Mimpi Sejumlah Pejabat Buyar, Ali Asmar Dilantik Lagi Jadi Sekdaprov Sumbar

Padang, Editor.- Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengukuhkan Ali Asmar untuk kembali menduduki jabatan sebagai Sekdaprov di Auditorium Gubernur Sumbar, Rabu (11/1). Pengukuhan dan pengambilan sumpah jabatan ini sekaligus mengubur mimpi sejumlah pejabat pemprov lain yang berambisi menduduki jabatan tersebut.

Dalam arahannya, Irwan Prayitno mengaku memperpanjang masa bhakti Ali Asmar sebagai Sekertaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) hingga memasuki usia pensiun dua tahun mendatang. “Saya tahu ketika saya mengukuhkan kembali Ali Asmar menjadi sekdaprov, ada pejabat yang galau,” sindir Irwan Prayitno.

Pernyataan Irwan Prayitno ini seakan menggambarkan bagaimana situasi politik di lingkungan pemerintahannya, dimana ada sejumlah pejabat eselon II yang tengah mengincar kursi jabatan sekdaprov. Terlebih sejak pelantikan dirinya sebagai gubernur untuk ke dua kalinya, tak sedikit pejabat yang merapatkan diri guna meraih posisi jabatan strategis, seperti jabatan sekdaprov.

Selain itu, Irwan Prayitno juga mengaku tidak ada alasannya untuk mengganti Sekdaprov salain mengukuhkan kembali pejabat yang sudah ada hingga pensiun. Karena itu, dia mengingatkan pejabat yang telah mengincar kursi sekdaprov ini untuk bersabar menunggu Ali Asmar pensiun dua tahun kemudian.

Tak Cuma itu, Irwan Prayitno yang doyan berpantun ria di sela-sela memberikan arahannya, tak luput pula menyindir pejabat yang suka mengantuk. Oleh karena itu, dia berharap para pejabat yang sudah dilantik di lingkungan pemprov Sumbar supaya membangkitkan semangat kerja-kerja dan bukan mengantuk saat jam kerja.

Sebelumnya beredar kabar tentang adanya sejumlah nama yang bakal menduduki jabatan sekdaprov Sumbar ini. Mereka yang disebut-sebut bakal menduduki jabatan sekdaprov itu antaralain Asisten II Safrudin, Asisten III Nasir Ahmad, Sekda Payakumbuh Benny Warlis dan Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Syafrizal ‘Ucok’ serta sederet nama pejabat eselon II lain di lingkungan Pemprov Sumbar.

Dari sederet nama-nama pejabat tersebut, hanya Kepala Badan Kepagawain Daerah (BKD) Sumbar, Jayadisman dan Kepala Inspektorat yang, Erizal yang tidak memiliki peluang untuk itu, sebab keduanya pensiun lebih awal dari Ali Asmar. “Pak Jayadisman dan Pak Erizal tidak bisa lagi, karena pensiun lebih awal,”tambah Irwan.

Meski demikian, sindiran Irwan Prayitno kala itu sempat disesalkan beberapa kalangan aparatur sipil Negara (ASN) di kantor gubernur. “Sindiran itu tak pantas diungkapkan di depan pejabat lain, karena selain tidak etis, juga mempermalukannya. Kalau memang ada pejabat yang suka ngantuk, tak usah dipakai (dikukuhkan/dilantik),” kata salah seorang ASN yang enggan ditulis jati dirinya di kantor gubernur.***Martawin

 

2387 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*