Oesman Sapta Odang, Saya Bangga Jadi Orang Minang

Padang, Editor .- Wakil Ketua MPR RI Oesman Sapta Odang mengingatkan orang Minang untuk tetap selalu bersatu  menjaga kerukunan antar sesama anak bangsa. Untuk itu, semangat kebersamaan dan gotong royong orang Minang harus tetap dipupuk dan dipertahankan.

‘Selama ini semenjak didirikannya gebu Minang ini, orang-orang Minang di seluruh Indonesia telah melihat begitu hebatnya persatuan Minang yang ada di ibu kota. Ini tidak boleh putus dan tidak boleh hilang dari ingatan kita,” kata Oesman Sapta Odang saat membuka Mubes Gebu Minang dan Sosialisasi Empat Pilar Bangsa di Padang, Jumat (23/12) petang.

Menurut pria asal Sulit Air, Kabupaten Solok yang menetap di Kalimantan ini, dirinya bangga dan mengaku orang Minang setiap kali ada yang bertanya. “Saya sangat bangga menjadi orang Minang. Di daerah saya di Kalimantan, saya mengaku orang Minang. Saya pernah tinggal di luar negeri (Amerika), ketika ditanya, saya mengaku orang Kalimantan yang berasal dari Minang,” ujarnya.

Meski demikian, politisi Partai Hanura ini juga mengaku sedih juga manakala ada pihak yang mencoba memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa. Terutama oleh pihak yang di depan kita omongannya baik, tapi di belakang kita justru sebaliknya. Prilaku seperti itu bukan dilakukan oleh orang Minang, sebab orang Minang tak mungkin bikin malun keluarganya sendiri,” jelas Oesman Sapta Odang.

Dikatakannya, orang Minang dimana-mana adalah pejuang, menurut hati nuraninya selalu jujur dan ikhlas, serta selalu mengangkat harkat dan martabat bangsanya. Artinya, visi dan misi Gebu Minang sama dengan visi-misi pemerintahan Presiden Joko Widodo-Jusuf Kala, setia pada Pancasila, UUD 45, menjaga keutuhan NKRI dan memegang teguh semboyan Bhinneka Tunggal Ika.

Karena itu, jangan heran kalau pada pembukaan Musyawarah Besar (Mubes) Gerakan Budaya Minangkabau (Gebu Minang) kali ini dirangkai dengan Sosialisasi Empat Pilar (Pancasila, UUD 45, NKRI dan Bhinneka Tunggal Ika), ini merupakan pertama kali dilakukan di Indonesia,” ujarnya.

Dijelaskannya, alasan dilakukannya sosialisasi terus menerus tentang empat pilar tersebut tak lain karena Negara RI telah mulai diintervensi oleh bangsa asing dengan cara memasukkan narkoba untuk kalangan generasi muda. Sehingga, lama-kelamaan merusak mental dan fikiran generasi muda, hingga menimbulkan perpecahan di masyarakat.

Sementara itu, gubernur Sumbar Irwan Prayitno pada kesempatan tersebut berharap Mubes Gebu Minang kali ini berjalan sebagaimana yang diharapkan. Hal ini akan bisa dicapai, jika semua orang Minang selalu menjalin rasa kebersamaan diantara sesama.

“Lakukan segala sesuatunya dengan penuh kebersamaan dalam segala urusan apapun dan tetaplah bersatu serta jangan sampai terpecah belah. Orang Minang senatiasa berbisnis dan berdebat serta berargumen yang berbeda-beda. Tapi, perbedaan yang ada diantara kita, janganlah dijadikan perpecahan,” ingatnya.

Tak hanya itu, Irwan Prayitno juga berpesan dalam Mubes Minang ini juga akan dilakukan pemilihan ketua umum yang baru untuk periode lima tahun ke depan. “Untuk itu, dalam melakukan pemilihan ketua baru, pilihlah calon ketua baru yang mampu membawa organisasi ini ke arah yang lebih baik,” harapnya.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan penyerahan penghargaan kepada beberapa tokoh dan pejuang Minang, antaralain Bgd Azischan, Rohana Kudus, Siti Manggopoh, Syekh Sulaiman Ar-Rasuly dan Mas’ud Abidin serta yang lainnya. Tampak hadir pada kesempatan tersebut mantan Gubernur Sumbar Azwar Anas, Pangdam Bukit Barisan, mantan anggota DPD RI Alirman Sori, dan mantan Menaker Fahmi Idris dan aktor Ahmad Fuadi serta undangan lainnya. **Virga/Martawin/Wisja.

 

3267 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*