OJK Luncurkan AKSI Pangan di Limapuluh Kota

Limapuluh Kota, Editor.-  Program akselarasi, Sinergi dan Inkulusi Pangan (Aksi Pangan) di luncurkan di Kabupaten Limapuluh Kota, sebagai tindak lanjut program aksi ekonomi rakyat dan aksi strategi peningkatan keuangan inklusif yang dicanangkan Presiden RI berapa waktu lalu.

Pencanangan AKSI Pangan ini di Limapuluh Kota, Jumat (24/3) di Medan Nan Bapaneh, Nagari Tarantang, Kecamatan Harau, karena pemerintah menilai Kabupaten Limapuluh Kota salah satu daerah yang berhasil  menerapkan rantai nilai pertanian dari hulu ke hilir.

Acara peluncuran program AKSI Pangan ini, dihadiri Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan(OJK), Muliaman D Hadad, Anggota Komisi IX DPR RI, Refrizal, Gubernur Provinsi Sumatera Barat, Irwan Prayitno, Bupati Kabupaten Limapuluh Kota, Irfendi Arbi, Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan, Sekretaris Daerah Kota Payakumbuh, Benny warlis serta undangan lainnya.

Ketua Komisioner OJK, Muliaman D Hadad mengatakan, Program aksi pangan ini merupakan program inisiatif antara pemerintah daerah bekerja sama dengan kementrian Pertanian , bersinergi bersama Kementrian Agraria dan tata ruang/BPN, Kementrian Koperasi, Industri jasa keuangan dan asosiasi untuk mempercepat akses keuangan di sektor pangan, khususnya pembiayaan komoditas unggulan Nasional.

Aksi Pangan ini merupakan upaya nyata OJK bersama kementrian terkait, serta pelaku industri jasa keuangan untuk mempercepat dan meningkatkan pembiayaan sektor pangan khususnya pada sebelas komuditi utama pangan, diharapakan dengan aksi ini dapat menjawab masalah terbatasnya akses pembiayaan khsusunya disektor ketahanan pangan, yakni pertanian, kehutanan, perkebuanan dan perikanan, ujarnya.

Aksi pangan di Kabupaten Limapuluh Kota diikuti oleh 23 pelaku industri keuangan baik bank maupun non bank serta 3 perusahaan Financial technology (Fintech) atau e-commerce yang memiliki bisinis inti di sektor pertanian dan pangan.

Selain itu, menurut Muliaman program ini juga ditujukan untuk mendorong Kredit Usaha Rakyat (KUR) ke sektor produktif, minimal 40 persen ke sector produktif, Diharapkan nantinya mampu meningkatkan eskalasi pembiayaan ke sektor pertanian.

Dijelaskannya, kontribusi sektor pertanian ke Produk Domestic Bruto (PDB) mencapai 15 persen atau tertinggi kedua setelah sektor pengolahan,sektor pengolahan sendiri ,50 persen juga berbasis pertanian.

Sementara itu menteri kordinator bidang perekonomian Darmin Nasution yang mewakili Presiden RI dalam paparannya mengatakan, pada tahun ini pemerintah menargetkan penyaluran KUR ke sektor produktif mencapai sebesar 40 persen dari  total penyaluran KUR.

“Pada tahun lalu, realisasi KUR yang disalurkan ke sektor pertanian hanya sebesar sekitar Rp 20.68 Triliun atau sekitar 22 % dari total penyalur KUR sebesar Rp 94 Triliun. Saya minta perbankan dan lembaga penyalur KUR untuk memperbesar porsi penyaluran KUR ke sektor pruduktif, paling tidak setara dengan sector pedagangan,” ujarnya.

Darmin Nasution juga mengharapkan kepada Pemerintah Daerah Propinsi Sumatera Barat untuk membuat peta digital Sumatera Barat,sehingga mudah terbaca di pusat,terutama daerah daerah peranian.

Sementara itu, Gubernur Sumatera Barat, dalam pidatonya mengungkapkan apresiasi yang tinggi kepada OJK yang telah memilih Provinsi Sumbar, khususnya Kabupaten Limapuluh Kota sebagai daerah peluncuran AKSI pangan, sebagai bentuk dukungan program nawa cita guna terwujudnya kedaulatan pangan.

“Kami beryuskur,  Kabupaten Limapuluh Kota dijadikan sebagai Daerah pencanangan aksi pangan, kami sangat bergembira menyambut pencanangan ini, ”ujar gubernur.

Dijelaskannya, Kabupaten Limapuluh Kota merupakan salah satu daerah tebesar penghasil gambir di Sumatera Barat, selain itu komunitas pangan juga menjadi andalan di Provinsi Sumatera Barat. Untuk itu, Gubernur berharap, dengan adanya Aksi Pangan ini, perbankan akan membantu kehidupan petani.

Hal Senada juga diungkapkan Bupati Irfendi Arbi, dalam sambutannya. Bupati juga mengucapkan terimakasih kepada OJK yang telah menjadikan Kabupaten, sebagai daerah pencanangan aksi pangan nasional. Menurutnya,

Kabupaten Limapuluh Kota yang mayoritas petani, akan sangat terbantu dengan adanya aksi pangan  yang digelar OJK di kabupaten Limapuluh Kota ini,ujar Irfendi Arbi

Lebih lanjut Bupati menjelaskan, selain penghasil gambir terbesar di Sumbar, selama ini Kabupaten Limapuluh Kota telah berhasil menerapkan pembiayaan rantai nilai di sektor pangan, menjadikan kabupaten Limapuluh Kota sentra peternakan sapi simental, serta salah satu daerah penghasil kakao terbesar. ** Yus

 

609 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*