MTQ Nasional Tingkat Kota Solok Sukses dan Meriah, Wako Zul Elfian Minta Syariat Islam Jadi Pondasi Pembangunan




Solok, Editor.- Musabaqah Tilawatul Qur’an (MTQ) ke 38 th 2018 tingkat kota Solok berlangsung semarak yang dimulai jam 8 pagi. Rangkaian acara pembukaan di mulai dari simpang sempal sampai ke Mesjid Agung Al Muslimin yang dilakukan para kafilah di iringi Drum Band sambil melantunkan nyanyian Mars MTQ.

Pemukulan tabuh tanda dimulainya MTQ ke 38 Tingkat Kota Solok.
Pemukulan tabuh tanda dimulainya MTQ ke 38 Tingkat Kota Solok.

Musabaqah Tilawatil Qur’an  secara resmi dibuka oleh Walikota Solok Zul Elfian pada hari Jum’at (13/4) dan ditutup tanggal 16 April 2018. Seluruh kafilah dari kelurahan berkumpul kembali guna mengikuti lomba dan menegakkan nilai-nilai syiar islam yang terkandung dalam kalam Illahi. Wali kota Solok Zul Elfian dalam sambutannya mengatakan. Musabaqah Tilawatul quran (MTQ)  merupakan kegiatan yang telah menjadi agenda tahunan dan melekat dalam kultur masyarakat

Pada MTQ ke 38 Tingkat Kota Solok tersebut Kelurahan Pasar Pandan Airmati (PPA), Kecamatan Tanjung Harapan Kota Solok berhasil menpertahankan tiga kali berturut-turut juara umum Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) ke-38 Nasional Tingkat Kota Solok tahun 2018.

Pada MTQ Tingkat Dewasa  Putra tampil sebagai Juara 1 Sirajul Uhad (Kelurahan Kampung Jawa), Juara 2 Zetra Zamzami (Kelurahan Pasar Pandan Air Mati), Juara 3 Cap Candra (Kelurahan KTK) dan Juara 4 Noviardi (Kelurahan Sinapa Piliang). Untuk Putri Juara 1 Yuariza Fadly (Kelurahan Kampung Jawa), Juara 2 Prima Jelita.

Penampilan drum band saat pembukaan MTQ Kota Solok ke 38.
Penampilan drum band saat pembukaan MTQ Kota Solok ke 38.

Saat penutupan, Wako mengungkapkan kegembiraan atas terselenggara dan suksesnya MTQ Tingkat Kota Solok yang ke 38 sejak pembukaan  sampai penutupan yang berjalan lancar. MTQ melahirkan gairah semangat antusias yang luar biasa.yang paling menggembirakan semangat kebaikan di kota Solok.penyelenggaraan MTQ seperti ini.

“Sepatutnya lah kita untuk senantiasa memperbaharui dan memantapkan niat. Bahwa penyelenggaraan MTQ adalah dalam rangka ibadah. Karena yang di musabaqah kan adalah kalam dan firman allah SWT. Oleh karena itu sebagai bahan pemikiran kedepan di mengharapkan adanya keseriusan untuk menangani potensi LPTQ mulai dari tingkat kecamatan sampai kelurahan,” kata Zul Elfian.

Zul Elfian juga  mengatakan, iven MTQ yang dilaksanakan selama tiga hari ini berlangsung dengan cukup baik dan lancar dan sekaligus untuk mematangkan persiapan jelang menjadi tuan rumah Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) nasional tingkat provinsi Sumatera Barat tahun 2019 mendatang. Setidaknya, sebanyak 950 orang Qori dan Qoriah dari 13 Kafilah dari masing-masing kelurahan se-kota Solok telah bersaing menjadi yang terbaik dalam 12 cabang dan tingkatan lomba yang dipertandingkan tingkat kota ini.

Melalui MTQ, Zul Elfian menginginkan adanya perubahan dan peningkatan pengamalan ajaran Al Qur’an bagi masyarakat kota Solok yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Disamping itu pelaksanaan MTQ, juga telah menjadi wahana peningkatan ukhuwah Islamiyah dan silaturahmi antar sesama, sehingga Al Qur’an tetap mempunyai fungsi sebagai pedoman hidup bagi umat Islam di Solok Kota Beras Serambi madinah ini.

Walikota Solok Zul Elfian memberikan sambutan MTQ Nasional Kota Solok ke -38
Walikota Solok Zul Elfian memberikan sambutan MTQ Nasional Kota Solok ke -38

“Untuk itulah melalui kesempatan ini, saya mengajak seluruh masyarakat kota Solok untuk terus menetapkan jalinan Islamiyah sebagai pondasi, guna mewujudkan persatuan dan kesatuan bangsa, khususnya bagi kemajuan pembangunan dan toleransi kehidupan beragama bagi kita semua,” kata Zul Elfian.

Zul Elfian juga berharap, suasana kondusif, damai dan religius serta bebas konflik yang terwujud dalam pelaksanaan MTQ ini, tetap terpelihara dan terjaga pada hari-hari mendatang, sesuai dengan slogan pembangunan yaitu, “Solok Kota Serambi mendinah”. Artinya, kota yang aman dan nyaman bagi semua, humanis serta religius.

Ia mengungkapkan, tentunya ada yang menang dan kalah. Kepada para pemenang, atas nama Pemko Solok, Ia mengucapkan selamat. Namun diingatkannya jangan dulu berbangga hati, sebab tantangan yang lebih besar yakni MTQ Tingkat Provinsi Sumbar tahun 2019 yang insyaallah diselengarakan di daerah kita ini.

Zul Elfian juga berpesan kepada para pemenang agar terus mempertahankan prestasi tersebut, disertai terus mengasah dan mengembangkan minat membaca maupun memahami Al Qur’an. Tidak hanya sebagai bekal pada lomba untuk jenjang yang lebih tinggi, juga sebagai bekal dalam menjalani kehidupan dunia dan akhirat secara seimbang.

Apalagi tambah Zul Elfian, Kota Solok memilikin tradisi yang cukup baik pada setiap mengikutui MTQ Tingkat provinsi Sumbar. “Persiapkanlah diri dengan sebaik-baiknya. Ini bukan pekerjaan yang mudah dan harus dilakukan dengan kerja keras dan cerdas dari segenap jajaran pengurus LPTQ Kota Solok , para pembina, qori dan qoriah serta masyarakat Kota Solok pada umumnya,” ungkapnya.

Zul Elfian juga mengucapkan terimakasih kepada seluruh masyarak dan LPTQ Kota Solok lantaran secara berkelanjutan, terus melakukan pembinaan terhadap qori dan qoriah daerah kita, sehingga mereka selalu siap menghadapi berbagai even MTQ, baik tingkat nasional maupun internasional. Sedangkan kepada peserta yang belum berhasil memperoleh predikat terbaik, Ia mengingatkan tidak perlu putus asa dan teruslah belajar agar meraih prestasi pada pelaksanan MTQ berikutnya.

Sebelumnya, Gubernur Sumbar Irwan Prayitno melalui Staf ahli bidang Ekonomi dan Keuangan, Muhammad Yani mengungkapkan, dengan adanya momentum MTQ tingkat kota Solok tentunya dapat memberikan efek positif bagi peserta dan masyarakat untuk lebih menggali Al-Quran.

Wakil Walikota Solok Reinier memberikan sambutan saat MTQ ke 38
Wakil Walikota Solok Reinier memberikan sambutan saat MTQ ke 38

“Al Quran tidak hanya untuk dihafalkan atau dilafalkan, tapi jauh lebih dalam untuk diresapi dan dipahami sehingga menjadi landasan atau acuan dalam menjalani kehidupan sehari-hari,” jelas M. Yani.

Dia mengajak peserta, panitia mupun juri untuk menjalankan lomba dengan spotif dan propesional sehingga tidak ada pihak-pihak yang dirugikan, sebab hasil MTQ juga akan menentukan kafilah kota Solok untuk MTQ Nasional tingkat Sumbar nantinya.

Sementara itu Walikota Banjarmasin, H Ibnu Sina mengatakan, dengan berakhirnya pelaksanaan MTQ yang ke 38 Tingkat  Kota Solok bisa memberikan cerminan bagi masyarakat untuk memahami lagi tentang bagaimana Al qur’an menjadi pegangan hidup.

Hal yang sama juga diungkapkan Ketua DPRD Kota Solok, Yuris Chan yang mengatakan, “Semoga dengan berakhirnya pelaksanaan MTQ ini bisa menjadikan kita semakin gemar dan cinta membaca Al Qur’an. Begitu juga kita berharap keinginan Gubernur sumbar.  Solok menjadi tuan rumah MTQ tingkat nasional bisa terwujud pada tahun 2020.” ** Mampe/Adv

 

136 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*