Muhamad Imam Arifin Juara Etape VII TdS 2017

Padang Panjang, Editor, Muhamad Imam Arifin  dari  KFC  Indonesia kembali mengukuhkan  kemenangannya pada etape VII Tour deSingkarak ( TdS)   50 Kota-Padang Panjang sore tadi di kota Padang Panjang. Sang rider yang di etape sebelumnya sempat cidera ringan itu menang tipis  atas pesaingnya  Robert Muller  dari  tim Embrace The World Cycling Jerman dengan cacatan waktu 2 jam 56 menit 34 detik.Dengan begitu, sampai etape VII ini   3 kali sudah Imam  menyebet  juara I di TdS ke 9 ini.

Robert Muller yang menempati posisi II  saat ditanya   Editor   tak menyangka  kalau akhirnya  kalah tak cukup 1 detik dari  Imam, sebab dia tak menyangka Imam akan melesat seperti kilat digaris finish. Walau begitu dia yang  meraih green jersey sejak etape  kedua ini  very very happy bisa  beberapa podium. Padahal,  ini TdS yang pertama diikutinya.

Detik-detik menuju garis finish.(foto BerlianoJeyhan)
Detik-detik menuju garis finish.(foto BerlianoJeyhan)

Di posisi ke III  direbut oleh Matej Drinovec asal tim PCS.Pebalap dari negara slovakia ini baru pertama kali meraih podium pada TdS 2017. Pada  klasemen umum (  yellow jersey) diraih Daniel Whitehouse (CCN Cycling Team) 23:35:08,  raja tanjakan (polkadot jersey)  oleh Khalil Khorshid (Tabriz Shahrdary Team) 77 poin, dan Klasemen sprint (green jersey) dipegang  Robert Muller (Embrace The World Cycling) 72 poin. Terakhir  klasemen pebalap Indonesia (red white jersey)  diraih Jamal Hibatulloh (KFC Cycling Team)  dengan cacatan waktu 23:46:31

Editor yang sempat mewawancarai Jamal  Hibatullah  mengatakan Robert Muller dan 5 terdepan lainnya  tetap menjadi ancaman  pada etape berikutnya. Apalagi  di Etape VIII, 25/11/ 17 melewati kelok Sembilan yang super super berat karena tanjakan panjang yang berliku.

Finish TdS dikota Padang Panjang sangat meriah. Walau hujan menderas sebelum finish di depan Mako Seracata B,  antusias masyarakat luar  untuk menyaksikan ivent tahunan   dengan total hadiah  Rp. 2,3 milyar ini. Kiri kanan jalanan yang  dilewati  pebalap penuh oleh penonton.Terlebih disekitaran garis finish  begitu diteriakan “ Padang Panjang” oleh pembawa acara, spontan   disambut suara gendang dan tepukan papan pembatas dari penonton.

Tapi begitu  finish, luapan masyarakat  sontak berkurang. Kalaupun lapangan Mako Secata yang dilingkup tenda besar  penuh, itu umumnya   dari  pihak pihak yang terkait lansung dengan TdS. Diantaranya, atlit,official,panitia pusat dan daerah, pejabat Pemko wartawan, fotografer  dan lainnya.

Ini pulalah yang dirasakan  Bambang dan Suryadi dari tim KFC Indonesia pada  acara serimonial seperti hiburan atau pembagiah hadiah  yang  terkesan kurang memberi tempat kepada masyarakat. “Mestinya  pentas dibuat ditepi jalan, atau   seperti   tahun 2015  itu dibuat dikawasan  pasar  sana.  Warga yang menyaksinya  rame, “   ujarnya kepada Editor seraya menambahkan

“Yang bisa masuk kedalam tenda hanya orang orang tertentu saja. Jika  tenda dibuat tidak tertutup   orang  bisa menyaksikan acara  yang sedang berlansung  dari jalan raya.

Sebelumnya  Kadis Pariwisata  Hendri Fauzan dan Kadis Komimfo Marwilis  menyebutkan, sekitar 108 orang pebalap TdS 2017 itu menginap di 10 hotel  yang ada dikota itu. Diharapkan mereka bisa  menikmati  malam di kota yang sejuk, asri, indah dan nyaman itu . ** Berliano Jeyhan/ Yetti Harni

 

1324 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*