Olahraga Tradisional Harus Mendapat Tempat Dalam Pembinaan

Padang, Editor.- Olahraga tradisional harus mendapat tempat dalam pengembangan dan pembinaan untuk masa yang akan datang. Seperti Pencak Silat, Sepak raga, Layang layang dan olahraga tradisional lainnya yang pada pada masa lalu telah mampu menyumbangkan perannya dalam membina anak nagari di daerah ini.

Hal ini disampaikan juru bicara fraksi PPP DPRD Provinsi Sumatera Barat Yuliarman dalam pendapat akhir fraksinya pada rapat paripurna DPRD Sumatera Barat Kamis 17 Maret 2017. Menurut Yuliarman, dalam penyelenggaraan Perda Penyelenggaraan Keolahrgaan ini hendaknya pemerintah provinsi dapat mengukur berapa tingkat perkembangan kebugaran masyarakat Sumatera Barat setiap tahunnya dan dampak yang kita dapati dari perkembangan keolahragaan di Sumatera Barat. Sehingga biaya keksehatan tidak terlalu besar dibiayai APBD provinsi Sumatera Barat.

Dalam menyongsong prestasi olahraga yang terukur dan teruji dalam masyarakat, perlu direncanakan secara baik. Untuk itu fraksi PPP menyarankan kiranya rencana penyelenggaraan PON ke XXI dapat dilaksanakan di Sumatera Barat. Untuk itu perlu disusun rencana induk pengembangan keolahragaan di Provinsi Sumatera Barat . Mudah-mudahan dalam peneyelenggaraan PON ke XXI itu Pemerintah Provinsi Sumatera Barat akan suskses.  baik prestasi maupun peneyelenggaraan selaku tuan rumah, ujar Yuliarman.

Pada kesempatan ini Juru Bicara Fraksi PDI Perjuangan, PKB dan PBB dalam pendapat akhir fraksinya  yang disampaikan oleh Drs .H Aakhiar SPD.MM mengatakan, perda ini tidak akan berarti apa apa kalau tidak diberdayakan dan dilaksanakan. Untuk itu fraksi PDI Perjuangan, PKB dan PBB menyarankan kepada pemerintah daerah agar betul betul  mempunyai komitmen dalam melaksanakannya.

Kemudian pengembangan Sekolah Khusus Olahragawan (SKO) Sumatera Barat yang ada di Padang, bisa lebih diberdayakan lagi dengan menggodok atlit atlit pelajar dari berbagai tingkatan yang direkrut dari berbagai daerah yang ada di Sumatera Barat. Selain dari itu juga melengkapi sarana dan prasarana serta meningkatkan kualitas guru dan pelatih di SKO tersebut.

Dengan adanya perda ini pemerintah daerah sudah bisa mempersiapkan diri untuk menghadapi PON ke 20 di Papua pada tahun 2020 yang akan datang. Sekaligus dapat pula mempersiapkan diri agar Sumatera abarat dapat menjadi penyelenggara Pon ke XXI pada tahun 2024 yang  akan datang.

Acara rapat paripurna ini dipimpin oleh Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat Ir Hendra Irwan Rahim yang juga dfihadiri anggota Forkopimda, para pimpinan SKPD di jajaran pemprov Sumbar dan undangan lainnya. ** Herman

812 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*