Ny  Lucyanel  Genius Umar, KWT Garda Terdepan Ketahanan Pangan Keluarga dan Daerah

Pembagian bibit tanaman buah di Pariaman.
Pembagian bibit tanaman buah di Pariaman.

Pariaman, Editor – Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK)  Kota Pariaman Ny. Lucyanel Genius mengatakan   Kelompok Wanita Tani (KWT) merupakan garda terdepan untuk ketahanan pangan bagi keluarga dan daerahnya.

Hal itu diungkapkan  Ny. Lucyanel Genius ketika memberikan arahan pada KWT penerima bantuan tanaman buah dan bibit sayuran  dari Dinas Pertanian Pangan Perikanan (PPP) Kota Pariaman, bertempat di halaman rumah dinas walikota, Rabu (5/8)

Ny. Lucyanel Genius yang juga Ketua Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Kota Pariaman ini mengatakan bahwa disituasi saat ini, dimasa pandemi Covid-19 masih berlangsung, kita tidak boleh larut dengan situasi yang ada, dan harus selalu tetap aktif dan produktif.

“Kita tidak tahu kapan virus corona ini akan berkahir, karena itu kita harus selalu produktif untuk mencari rezeky dan berusaha untuk mencukupi pangan keluarga kita, salah satunya dengan menanam sendiri tanaman sayur dan buah di halaman rumah sendiri atau halaman kelompok bersama,” ucapnya.

“Untuk tahap pertama ini, baru kita salurkan untuk 8 KWT dari 70 KWT yang ada di Kota Pariaman, dan sisanya 62 KWT lagi akan kita bagikan dalam waktu dekat ini,” ungkapnya lebih lanjut.

Bantuan yang diberikan kepada KWT inipun tidak tanggung-tanggung, dimana untuk masing-masing KWT diberikan berupa 25 tanaman buah, mulai dari buah jambu kristal, jambu biji, lengkeng madu, jeruk madu dan nangka. Untuk bibit sayuran sebanyak 20 paket, seperti bibit kangkung, tomat, terong dll.

Kemudian KWT ini juga diberikan pupuk NPK sebanyak 125 KG dan pupuk kandang sebanyak 1.250 KG (40 Karung), selain polybag sebanyak 25 Kg, pot tanaman sebanyak 120 buah serta 4 buah rak vertikultur, yang semuanya berasal dari Dinas PPP Kota Pariaman.

Ny. Lucyanel Genius yang juga Ketua Forikan (Forum Peningkatan Konsumsi Ikan) menghimbau agar tanaman buah dan bibit sayuran yang diberikan ini harus ditanam dengan baik, bisa di tanah kelompok bisa juga di tanah pekarangan sendiri, sehingga hasilnya nanti dapat dirasakan oleh semua peserta dari KWT itu sendiri.

“Dengan terpenuhinya kebutuhan pangan dari para anggota KWT, kita berharap daerah kita dapat sebagai daerah tangguh pangan dan juga mempunyai ketahanan pangan sendiri, sehingga kita tidak tergantung oleh daerah lain, dan tercukupi pangan mulai dari sayur dan buah,” jelasnya.

“Saya bersama dengan kepala Dinas PPP, Ketua UPT Pertanian dan Penyuluh Pertanian yang ada di desa dan kelurahan masing-masing, nantinya akan meninjau dan mengecek pelaksanaan bantuan ini di lapangan, apakah ditanam dan diberdayakan atau tidak,” tutupnya. ** Afridon /Ril

100 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*