Nasrul Abit, Pejabat Publik Jangan Takut Sama Wartawan

Nasrul Abit didampingi Adi Saputra meninjau naskah sejarah pers yang dipamerkan di Museum Adityawarman.
Nasrul Abit didampingi Adi Saputra meninjau naskah sejarah pers yang dipamerkan di Museum Adityawarman.

Padang, Editor.- Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit meminta pejabat publik di Sumatera Barat untuk tidak lagi alergi dan takut jika berurusan dengan wartawan. Pasalnya, saat ini sudah ada aturan yakni Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Demikian antara lain diungkapkannya, pada saat membuka pameran sejarah pers nasional Minangkabau di Musuem Adityawarman, Padang, Jumat 1 Desember 2017. “Sampai sekarang masih ada pejabat publik yang takut atau tidak mau berurusan dengan wartawan, karena saya sendiri yang mendapat laporan dari para wartawan,” sebutnya.

Nasrul Abit menjelaskan, saat ini sudah tidak ada alasan lagi bagi pejabat publik untuk tidak memberikan informasi kepada wartawan, karena sudah ada aturannya yakni Undang-Undang Nomor 14 tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik. “Kenapa harus takut, kalau kerja kita benar dan jelas malah akan memberikan nilai tambah” terangnya.

Kemudian, dia juga menyinggung peran penting wartawan apalagi dalam sebuah birokrasi. “Siapa lagi yang akan menyampaikan hasil kerja kita di birokrasi kepada masyarakat selain wartawan melalui medianya masing-masing, selain itu wartawan juga bisa memberikan evaluasi kepada pejabat publik” ungkapnya.

Nasrul Abit juga mengapresiasi iven pameran pers yang diinisiasi serta diselenggarakan oleh pihak UPTD Museum Adityawarman. Dengan adanya pameran ini, masyarakat luas lebih mengetahui perjuangan sejarah media di Ranah Minang.

“Yang membedakan generasi pers yang sekarang dengan generasi pers tempo doeloe lebih dalam hal pemanfaatan teknologi. Secara prinsip dan pemikiran, pers tempo doeloe dan zaman now tidaklah berbeda,” papar wagub.

Sementara pada bagian lain, Kepala Museum Adityawarman Ade Saputra menyampaikan pameran sejarah pers nasional Minangkabau ini merupakan salah satu rangkaian dalam peringatan Hari Pers Nasional tahun 2018 di Sumatera Barat. “Selain itu, acara juga berguna untuk memperkenalkan kembali kepada para pemuda tentang sejarah pers di Sumatera Barat,”terangnya.

Sebelum dibuka, juga diserahkan penyerahan hadiah kepada pemenang lomba menulis sejarah pers tingkat mahasiswa. Untuk peringkat pertama diraih oleh Saktia Oktaviani dari Universitas Andalas, peringkat II diraih oleh Adityo Putra dari Universitas Negeri Padang dan peringkat ketiga diraih oleh Nurul Fatma yang juga dari Universitas Andalas. ** Martawin

539 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*