Minangkabau Silek Retreat Festival Kedua Digelar Akhir Agustus 2019

Peserta MSRF I 2017 dari berbagai negara.
Peserta MSRF I 2017 dari berbagai negara.

Padangpanjang, Editor.- Sukses digelar pertama kali pada 2017, iven Internasional Minangkabau Silek Retreat Festival (MSRF) telah dimasukkan Pemko Padangpanang jadi salah satu event tahunan kota itu. Terkait itu, MSRF yang kedua dijadwalkan akan dilaksanakan pada 31 Agustus – 6 September 2019 datang.

Itulah salahsatu inovasi baru terkait upaya pengembangan pariwisata di Kota Padangpanjang, ungkap Kepala Dinas Pariwisata setempat, Hendri Fauzan, pekan lalu. Untuk pelaksanaan program ini Pemko Padanganjang bekerjasama dengan Yayasan Silek Retreat yang berpusat di Kota Serambi Mekah tersebut.

Terkait rencana pelaksanaan MSRF-II/2019, Fauzan menyebut, pembukaan akan dilakukan pada 31 Agustus. Tapi acara penyambutan kedatangan pesilat sebagai peserta MSRF-II/2019 dari luar negeri dan dalam negeri, termasuk dari utusan sasaran silat di Minangkabau (Sumatera Barat) sendiri akan dilakukan mulai 30 Agustus.

Peserta dari luar negeri, sesuai keterangan Mevi Rosdian, Pimpinan Yayasan Silek Retreat, ditarget minimal 40 orang pesilat dari Amerika, Eropa dan Asia. Jadi peserta dari luar negeri bakal jauh lebih banyak dari MSRF-I/2017 silam, sebut Fauzan, birokrat muda lulusan S1 dan S2 ilmu pemerintahan STPDN, yang mengerti banyak dengan dunia kepariwisataan dan kebudayaan.

Sesuai agenda, rincian bentuk acara pada MSR-II/2019 terdiri;

-31 Agustus, pembukaan, atraksi antara lain; arak iriang (parade) di jalan raya, dan tampilan silek   tradisi Minang oleh 20 delegasi (undangan) sasaran silek di Minang.

-1 s/d 3 September, penampilan silek dari luar negeri & workshop silek Minang

-4 September, peserta luar negeri rekreasi (travelling) ke obyek wisata di Padangpanjang

-5 Sepember, acara penutupan, salah satu kegiatan pemasangan deta pada peserta luar negeri   pertanda sudah mengikuti kegiatan MSRF-II/2019.

Terkait 20 sasaran silek Minang yang akan diundang ke MSRF-II/2019 menurut Fauzan, akan dicari oleh tim ke nagari-nagari di Sumatera Barat. Sebab, pertama sasaran silek itu di Sumbar sangat banyak. Kedua, sasaran tadi harus siap dengan video tampilan peragaan silek mereka, dan menyediakan sejarah/literasi tentang sileknya untuk dibukukan nanti.

Karena itu, MSRF-II/2019 Insya Allah juga akan melahirkan buku kumpulan sejarah silek dari 20 dilegasi sasaran silek di Sumbar yang tampil di MSRF kedua  tersebut. Inovasi ini, sejalan upaya pengumpulan tulisan sejarah silek sebagai salah satu kekuatan budaya masyarakat Minangkabau.

Pada MSRF-I/2017 silam, delegasi sasaran silek di Sumbar yang diundang tampil sebanyak 8 sasaran. Tampilan ke-8 sasaran silek ini di MSRF-I/2017 dalam bentuk kontes (festival), bukan silat laga (bertanding). Sedang peserta dari luar negeri yakni Amerika, Jerman, Inggris, Ceko Spanyol, Singapore dan Malaysia sebagai peserta eksibisi.

Tujuan mengundang pesilek dari luar negeri ke MSRF, seperti pernah disampaikan oleh Mevi Rosdian sebelumnya, pertama upaya mengenal ke hulu silet itu di Minang. Sebab, kata Mevi, silek Minang yang diajarkan oleh perantau (pesilat) Minang di Eropa dulu, kini sudah  berkembang pesat di daratan Eropa, Asia, Amerika sampai ke Afrika.

Kerinduan murid-murid mereka di luar negeri untuk datang ke Minangkabau, tanah asal kelahiran silek itu, sesuai keterangan di antara mereka; begitu besar. Mereka ingin tahu, bagaimana kehidupan masyarakat di Minang yang diceritakan oleh gurunya menganut sistim matrilineal. Berikut, kehidupan sasaran silek itu sendiri, dan lainnya.

Itu sebabnya, di Minangkabau Silek Retreat Festifal ada kegiatan seperti penampilan silek dari delegasi sasaran silek dari Sumbar sendiri yang dilengkapi video dan sejarahnya. Berikut, ada workshop tentang silek Minang tersebut, dan kegiatan terkait lain.

Bagi Sumatera Barat, Kota Padangpanjang khususnya sebagai pusat kegiatan MSRF, sebut Kadis Pariwisata, Hendri Fauzan, iven ini tentu sekaligus akan jadi bagian dari daya tarik besar kunjungan wisatawan ke Padangpanjang. Ini terutama sekali di setiap momen digelarnya nya MSRF yang Insya Allah akan digelar setiap tahun.** Berlyano/Yet

1061 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*