Musim Kemarau Mulai Melanda Limapuluh Kota dan Payakumbuh

Limapuluh Kota, Editor. Musim kemarau mulai melanda seluruh wilayah Kabupaten Limapuluh Kota dan Kota Payakumbuh sejak hampir dua pekan belakangan. Terdampak kondisi ini, masyarakat kedua daerah mulai merasakan pengaruhnya terhadap jalannya roda perekonomian. Banyak mata perncarian dan sumber pemasukan keuangan keluarga, kini, jadi mulai terganggu. Masyarakat resah, jikalau kondisi begini masih akan berlangsung lama, niscaya kehidupan mereka terancam sulit.

Memang musim kemarau kali ini belum terbilang berlangsung lama. Setidaknya, baru berjalan sekitar hampir dua pekan. Tetapi, terasa mulai berdampak parah. Banyak lahan pertanian, kolam ikan, sekarang mulai kekeringan. Dari mana air bisa diambil, sebab tali bandar pun kini tak mengalirkan air lagi. Irigasi memang ada, sayang air sungai di beberapa kecamatan berangsur susut. Sehingga tak mampu menaikkan air ke lokasi-lokasi persawahan dan kolam ikan.

Lihatlah ratusan areal persawahan masyarakat di hampir semua kecamatan dalam wilayah Limapuluh Kota dan Kota Payakumbuh, kering kerontang. Padahal, keadaan sawah sebagian besar sudah mulai ditanami padi, yang sesungguhnya umur serupa itu sangat membutuhkan air. Ada pula yang berencana membajak, tapi terpaksa ditunda lantaran sawah tak berair. Bahkan, ada lagi sebagian padi yang mulai berisi, namun karena tak mendapat air mulai rusak pertumbuhannya dan terganggu perkembangan buahnya.

“Kalau sudah begini, bukan tak mungkin kita akan dilanda masa gagal panen. Karena padi tak tumbuh sebagai mestinya. Padi tak memunculkan bunga yang sempurna. Dan, tak berbuah bernas,” ujar Pendi, seorang petani di Akabiluru, ketika ditemui, Senin (23/10).

Masyarakat mengeluh, lantaran sumber mata pencarian masyarakat yang umumnya dari hasil tani, dikhawatirkan terganggu akibat hasil tani mereka tak bisa dipanen sesuai waktu dan malahan terbilang gagal panen. Selain itu, kolam ikan ada yang dipanen mendadak. Meski usia ikan belum cukup untuk dipanen.

Sepanjang pengamatan media ini, memang banyak tali bandar, bahkan sungai tidak mengalirkan seperti biasanya. Di antara sungai, ada airnya yang cuma mengalir kecil dan setinggi mata kaki. Sebuah perbedaan besar bila dibandingkan dengan musim hujan yang mengalirkan air sederas-derasnya.

Sementara Plt Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kabupaten Limapuluh Kota, Irwandi, menghimbau masyarakat agar waspada terhadap dampak musim kemarau ini. “Kita menghimbau seluruh masyarakat agar berhati-hati di musim ini. Sebab, kelalaian bisa menimbulkan bencana serupa kebakaran,” kata Irwandi.

Sementara menurut Emi, Wilda, Weni, dan Darti, warga Pangkalan, Guguak, Situjuah Limo Nagori, dan Mungka, mereka mengaku jika musim kemarau ini berlangsung lama akan membawa dampak buruk bagi kehidupan rumah tangga mereka. Sebab, kata perempuan-perempuan tersebut, datangnya di saat-saat kondisi ekonomi tengah sulit-sulitnya. ** SAS

624 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*