Musim Kemarau Rentan Kebakaran, Pemko Payakumbuh Minta Masyarakat Waspada

Payakumbuh, Editor.- Pemberitaan Editor kemarin (Senin, 23/10), terkait terjadinya musim kemarau yang mulai melanda seluruh wilayah Kabupaten Limapuluh Kota dan Kota Payakumbuh sejak hampir dua pekan belakangan, mendapat perhatian dari Pemerintah Kota Payakumbuh. Kini, Pemko menghimbau warganya agar tetap waspada terhadap perubahan musim ini.

Seperti dikemukakan Asisten III Setdako Payakumbuh, Iqbal Bermawi, pihaknya mengajak seluruh warga Kota Payakumbuh agar berhati-hati menghadapi musim kemarau ini. “Saya minta seluruh warga supaya berhati-hati di musim ini. Musim ini rawan terjadinya bencana, seperti kebakaran,” kata Iqbal, saat ditemui di ruangan kerjanya, Selasa (24/10).

Menurutnya, sebelumnya meninggalkan rumah, semua warga diminta mematikan api kompor minyak tanah, kompor gas, dan membakar kayu kering yang berlawanan dengan arah angin. “Pastikan semua api sudah mati jelang meninggalkan rumah,” ujarnya.

Selain itu, sambung Iqbal Bermawi, warga juga diminta agar berhemat dalam pemakaian air, terutama pada musim kemarau ini.

Kebakaran di Tiga Lokasi

Kemarin, tiga musibah kebakaran telah terjadi di wilayah Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota.

Musibah pertama melanda keluarga Damayandra (43), yang beralamat di Jalan Imam Bonjol, Kelurahan Payolansek, Payakumbuh Barat. Sebuah rumah toko (ruko) nyaris jadi abu pada pukul 16.15 WIB.

Sejauh ini sumber api belum diketahui. Untung bangunan tersebut tidak sampai ludes dilahap si jago merah berkat kesigapan para petugas pemadam kebakaran dari Kota Payakumbuh dan Kabupaten Limapuluh Kota yang meluncur ke lokasi tepat waktu. Payakumbuh mengerahkan 2 unit armada pemadam kebakaran dan Limapuluh Kota mengirimkan 1 unit. Api, akhirnya, bisa dijinakkan kecuali yang sempat dijilatinya bagian belakang ruko itu.

Sementara di Kabupaten Limapuluh Kota, musibah kebakaran juga nyaris meludeskan bangunan milik Ria Oktavia Sari (59), warga Jorong Kandang Lamo, Sarilamak, Kecamatan Harau.

Peristiwa ini berlangsung sekitar pukul 11.30 WIB. Api memang tidak sempat membesar kecuali hanya menghanguskan dinding bangunan dan beberapa isi ruangan, sehingga menimbulkan kerugian yang ditaksir sekitar Rp 3 juta. Seperti di Payolansek, api bisa segera dipadamkan berkat bantuan para petugas pemadam kebakaran setelah 1 unit armada Pemkab Limapuluh Kota dan 1 unit armada milik Pemko Payakumbuh, tiba di lokasi.

Di Kecamatan Gunuang Omeh, api diinformasikan juga menjalar di lahan warga setempat. Untung api berhasil dipudurkan oleh para petugas Dinas Pemadam Kebakaran Limapuluh Kota. Sehingga tanaman warga, antara lain jeruk, tidak sampai diluluhlantakkan api yang sudah mulai membara itu.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Limapuluh Kota, Irwandi, menghimbau masyarakat agar waspada terhadap dampak musim kemarau ini. “Kita menghimbau seluruh masyarakat agar berhati-hati di musim ini. Sebab, kelalaian bisa menimbulkan bencana serupa kebakaran,” kata Irwandi. **SAS

504 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*