Ongkos Bongkar Muat di Pelabuhan Bungus, Sesuka Buruh?

Padang, Editor.- Kabupaten Kepulauan Mentawai saat ini mengejar percepatan pembangunannya di berbagai sektor. Untuk itu diperlukan banyak investor dan perusahaan yang mau berinvestasi dan melakukan pekerjaan – pekerjaan terutama dalam pembangunan disektor fisik.

Banyak pengusaha yang mau untuk masuk ke Mentawai, tapi kalau perusahaan yang akan mengambil pekerjaan fisik ataupun pengadaan untuk di Mentawai, yang ditakutkan adalah ongkos buruh bongkar muat di pelabuhan Bungus. Buruh di kapal KM.Ambu- Ambu dan Gambolo dirasakan oleh pelaku usaha di Mentawai sangat mencekik dalam meminta bayaran kepada sipengguna jasanya. Ini sudah terjadi sejak mulainya kapal Roro beroperasi melayani trayek Padang ke Kepulauan Mentawai.

Joni salah seorang pengusaha yang dijumpai Editor mengatakan, ia sangat tertarik untuk mengambil pekerjaan di Mentawai. Tapi ia mengatakan kalau ke sana itu kita harus membawa material dari Padang ini menggunakan kapal roro dari Bungus, sementara di pelabuhan Bungus itu para buruhnya menargetkan ongkos muatnya sesuka hati saja. Joni mempertanyakan, apakah di pelabuhan itu tidak ada diatur standar upah bongkar muat? .

sari-aterTidak hanya Joni saja yang mengeluhkan mahalnya ongkos bongkar muat di pelabuhan Bungus, tapu semua pelaku usaha di Mentawai juga merasakan hal yang sama. Makanya harga bahan kebutuhan sehari- hari di Mentawai jauh tinggi jika dibanding dengan beberapa daerah kepulauan lainnya. Bahkan buruh di pelabuhan Bungus itu tidak segan- segannya menyebutkan ongkos muat sampai jutaan rupiah.

Hal ini tidak saja terjadi di pelabuhan Bungus saja, tapi juga dipelabuhan tujuan di Mentawai. Seperti yang terjadi pelabuhan Pokai Muara Sikabaluan yang dialami oleh salah seorang investor tambak Hilda Osmiati. Ketika ia membawa satu unit mobil Avanza dari Padang ke Sikabaluan, dimana dia telah membayar ongkos kapal dan setelah kapal sampai di pelabuhan Pokai Muara Sikabaluan ada oknum yang meminta bayaran sebelum mobil keluar dari kapal dengan nilai yang cukup pantastis 2,5 juta rupiah. Sehingga membuat Hilda kaget dan sempat terjadi sedikit perdebatan, tapu berkat usaha yang dilakukan Hilda akhirnya dia berhasil membawa mobil keluar dengan bayaran yang tidak sebesar yang diminta itu.

Dalam hal ini para pelaku usaha dan penumpang kapal feri dari Padang ke Mentawai sangat berharap sekali kepada pihak terkait untuk dapat mengatur ongkos bongkar muat di pelabuhan Bungus dan menetapkan standar upah buruh pelabuhan.Kalau seperti ini tetus tentu akan merugikan masyatakat dan pemakai jasa kapal.Dan diharapkan juga kepada para wakil rakyat di DPRD ikut mengawasi hal ini.** Daniwarti.

1192 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*