Nagari Koto Baru Rao Rao Solok Selatan Gelar Mambantai Kabau Nan Gadang

Kedatangan bupati dan wakil bupati Solok Selatan yang disambut ninik mamak.
Kedatangan bupati dan wakil bupati Solok Selatan yang disambut ninik mamak.

Solok Selatan, Editor.- Pelestarian adat dan budaya  setiap turun kesawah Mambantai Kabau Nan Gadang dilaksanakan di Kantor Balai balai Adat Nagari Koto Baru Rao Ra Solok Selatan pada tanggal 12 – 13 Sep 2021.

Acara mambantai kabau nan gadang ini dihadiri bupati dan wakil bupati Solok Selatan, SKPD terkait, semua perangkat nagari Koto Baru, ninik mamak dan angku angku se wilayah Kerapatan Adat Koto Baru sebanyak 147 orang dan 4 Ketua KAN di Sungai Pagu Lamo.

Jalaluddin Dt Lelo Dirajo selaku ketua Kerapatan Adat Nagari Koto Baru menyampaikan, kegiatan ini bertujuan untuk menghimbau kembali agar turun ke sawah secara serentak (bersama-sama) agar tidak terjadi badulu bakudian, karena ini suri  kami yang turun dari nenek moyang . Yaitu tiap tiap turun ke sawah di bulan Safar ini dilaksanakan membantai Kabau Nan Gadang.

“Kegiatan ini hasil kesepakatan Ninik mamak dengan instansi pemerintahan, wali Nagari dan wali Jorong yang ada di Koto Baru,” jelasnya.

Sementara itu Bupati Solok Selatan, Kharunas dalam sambutannya menyampaikan, budaya di Kerapatan adat Nagari Koto Baru. yaitu membantai Kabau Nan Gadang untuk turun ke sawah ini adalah tradisi dan budaya kita dan telah turun temurun yang dilaksanakan dari nenek moyang kita dari dahulu.

“Saya tetap mendukung, karena rukun dan syarat masih ada di Sungai Pagu Lamo dan sangat berterima kasih pada mamak, ketua KAN pada bundo kanduang yang telah melestarikannya,” kata Kharinas.

Lebih lanjut dikatakannya, tradisi ini harus kita pertahankan karena kami menyadari terjadinya Kabupaten Solok Selatan ini mekar bukan karena pemerintah, tapi karena adat dan para ninik mamak.  Untuk membangun Kabupaten Solok Selatan tidak bisa oleh Bupati dan wakil Bupati saja, kami butuh dukungan dari pada Ninik mamak para tokoh adat, para Bundo kanduang dan seluruh masyarakat di Solok Selatan.

“Antara pemerintah dan ninik mamak tidak bisa dipisahkan, tapi berbeda kewenangan, saya sangat mendukung budaya adat kita ini,” tutur bupati . ** Susi

43 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*