Musim Anggau dan Festival Muanggau di Mentawai

Setiap daerah di dunia ini pasti punya kekhasan alam dan budaya tersendiri. Begitu juga dengan Kabpaten Kepulauan Mentawai yang terletak di di pesisir barat Pulau Sumatera dan berbatas langsung dengan Sambdera Indonesia.

Setiap mendengar nama Mentawai, terutama pada bulan Agutus sampai September, tak sadar angan melayang pada sebuah kebiasaan masyarakat yang telah menjadi budaya. Yakni masyarakat keluar beramai-ramai pada malam hari untuk menangkap satwa laut khas Mentawai, Anggau, sejenis kepiting yang hanya ada di Mentawai, terutama di pulau Sipora dan pulau Pagai Utara-Selatan. Sehingga saat anggau tersebut keluar dari lau dalam jumlah besar disebut Musim Anggau.

Anggau adalah sejenis kepiting laut yang mempunyai ciri khas, dimana cangkang badannya berwarna hitam, sedangkan kakinya yang berfungsi sebagai penjepit warnanya kemerahan. Pada Musim Anggau hewan ini keluar dalam jumlah besar, bahkan sampai ber ton-ton, terutama pada malam hari. Sehingga masyarakat berbondong-bondong menuju pantai untuk menangkap anggau yang punya rasa enak dan khas ini dengan penjepit tradisional yang disebut masyarakat Mentawai Lalaplap. Hasil tangkapan mereka kemudian dimasukkan ke dalam keranjang yang terbuat dari rotan dalam bahasa Mentawainya disebut Fuaggau atau Opa yang biasa disandang di punggung saat menangkap anggau.

Dengan lincah masyarakat Mentawai berburu anggau yang banyak diakar- akar hutan mangrove di sekitar dan sepanjang pantai. Bisa dikatakan, pada Musim Anggau hampir seluruh masyarakat turun ke pantai untuk  berburu hewan berpenjepit ini untuk mereka konsumsi bersama anggota keluarga.

Kuliner khas Mentawai, sup anggau.
Kuliner khas Mentawai, sup anggau. (Dok: Yurnaldi)

Sebagaimana pada setiap ada keramaian, dimana banyak orang berkumpul tentu saja terjadi interaksi antar masyarakat, terutamapara anak muda yang dalam pribasa mengidap demam “adat muda menanggung rindu”, Musim Anggau atau ada juga yang menyebutnya Musim Muanggau adalah musim bercintannya anak muda Mentawai atau musim mencari jodoh. Pada hal yang turun ke pantai untuk berburu anggau adalah dari segala usia. Mulai dari anak-anak, remaja dan orang dewasa. Bahkan tidak sedikit orang yang berusia lanjut turun ke pantai untuk berburu anggau yang hanya muncul setahun sekali tersebut. Namun tak dapat juga dipungkiri kalau pasca Musim Anggau banyak remaja yang menemukan jodoh dan melangsungkan pernikahan.

Menurut salah seorang masyarakat Mapadegat, Bartimeus Sababalat, mengindentikan Musim Muanggau dengan musim mencari jodoh adalah anggapan keliru. Karena pada musim tersebut pada umumnya masyarakat Mentawai dari segala usia turun untuk berburu anggau untuk dimakan bersama keluarga dan belakangan ini juga mulai dijual ke darah lainnya oleh pengepul dan pedagang ikan.

“Jika ada diantara remaja saling berkenalan dan ada yang menjalin asmara bahkan sampai ke jenjang pernikahan itu adalah jalan hidup mereka. Hal itu berarti Musim Muanggau itu berarti musim mencari jodoh,” kata Bartimeus Sababalat.

Bertolak dari potensi alam dan budaya masyarakat Mentawai tersebut, Pemerintah Daerah Kabupaten Kepulauan Mentawai, dadalam hal ini Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga akan menggelar Festival Muanggau di Madegat yang berjarak sekitar lima kilo meter dari pusat pemerintahan, Tua Pejat,

Festival Muanggau ini akan digelar selama tiga hari mulai dari tanggal 5 sampai 7 September 2017. Acaranya di mulai pada malam hari jam 22. 00 WIB,  saat terang bulan dan pasang naik, dimana anggau, kepiting laut khas Mentawai itu ikut terbawa naik ke permukaan laut dam berenang ke pantai. Saat pasang surut, anggau dan hewan laut kecil lainnya,  seperti kepiting dan kerang yang terbawa oleh arus tadi teringgal disela-sela batu yang ada disekitar pantai dan di akar- akar mangrove. Disitulah peserta festival memburu dan menangkapnya.

Para peserta hanya dibolehkan berburu dan menangkap penjapit tradisional “laplaplap”yang terbuat dari bambu. Hasil tangkapan yang didapat diserahkan kepada panitia untuk ditimbang. Bagi yang banyak mendapat anggau, dialah pemenang festival tersebut.

Selanjutnya hasil tangkapan itu kemudian dimasak dan dinikmati bersama. Selain itu dilokasi festival juga diadakan stand- stand yang diisi oleh masyarakat, dimana mereka bisa menggelar hasil kerajinan dan kuliner khas Mentawai. Para pengunjung dapat menikmati sajian kuliner khas Mentawai yang terbuat dari hasil pertanian dan kebun serta hasil laut dari bumi Sikerei ini.

Dengan diselenggarakannya Festival Muanggau sebagai nilai tambah pengembangan pariwisata Kabupaten Kepulauan Mentawai ini, berarti telah membuka pintu bagi para wisatawan baik lokal maupun mancanegara serta para jurnalis dan fotografer untuk datang ke Mentawai. Dimana mereka bisa ikut berbaur dengan masyarakat menikmati enaknya kuliner khas daerah tersebut dan menyaksikan moment kebudayaan masyarakat Mentawai.  ** Rhian/Daniwarti 

1805 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*