Oknum Kontraktor Nakal, Keruk Pasir Pantai Buat Bangun Puskesmas Sioban

Alat berat dan dump truck yang diamankan Satreskrim Polres Mentawai.
Alat berat dan dump truck yang diamankan Satreskrim Polres Mentawai.

Sioban, Editor .- Oknum kontraktor  asal Nias yang mengeruk pasir pantai Dusun Bagatlelet, Desa Sioban, Kecamatan Sipora Selatan  diamankan Satuan Reskrim Polres Kepulauan  Mentawai Jumat, (26 /6) lalu.  

Ikut diamankan satu unit alat berat dan tiga unit dump truck yang terindikasi melakukan tindak pidana pertambangan galian pasir  dan sejenisnya  buat material pembagunan Pukesmas Sioban.

Kasat  Reskrim   Polres Kapulauan Mentawai    Iptu  Irmon   yang dihubungi via telp membenarkan adanya penangkapan satu unit excavator (Komatsu) warna kuning dan tiga unit mobil dump truck yang sudah di pasangi police line, baik di TKP maupun yang berada di  Polres Mentawai.

Penggalian pasir dilakukan oleh oknum kontraktor tersebut dengan alat berat milik Sudi Hulu yang juga seorang rekanan dan digunakan untuk penimbunan jalan pembangunan Puskesmas yang berada di Sioban.

“Saat ini kami sedang menunggu hasil koordinasi tim penyidik dengan tim ahli. Kalau hasil sudah di dapat, maka di lakukan pemeriksaan terhadap pemilik lahan, pemilik alat berat dan pihak rekanan yang menyuruh melakukan pengerukan serta beberapa orang yang ikut serta membantu pelaksanaan pertambangan liar tersebut,” Iptu  Irmon   

Saat ini menunggu hasil koordinasi tim penyidik dengan tim ahli, kalau hasil sudah di dapat, maka di lakukan pemeriksaan terhadap pemilik lahan, pemilik alat berat dan pihak rekanan yang menyuruh melakukan pengerukan serta beberapa orang yang ikut serta membantu pelaksanaan pertambangan liar tersebut, terangnya.

Ia menambahkan, kalau pertambangan tersebut tanpa ada izin dari pemerintah, maka akan berdampak negatif terhadap lingkungan masyarakat. Diantaranya  akan mengakibatkan terjadi longsor, bencana alam dan bencana lainnya.

“Jika terbukti bersalah, oknum kontraktor tersebut diancam pidana sebagaimana ditentukan dalam Pasal 158 Undang-undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara,” jelasnya lebih lanjut.  **  Afridon

344 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*