memacu peningkatkan dan pemerataan kualitas sumber daya manusia (SDM) dan ekonomi di kota ini.

Program Wajar 16 tahun ini  sebelumnya  juga pernah diungkap   Walikota Fadly  dalam jumpa pers  International Conference on Global Education (ICGE)-VII/2019, Juni silam.

Menurut Wako termuda di Sumatera Barat ini,ia berasa tak rela kalau anak anak Padang Panjang hanya berpendidikan sampai SMTA saja, apalagi karena keterbatasan biaya.        

Karena itu, program beasiswa masuk perguruan tinggi ini diutamakan untuk anak dari keluarga miskin/kurang mampu. Sebab, bila anak mereka tamat perguruan tinggi, biasanya lebih mampu bersaing masuk dunia kerja, juga membuka lapangan kerja. Terus, ekonomi orang tuanya diharapkan akan terangkat.

Adanya keikut sertaan peran swasta, seperti bantuan biaya pendidikan kuliah ke Al Azhar University Mesir, tentu positif sekali, sebut Sony, alumni S1 dan S2 ilmu pemerintahan pada STPDN tersebut. Begitu juga dengan inovasi Iklum SMAN-1 Padang Panjang yang mulai menyediakan beasiswa untuk junior mereka.

Sebab, untuk bisa optimalnya capaian program Wajar 16 tahun ini, barangkali tidak cukup oleh Pemko saja, lantaran kemampuan keuangan daerah terbatas. Karena itu butuh dukungan dari stakeholder, di antaranya BAZNas, BUMN/BUMD lewat dana CSR-nya, kalangan pengusaha dan lainnya.

Bagi Pemko Padang Panjang dimulainya upaya program Wajar 16 tahun menurut Sekda Sony, seperti juga disampaikan terpisah oleh Kepala Dinas Pendidikan setempat, Desmon, merupakan peningkatan dari Wajar 12 tahun yang dimulai sejak sekitar 2009, dan Wajar 9 tahun sejak era Ordebaru.

Pada 2019 ini, untuk program wajar 6 tahun (SD), Pemko Padang Panjang menurut Kadisdik Desmon, dibantu lewat program Indonesia pintar (PIP) dari dana APBN-RI bagi 1.992 orang anak, untuk Wajar 9 tahun (SMTP) 890 orang anak. Sedang untuk Wajar 12 tahun (SMTA) dikelola oleh Dinas Pendidikan Provinsi.

Untuk SMA/SMK Perlu MoU Pemko-Pemprov

Padang Panjang, Editor –Mengatasi kekurangan pembiayaan pada SMA/SMK negeri pasca peralihan urusannya ke provinsi, solusi yang banyak diusulkan daerah adalah perlu ada perjanjian kerjasama atauMoU antara kota/kabupaten dengan provinsi. Solusi ini juga ikut diusulkan oleh Pemko Padang Panjang ke Pemprov Sumbar.

SMAN-1 Padang Panjang, salah satu SMTA yang diburu oleh pelajar dari luar daerah.
SMAN-1 Padang Panjang, salah satu SMTA yang diburu oleh pelajar dari luar daerah.

Tapi usulan melakukan kerjasama atau MoU (Memorandum of Understanding) antara Pemko Padang Panjang dengan Pemprov Sumbar itu, seperti terungkap dari keterangan Kepala Dinas Pendidikan Kota Padang Panjang, Dr.Desmon, belum terwujud. Kita belum tahu, apa yang jadi kendalanya.

Padahal, jika MoU itu ada, akan bisa jadi pintu masuk bagi Pemko Padang Panjang membantu SMA dan SMK negeri di kota ini. Seperti membantu pembangunan sarana-prasana, biaya kegiatan ekstra kurikuler (Ekskul) siswa, persiapan mengikuti lomba seperti OSN, dan lainnya sesuai MoU itu dan aturan yang ada.

Sebelumnya, seperti pernah dilansir media massa, usulan agar Pemko Padang Panjang mengupayakan ada MoU dengan Pemprov Sumbar terkait pengelolaan SMA/SMK negeri di kota itu sudah muncul sejak 2017. Usulan itu antaralain muncul lewat Musrenbang Kota, rapat-rapat komite sekolah, dan lainnya.

Usulan itu mengemuka, karena keterbatasan biaya tadi dikhawatirkan akan berdampak pada turunnya mutu pendidikan SMA/SMK negeri dan swasta di Padang Panjang nanti. Jika itu terjadi, akan bisa berpengaruh terhadap keramaian minat dari luar kota, luar Sumbar dan luar Sumatera belajar ke kota ini.

Padahal jenjang pendidikan SMTA di Padang Panjang terbanyak menyerap pelajar dari luar daerah. Setelah itu disusul SMTP dan perguruan tinggi. Untuk SMTA, salah satu yang jadi magnet besar pelajar dari luar adalah SMAN-1 Padang Panjang, sekolah yang 95 % lebih alumninya lolos ke perguruan tinggi favorit di Indonesia.

Keramaian pelajar dari luar daerah itu pulalah yang jadi kekuatan utama ekonomi Kota Padang Panjang selama ini. Fakta itu antaralain bisa dipelajari waktu libur panjang sekolah, transfer   uang ke kota ini akan turun cukup signifikan, jual-beli di pasar merosot, sebagian kedai di dekat kampus tutup.

Sedikit imformasi tentang Padang Panjang, kota dengan topografi bergelombang ini berada di pertigaan jalan raya Padang–Bukittinggi–Solok, jantung Sumatera. Cukup dekat dari Bandara Internasional BIM, hanya sekitar 70 KM. Iklimnya sejuk, pemandangan alamnya indah dengan view Gunung Merapi, Singgalang dan Tandikek plus Danau Singkarak.

Kota tua 228 tahun ini pernah jadi Ibukota Provinsi Sumatera West Kust pada 1837 M era pemerintahan kolonial Belanda di Indonesia. Peran kota pelajar diawali berdirinya Perguruan Thawalib, pesantren pola klasikal pertama di Indonesia pada 1911 M atas prakarsa H.Abdul Karim Amrullah (HAKA), ayah Buya H.Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA).

Setelah itu berdiri sejumlah pesantren lain, diantaranya Thawalib Gunung (1918), Diniyah Putri (1923) dan Kauman (1926). Di rentang 1920 – 1970-an, pesantren-pesantren ini ramai oleh pelajar dari berbagai daerah di Sumatera, luar Sumatera seperti Jawa, Kalimantan, Sulawesi dan NTB, berikut dari negeri jiran, terutama Malaysia.

Fakta inilah di balik munculnya sebutan Padang Panjang sebagai Kota Serambi Mekah oleh masyarakat luar sejak sekitar 1940-an. Sebutan itu dikukuhkan jadi julukan Kota Padang Panjang dalam rapat istimewa DPRD 23 Maret 1990. Terus pada 2002, peran kota pelajarnya dipertegas Pemko bersama DPRD-nya sebagai kota pelajar yang islami. ** Berliano Jeyhan/Yetti Harni/Adv

342 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*