Nagari Batubajanjang, Siapkan Lahan Empat Hektar Untuk Lokasi Wisata

Arosuka, Editor.- Dari sekian banyak lokasi rekreasi wisata di Sumbar, Kabupaten Solok adalah salah satu daerah memiliki potensi wisata yang bisa dijadikan destinasi wisata. Muaranya tentu akan menggenjot dan meningkatkan perekonomian masyarakat, bila dikemas menarik dan profesional oleh pemerintah daerah.

Kabupaten Solok memiliki Lima Danau, satu diantaranya Danau Singkarak yang sudah dikenal hingga ke manca Negara. Ada juga danau kembar yang juga tak kalah menarik. Namun, nyaris sejak satu dekade lalu sampai hari ini, belum terlihat kemajuan signifikan yang dilakukan Pemerintah untuk pembenahan kawasan tersebut.

Bisa dikatakan, pariwisata adalah sektor paling lambat kemajuannya di Kabupaten Solok. Kelambatan penggenjotan promosi dan kontribusi dari sektor Pariwisata ini tentunya tidak terlepas dari tersedianya sarana dan prasarana. Seperti penyediaan restoran, penginapan yang jauh sedikit dibanding daerah wisata di Sumbar lainnya.

Sebut saja, keberadaan Nagari Batubajanjang Kecamatan Lembang Jaya, memiliki banyak sumber dan mata air panas, sangat berpotensi dikembangkan menjadi salah satu lokasi wisata pemandian air panas seperti waterboom air panas .

“Namun hingga saat ini pengelolaannya masih sederhana dan hanya untuk kebutuhan warga saja,” kata Wali Nagari Batubajanjang Lahmuddin saat berdiskusi dengan Anggota DPD RI Nofi Candra dalam kunjungan resesnya ke Dapil Sumbar, Senin (16/5).

Dikatakan Walinagari itu, selain dimanfaatkan untuk kolam pemandian di jorong Bawah Gunuang, potensi air panas di daerah itu juga sudah dimanfaatkan dengan menyalurkannya ke rumah-rumah penduduk di daerah itu dan daerah tetangga Nagari Salayo Tanang Bukit Sileh melalui dana WS lick dan PNPM mandiri pedesaan tahun lalu.

“Kalau untuk memenuhi kebutuhan ke rumah warga, alhamdulillah sudah terpenuhi sejak tahun lalu. Makanya potensi ini juga bisa dikembangkan untuk kemajuan ekonomi masyarakat di daerah ini,” kata Wali Nagari.

Kesiapan itu terbukti, karena tokoh masyarakat dan anggota DPRD Kab. Solok asal nagari itu Mulyadi bahkan telah menyiapkan lahan seluas empat hektar sebagai lokasi pengembangan Hot Water Boom yang berada di kawasan Tabek Lanyiek.

Untitled-1

Lokasi tersebut, kata dia, sebelumnya merupakan sebuah dataran di kaki Gunung Talang, yang kala musim hujan digenangi air seperti sebuah danau kecil. Namun kala musim panas, kolam tersebut sering mengalami kekeringan lantaran pohon-pohon yang biasa nya tumbuh di sekitar lokasi itu telah habis.

“Untuk mempersiapkan lokasi ini, kita sudah dua kali mendapat kucuran dana yang berasal dari dana pokok pikiran pak Mulyadi sebagai anggota DPRD. Yang pertama untuk pembenahan jalan ke lokasi, dan tahap kedua untuk pematangan lokasi tersebut,” bebernya.

Sementara itu, anggota DPRD Kabupaten Solok Mulyadi yang juga hadir dalam pertemuan itu menyebutkan, jika kawasan ini bisa berkembang dengan baik, pihaknya berkeyakinan lokasi itu akan menjadi salah satu sumber pendapatan asli daerah.

” Kalau berkembang dengan baik, tentunya ekonomi masyarakat di daerah ini juga akan berkembang dengan sendirinya,” kata Mulyadi.

Mulyadi menyebutkan, untuk mengembangkan daerah kawasan itu, tentu tak bisa hanya mengandalkan APBD kab. Solok semata, karena anggaran yang ada sangat terbatas. Lantaran itu, pihaknya sangat berharap kepada Anggota DPD RI sebagai wakil daerah di pemerintah pusat, untuk menggaet dana yang ada di kementerian terkait.

“Untuk mempermudah akses ke lokasi, juga ada jalan tembus dari Pusat pemerintahan Kab. Solok Arosuka yang jaraknya hanya sekitar 25 kilometer. Jalan ini sudah direncanakan sejak Bupati Gamawan Fauzi dulu sebagai jalan evakuasi bencana dan sedang dalam proses pengerjaan,” terangnya.

Terkait itu, senator DPD RI Nofi Candra menyebutkan, pemerintah saat ini sedang menggiatkan pengembangan kepariwisataan yang ada di daerah Sumbar. Seperti halnya kawasan wisata terpadu bahari Mandeh di Kabupaten Pesisir Selatan yang sedang dilirik oleh pemerintah pusat sebagai salah satu destinasi wisata unggulan Sumbar.

“Jadi bukan tidak mungkin kalau kawasan Nagari Batubajanjang juga berkembang seperti itu. Karena selain memiliki potensi air panas, juga memiliki potensi keindahan alam yang luar biasa,” beber Nofi.

Atas dasar itulah, pihaknya berkeyakinan lokasi ini akan mampu menarik minat wisatawan untuk berkunjung ke daerah itu. Pihaknya berharap pemerintah daerah bisa menyiapkan konsepnya, karena sangat disayangkan jika potensi yang luar biasa ini tidak dikembangkan untuk kemajuan perekonomian masyarakat.

“Jika sudah ada konsepnya, kita siap membantu pemda untuk memperjuangkannya di pemerintah pusat. Aspirasi masyarakat ini juga akan kita jadikan sebagai bagian dari laporan reses yang akan dibahas pada sidang DPD nanti,” pungkas Nofi Candra. ** Mempe

1083 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*