Meski Masih Aman, Pemprov Sumbar Terus Tingkatkan Strategi Gegah Covid-19

Wagub Sumbar, Nasrul Abit.
Wagub Sumbar, Nasrul Abit.

Padang, Editor.- Pemerintah Propinsi Sumbar semakin meningkatkan strategi pencegahan virus corona (covid 19) dengan berbagai sarana rumah sakit pemerintah, swasta dan rumah sakit milik perguruan tinggi serta rumah sakit milik daerah kab/kota di Sumbar.

Sekaitan itu, telah disiapkan rumah sakit daerah, rumah sakit pemkab dan pemko, serta rumah sakit swasta Semen Padang Hospital, rumah sakit Unand Padang, Rumah Sakit Painan Pesisir Selatan. Serta 18 buah labor pemeriksaan dan lokasi yang telah ditetapkan oleh pemprop Sumbar sebagian besar ada di Padang dan di daerah kab/kota.

Hal itu ditegaskan Wakil Gubernur  Sumbar Nasrul Abit usai rapat kebersamaan dengan beberapa pimpinan dinas yang terkait di kantor BPBD Sumbar, Rabu (25/3).

Rapat tersebut dihadiri  Sekdaprop Sumbar Alwis,  Kalaksa BPBD Sumbar Erman Rahman, Kadis Koperasi dan UMKM Zirma Yusri, Kadis Perindag Sumbar Asben Hendri, Kadis BKUDA Sumbar Zaenuddin, Kaban ULP Sumbar Syafrizal serta beberapa orang kepala lembaga terkait lainnya.

Nasrul Abit pada awak media menuturkan,  sekarang di Sumbar dilakukan pencegahan dengan menggunakan kekuatan rumah sakit yang telah disiapkan oleh pemda Sumbar. Selain itu ada 8 titik daerah di kab/kota sebagai pintu masuk ke Sumbar. Ke 8 pintu masuk itu diseterilkan dengan memakai Alat Pelindung Diri (APD). Disamping itu juga telah ada sebanyak 4 ribu Alat Pelinding Diri (ADP)  sumbangan dari warga serta 1900 APD yang telah dibeli oleh Pemprop Sumbar serta 100 APD bantuan APD dari Kemenkes.

“Sampai hari ini Rabu (25/3) sudah keluar hasil labor pemeriksaan dari labor Kemenkes RI sebanyak 12 orang yang dinyatakan negatif dari dugaan virus corona. Dengan info demikian sampai hari ini Sumbar aman dari dugaan virus corona,” ungkapnya.

Lebih lanjut dijelaskannya, sampai hari ini pula total Orang Dalam Pemantauan (ODP) memang ada tambahan sebanyak 400 orang sehingga dengan jumlah tambahan itu ODP se-Sumbar totalnya menjadi 600 orang ODP. Dari sejumlah ODP itu bervariasi jumlahnya data yang masuk dari daerah kab/kota di Sumbar. ada satu orang ODP asal Barungbarung Balantai Pesisir Selatan. Sekarang dia itu sudah dalam daftar ODP yang dipantau terus.

Nasrul Abit menyatakan, Sumbar siap untuk membikin Alat Pelindung Diri (APD) yang telah dikoordinasikan dengan Dinas Perindag Sumbar. Setidaknya Sumbar akan membuat APD sebanyak 54 ribu buah APD terutama sekali APD masker dan APD buat tenaga medis.

Guna menangani dugaan suspect virus corona (covid 19) Pemprop Sumbar juga telah menunjuk serta mempersiapkan tempat isolasi di beberapa tempat milik pemerintah, seperti bangunan diklat dari beberapa dinas  yang mampu menampung sebanyak 700 orang calon isolasi.

Kamis (26/3) ini akan digelar rapat koordinasi (rakor) pada level propinsi yang menghadirkan seluruh dinas terkait di pemprop Sumbar serta pihak kepolisian dan kejaksaan guna mengkoordinasikan situasi dan kondisi (sikon) karena perubahan harga barang yang selalu berbeda.

Kondisi itu jika penggunaan anggaran untuk pembelian bahan baku pembuatan APD dinas terkait menggunakan anggaran supaya dapat juklak juknis yang tak menjadi temuan atau pelanggaran hukum setelah anggaran dikucurkan buat membikin APD se-Sumbar yang akan menelan anggaran untuk bikin 54 ribu APD.

Wagub Nasrul Abit juga menyebutkan akan menyurati Kemenhub RI guna mengurangi jumlah jadwal penerbangan ke Sumbar. Karena sebelum hari ini wagub menyatakan meningkatkatnya jumlah jadwal penerbangan,  karena dari daerah lain banyak yang eksodus ke Sumbar terutama sekali para perantau asal Sumbar. Hal itu bertujuan supaya orang masuk dari daerah terjangkit tak bisa masuk ke Sumbar. ** Obral Chaniago

231 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*