Mungkinkah Hati Nurani Kalah dari Tirani?

Rafendi.
Rafendi.

Pasca Pilpres 17 April lalu, bangsa Inonesia berada dalam kemelut, terpecah belah dalam dua kelompok kepentingan: kaum konservatif dan kaum overtunis.

Kaum konservatif adalah kelompok yang ingin mempertahankan kekuasaan sehingga Joko Widodo kembali memimpin bangsa dan NKRI untuk periode kedua. Untuk itu, berbagai cara dilakukan termasuk menghalalkan kecurangan sehingga pihak sebelah menilainya terstruktural, sistematis dan masif.

Kaum overtunis adalah kelompok yang merasa dicurangi oleh kaum konservatif. Dikaitkan dengan makna politik sebagai menghalalkan secara cara (bukan politik sebagai cara negara melaksanakan kebijakan yang telah ditetapkan) untuk mencapai tujuan, di negara maju yang demokrasinya telah terukur sekalipun, praktek kecurangan untuk memenangkan pemilu dalam rangka melanggengkan kekuasaan untuk kedua kalinya tak terelakan. 

Pemerintahan incumbent (presiden) punya mesin (alat) untuk menggerakannya. Apalagi di negara kita, tujuh anggota KPU dan lima anggota Bawaslu RI (setelah uji kelayakan di DPR) diangkat dengan Keppres (Joko Widodo) dan dilantik oleh Presiden RI (Joko Widodo). Dengan demikian, yang jadi induk semang mereka adalah presiden, bukan DPR atau rakyat Indonesia. Anggota KPU RI sebagai anak buah (yang apabila dapat jabatan bukan karena amanah tetapi hadiah) adalah wajar menyenangkan hati induk semang, lalu dengan menghalalkan berbagai cara berupaya mewujudkan keinginan atau kemauannya.

Berdasarkan situng sementara KPU, Joko Widodo-Makruf dinyatakan unggul atas Prabowo-Sandi. Kubu Prabowo-Sandi menilainya tidak sesuai dengan penghitungan di TPS (formulis C1). KPU Pusat seolah-olah tak bergeming. Kubu Prabowo-Sandi yakin dicurangi, tetapi berdasarkan Pilpres lima tahun lalu, tidak ingin menggunakan jalur MK untuk menggugat kecurangan itu, tetapi diserahkankan kepada kedaulatan rakyat.

Apabila kedaulatan (hati nurani) rakyat benar-benar dipertunjukkan mulai tanggal 20 hingga 25 Mei, apa yang akan terjadi di NKRI ini? Mungkinkah hati nurai rakyat kalah oleh tirani (aparat penegak hukum) yang mendukung Joko Widodo? Mari kita saksikan nanti? ** Rafendi

336 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*