Olahraga Sepak Kenchi Mulai Dimasyarakatkan di Kota Padang




Padang, Editor.- Olahraga Sepak Kenchi atau Jianzi mungkin terdengar asing bagi sebagian besar  masyarakat Kota Padang. Mendengar nama olahraga tersebut tentu jadi tanda tanya bagi insan olah raga di Sumatera Barat khususnya Kota Padang.

Dulunya, olahraga ini sering digunakan dalam latihan prajurit di Cina pada masa Dinasti Han. Namun saat ini sudah umum dimainkan oleh anak sekolah dan masyarakat di Cina.

Bahkan olahraga tersebut sudah dipertandingkan diajang Internasional pada Olimpiade Beijing 2008 dan SEA Games Laos 2009 lalu. Recananya di Kota Padang Sumatera Barat, olahraga Sepak Kenchi atau Jianzi ini akan mulai dikembangkan.

Di Kota Padang olahraga Sepak Kenchi tergabung dalam satu naungan Club yang bernama Naga Mas Kenchi Club (NMKC). Dengan jumlah atlet NMKC saat ini mencapai 30 orang.

Ketua Naga Mas Kenchi Club Padang, Haryanto Benny didampingi Wakil Ketua Klub, Martin Seng ketika ditemui di GOR Prayoga Padang menyampaikan, olahraga sepak Kenchi di Kota Padang saat ini masih dalam tahap belajar, namun dari Naga Mas Kenchi Club sendiri sudah pernah mengikuti beberapa kali sparing ke Kota Medan.

Rencananya pada tanggal 5-7 Mei 2016 nanti satu-satunya pemain atau atlit putri dari NMKC Padang bernama Gita

Iswanto Kwara
Iswanto Kwara

(15) yang sudah bergabung semenjak Agustus 2015, akan mengikuti pertandingan tingkat nasional di Medan. Karena Gita merupakan satu-satunya atlit putri dari Kota Padang, maka untuk pertandingan nanti akan bergabung dengan atlit putri dari Medan.

“Dikatakan, sebetulnya kami belum berpikir prestasi, targetnya sementara hanya memasyarakatkan Sepak Kenchi ini di Kota Padang.Kami akan mensosialisasikan olahraga ini agar bisa diterima di masyarakat dan berharap tentunya olahraga Kenchi ini mendapatkan peminat yang besar dari masyarakat pecinta olahraga di Kota Padang.Bagi peminat yang ingin bergabung untuk latihan silahkan datang saja ke GOR Prayoga Padang,” kata Ketua NMKC Padang, Haryanto Benny didampingi Wakil Ketua Klub, Martin Seng.

Sepak Kenchi ini dibawa dari Medan oleh empat orang penggiatnya. Yakni dirinya sendiri bersama tiga rekan lainnya yakni, Albert, Willy dan Frengki. ”Naga Mas Kenchi Club (NMKC) Padang berdiri satu tahun lalu, tepatnya pada 18 Maret 2015.

Menurut Martin, Sepak Kenchi atau Jiànzi adalah ‘nenek moyang’ dari bulutangkis dan sepak takraw. Permainan ini dilakukan pada lapangan dengan pembatas seperti net bulutangkis dan untuk sistim permainannya reali poin 21. Pemain Kenchi atau Jiànzi harus memainkan kok (alat permainan Kenchi-red) supaya tidak menyentuh tanah karena bila terjadi demikian, akan menambah nilai lawan.

Sepak Kenchi ini memang belum terlalu populer di Indonesia. Selain di Kota Padang, baru ada di Medan dan Jakarta yang membudayakan olahraga tersebut. Sementara Batam dan Pontianak, sudah berdiri namun masih dalam tahapan legalilasi. ”Kami berharap Kota Padang menjadi basis Kenchi ke depannya di Sumatera Barat,” ungkap Martin.

Sementara Penasehat NMKC Padang, Iswanto Kwara yang juga anggota DPRD Padang dari fraksi PDI-P menyampaikan, untuk perkembangan olahraga Sepak Kenchi di Kota P adang cukup baik dan saat ini hanya baru ada di GOR Prayoga Padang dibawah naungan Naga Mas Kenchi Club (NMKC).

Dikatakan, olahraga Sepak Kenchi ini memang belum terlalu populer di Indonesia. Selain di Kota Padang, baru ada di Medan dan Jakarta yang membudayakan olahraga tersebut.”Beberapa waktu lalu saya bersama pengurus NMKC Padang lainnya sudah menemui Kadispora Padang untuk menyampaikan sekaligus mensosialisasikan terkait olahraga Sepak Kenchi atau Jianzi ini,” kata Isawanto Kwara.

Menurit Iswanto, Sepak Kenchi ini olahraga yang unik, menantang nyali dan penuh atraksi. Diakui untuk para anggota saat ini masih berlatih secara otodidak bersama-sama. Ini karena mereka masih belum memiliki pelatih, akan tetapi hal itu tidak menyurutkan niat mereka untuk menjalani latihan.Bagi anak-anak muda yang berbakat nantinya tentu akan dilakukan pembinaan.

Terakhir disampaikan, kalau olahraga sepak Kenchi ini berkembang di Indonesia khususnya di Kota Padang, serta bisa dipertandingkan di iven-iven olahraga di Indonesia, tentunya ada ketentuan-ketentuan yang mesti dilakukan, jelasnya. ** Arman/Bm

521 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*