Nagari Sungai Nanam Pantas Dimekarkan

Sungai Nanam, Editor.- Plt Walinagari Sungai Nanam, Adrizal,  memohon dukungan pemerintah daerah Kab. Solok untuk pemekaran Nagari Sei Nanam, mengingat jumlah penduduk saat ini sudah mencapai lebih kurang 35.000 jiwa.

Selain itu juga berharap  dukungan pemerintah kabupaten memperjuangkan stabilisasi harga tanaman bawang. Sebagai mana janji menteri pertanian bahwa batas harga bawang terendah adalah Rp 15.000,-/Kg, sedangkan kondisi dilapangan saat ini harga bawang jatuh ke harga Rp 7.000-8.000,-/Kg.

Hal tersebut diungkapkan Adrizal dalam sambutannya pada kunjungan Tim Silaturrahmi Ramadhan (TSR) Kab. Solok ke Masjid Raya Muhajirin, \ Nagari Sungai Nanam – Kec. Lembah Gumanti,  Sabtu (17/6).

Terkait permohonan tersebut, pimpinan TSR Kab. Solok Drs. H, Suharmen, MM yang juga Asisten Koordinator Bidang Ekbangkesra mengatakan, pemekaran nagari, sesuai UU no 6 2014 sangat dimungkinkan Nagari Sei Nanam untuk dimekarkan, yang dimekarkan adalah lembaga pemerintahan, sedangkan lembaga adat dibawah KAN (Kerapatan Adat Nagari)  tetap satu. Salah satu persyaratan lain yang harus dipenuhi adalah persetujuan dari lembaga adat nagari terkait pemekaran nagari.

“Terkait  suksesi kepemimpinan walinagari Sei Nanam saat ini, pemerintah daerah menunggu status yang berkekuatan hukum tetap terhadap kondisi walinagari Sei Nanam non aktif,” kata Suharmen.

Hadir pada kesempatan tersebut  Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan Feris Novel, Kadis DPMN Medison, S.Sos, M.Si, Kadisdukcapil: Radhiatul Hayat, Kabid Dinkes Bakrizal Bakti

Dan Anggota DPRD Kab Solok H Erpalis. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

1303 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*