Nyawa Warga Supayang, Jembatan dan Alat Berat Tambang Illegal

Masih segar dalam ingatan penulis tragedy akibat eksplorasi alam, yakni tambang yang diduga illegal di Sungai Durian Kec. X Koto Sungai Lasi yang diduga luput dari pantauan aparat hokum, hingga menewaskan dua orang warga Supayang Kec. Payung Sekaki Kab. Solok di lokasi tambang Sungai Durian awal Januari 2017 lalu. Kini, jembatan ririak peninggalan kolonial belanda di Nagari Supayang juga amblas, Rabu (8/3) siang karena jembatan itu rusak berat.

Kerusakan jembatan yang semula hanya karna debit air yang tidak tertampung oleh ‘banda’ dibawah jembatan itu, hingga mengakibatkan air mengalir keatas jembatan yang membuat besi penyangga kayu jembatan lapuk dan berkarat, sampai kepada dugaan jembatan dilalui oleh alat berat milik pengusaha tambang yang diduga illegal di Nagari Sungai Durian dan Nagari Aia Luo makin memperparah kerusakan jembatan di pintu utama Nagari Supayang dan merupakan jalur tersibuk dalam nagari karena dilintasi oleh masyarakat dari tiga nagari sekaligus.

Pondok di tambang illegal di Supayang.
Pondok di tambang illegal di Supayang.

Hal itu membuktikan ketidakberdayaan Pemkab Solok menjaga lingkungan dan tidak kuasanya pemerintah daerah menangani tambang illegal yang jelas-jelas merusak sendi-sendi kehidupan didaerah ini. Jika tidak ada upaya pemerintah untuk memperbaiki jembatan utama di Supayang dan menyetop usaha tambang illegal yang diduga sedang berlangsung di Sungai Durian tentu akan semakin merugikan masyarakat dan daerah.

Sebagai salah satu insan pers yang turut serta meliput tragedi tewasnya warga Supayang di Sungai Durian awal tahun 2017 lalu sangat disesalkan jika pemerintah kalah oleh pengusaha karna tidak mampu menghentikan tambang illegal di Kab. Solok, khususnya di kawasan Kabupaten Solok bagian timur dan selatan.

Alat berat yang masuk ke nagari-nagari dikawasan Kabupaten Solok bagian timur dan selatan itu tentu sangat meresahkan warga karena mengakibatkan kerusakan materil yang tidak hanya sekedar amblasnya jembatan tapi  juga merusak lingkungan dan ekosistemnya. Bisa dibayangkan. Jjika tambang illegal itu beroperasi terus menerus tanla adanya campur tangan dan pengawasan pemerintah daerah dan aparat kepolisian, maka lokasi itu akan berubah bentuk dan rusak. Air sungai yang keruh juga akan menimbulkan penyakit berbahaya karena bercampur dengan segala bahan bakar kapal dompeng perusak alam dan lingkungan itu.

Akan sangat berbahaya jika air itu sampai ke kabupaten tetangga seperi Kabupaten Sijunjung maupun Kabupaten Dharmasraya. Masyarakat daerah itu tentu tidak terima karna terjangkit penyakit yang dikirim dari air keruh bercampur bahan bakar sisa dari pertambangan bermasalah di Kab. Solok dan ini menjadikan Kab. Solok sebagai sasaran kemarahan warga kabuapaten tetangga, belum lagi kemarahan dan kekecewaan masyatakat Kab. Solok sendiri.

Dua nyawa warga Supayang yang tewas di lokasi tambang illegal Sungai Durian awal tahun 2017 dan amblasnya jembatan ririak di Supayang yang mengakibatkan satu truk bermuatan pasir milik warga supayang diatas jembatan ririak yang dilintasinya Rabu (8/3) siang adalah bentuk durhakanya alat berat tambang illegal itu. Jika jembatan bersejarah itu rubuh maka masyarakat Supayang terancam terisolasi. Jika ada bencana mesti memutar dulu ke Sirukam dan memerlukan waktu sekitar 1 jam agar bisa keluar dari bahaya bencana alam yang bisa datang kapan saja. Ini tentu sangat memprihatinkan. Ada nyawa warga yang terancam hanya karna beroperasinya tambang illegal di Kab. Solok dan rusaknya jembatan ririak itu tadi.

Dinagari Sungai Durian terpasang papan larangan melakukan usaha penambangan tanpa ijin pada Daerah Aliran Sungai (DAS), badan sungai dan areal Lainnya berdasarkan UU No. 4 Tahun 2009 Tentang Pertambangan Mineral dan Batu Bara. Dengan demikian sangat jelas  masyarakat dilarang melukan aktifitas tambang secara illegal. Himbauan yang juga memuat sanksi hukum yang akan dijatuhkan kepada pelanggar larangan itu seolah tidak membuat masyarakat takut untuk melanggar aturan yang berlaku, dengan kata lain tidak serta merta membuat masyarakat atau pengusaha tambang menghentikan usahanya. Bahkan sampai urusan pertambangan diambil alih oleh Pemprov. Sumbar. Terbukti dengan masih adanya alat berat yang keluar masuk melalui Supayang hingga jembatan ririak dinagari itu rusak parah yang mengisyaratkan kalau aktifitas tambang itu masih berlangsung dan boleh jadi keadaan ini akan terus berlangsung jika tidak segera ditanggapi oleh penguasa ‘Rumah Bagonjong’ Arosuka dan Pemprov. Sumbar.

Kemampuan pengusaha tambang yang kian menggerus hasil alam di bumi Solok Nan Indah menggunakan alat berat merupakan kemampuan luar biasa. Dengan alasan mencari peruntungan hidupnya aturan yang ada dilanggar begitu saja dan menjadi makin luar biasa apabila pemerintah tidak sanggup menghentikan perusak alam itu.

Alam bukanlah benda mati. Ia hidup dan berkembang bak manusia. Ia tumbuh untuk mengimbangi kehidupan penghuni bumi kita. Sungai dan air juga begitu, ia bukanlah tuba yang akan membunuh manusia atau membuat pening biota didalamnya. Air selalu saja dengan kehidupan, bukan kematian. Sungai adalah nafas air, ia membawa serta kehidupan.

Penulis yang merupakan anak nagari yang juga hidup berbaur dengan alam dimana pernah terjebak dalam kondisi banjir dan longsor yang membuat puluhan orang panik dan kelaparan akibat ‘amukan’ alam yang tidak terima dirinya disakiti oleh tangan manusia merasa senang apabila Pemkab. Solok dan Pemprov. Sumbar segera menindaklanjuti dan memperbaiki jembatan ririak di Supayang yang rusak oleh durhakanya alat berat milik pengusaha tambang (diduga) illegal itu. Apalagi masyarakat Kab. Solok sendiri, tentu akan lebih gembira. Melakukan usaha tambang secara illegal berarti memberi kain kafan pada alam yang akan menghancurkan generasi selanjutnya. Semoga Pemkab Solok dan Pemprov. Sumbar segera menindaklanjuti agar tidak adalagi nyawa yang melayang karna amukan alam yang terus saja tersakiti tangan-tangan manusia. ** Risko Mardianto

 

 

1433 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*