Musyorprov KONI Sumbar Sempat Ricuh, Syaiful Terplih Jadi Ketua Umum

Padang, Editor.- Syaiful SH, M.Hum terpilih sebagai Ketua Umum KONI Provinsi Sumatera Barat Periode 2016-2021 melalui Musyorda KONI Sumbar tanggal 14-15 Desember 2016 di Hotel Pangeran Beach Padang.

Pemilihan ketua hanya diikuti oleh dua orang kandidat, yaitu Syaiful, SH, M.Hum dan Mstr  Handrianto . Hasil akhir penghitungan suara Syaiful SH, M.Hum 39 suara, Handrianto 33 suara dan suara batal 5 suara. Handrianto yang secara jentelmen menerima kekalahannya dalam pemilihan suara Kamis sore (15/10) ini.

Sempat Ricuh

Musyawarah Olahraga Provinsi (Musyorprov) Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Sumbar yang dibuka gubernur Irwan Prayitno dan dihadiri Ketua Umum KONI Pusa Tono Suratman di Padang, Rabu (13/12) sempat diwarnai kericuhan. Kericuhan terjadi saat sidang penetapan tata tertib yang membahas boleh tidaknya seorang PNS ikut pemilihan calon ketua umum, gagal mencapai kesepakatan hingga sidang berakhir pukul 18.00.

Karena menyadari situasi yang tak memungkinkan, sebagian peserta pun bersikeras meninggalkan kursi masing-masing untuk melaksanakan shalat Magrib. Sehingga pimpinan sidang Syaiful (Plt Ketum Koni Sumbar-red) yang masih bersikeras pula melanjutkan sidang beberapa saat, terpaksa menskor sidang hingga shalat Isya. “Sidang kita lanjutkan setelah shalat isya,” katanya sembari mengetuk palu.

Awalnya, sidang penetapan tata tertib yang dimulai sekitar pukul 16.00 ini berjalan dengan tertib dan lancar sejak pimpinan sidang membacakan satu persatu poin tata tertib musyorprov. Meski beberapa peserta ada yang mengajukan interupsi kepada pimpinan sidang, tapi mereka kemudian secara serempak menyetujuinya.

Namun, ketika Syaiful membacakan poin ke 17 tata tertib menyangkut boleh tidaknya calon ketum dari PNS, hujan interupsipun tak bisa dihindari. Sebab, menurut Syaiful, calon ketum dari PNS tak dibolehkan sebagaimana SE Kemendagri X-800/33/57, tanggal 14 Maret 2016 dan diperkuat SE Gubernur Sumbar nomor 099/III/GSB-2016 pada 30 Maret 2016 perihal Rangkap Jabatan KDH/Wakil KDH, Pejabat Struktural dan Fungsional, serta Anggota DPRD dalam Kepengurusan KONI.

Karena itu, Syaiful membuka ruang selebar-lebarnya kepada peserta untuk mengajukan interupsi disertai argument masing-masing yang membolehkan PNS ikut mencalonkan diri. Tak terkecuali, pimpinan sidang pun memintakan pendapat dari Rektor UNP Prof Ganefri yang datang bukan untuk mengajukan interupsi, sebagaimana mereka yang hadir, sore itu.

Kesempatan tersebut tak disia-siakan Ganefri yang dengan panjang lebar menyebutkan bahwa larangan itu hanya berlaku bagi PNS yang rangkap jabatan structural dan jabatan public. “Selain itu, seorang PNS biasa dibolehkan untuk menduduki kursi pimpinan KONI. Apalagi, undang-undang No.3/2005 tentang Keolahragaan Nasional tak melarang PNS duduk di kepengurusan KONI,” kata Ganefri.

Menurut Ganefri, peranan seorang PNS sangat dibutuhkan sekali dalam memajukan dunia keolahragaan di tanah air. Artinya, tak mungkin prestasi olahraga bisa tercapai tanpa kehadiran seorang PNS, khususbnya yang bertugas sebagai guru atau tenaga pendidik. Kalaupun ada larangan, itu hanya terbatas pada jabatan struktural dan jabatan publik,” ulangnya.

Meski sudah banyak masukan dari peserta sidang, termasuk Rektor UNP, tapi pimpinan sidang belum mau menyimpulkan dan meminta kesepakatan peserta. Sehingga memancing emosi Eri Berlian, calon ketum KONI terkuat setelah Syaiful, untuk mengungkapkan kekesalannya.

Munculnya kericuhan yang disebabkan olehkarena emosi yang meluap-luap dari peserta musyorprov, sudah diprediksi banyak pihak. Terlebih lagi, dari lima calon yang akan maju dalam pemilihan ketua umum, hanya dua nama calon kuat yang akan bertarung benar. Dua nama itu tak lain, Syaiful (Plt Ketum Koni Sumbar)  dan Eri Berlian (Guru Besar di UNP), sedang lainnya seperti Hendrianto, Kandris dan Feby disebut-sebut sebagai pendamping,

Dua calon kuat tersebut juga berasal dari dua kubu berbeda, satu dari kubu akademisi dan non akademisi. Untuk calon akademisi Eri Berlian didukung oleh kelompok Syahrial Bakhtiar (mantan Ketum Koni Sumbar) yang kini jadi Wakil Rektor III UNP. Sedang calon non akademisi Syaiful didukung oleh pengusaha Budi Sukur yang sama-sama anggota tim sukses Irwan Prayitno – Nasrul Abit pada Pilkada 2015 lalu. ** Martawin

873 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*