Merasa Tertekan, PKL Pasar Raya Solok Mengadu ke DPRD Kota Solok

Solok Kota, Editor.- Pengurus Ikatan Pedagang Kaki lima (IKPL) Pasar Raya Solok meminta hearing dengan pihak DPRD Kota Solok. Hal ini dipicu kebijakan Kabid Pengelolaan Pasar Kota Solok yang mewajibkan PKL untuk membawa barang dagangannya pulang usai berjualan.

Menurut, Ketua IKPL, Noveris, keputusan membawa pulang barang dagangan tersebut berawal dari rapat bersama antara perwakilan PKL dengan pihak Dinas Perdagangan Koperasi dan UKM yang turut dihadiri oleh Kepala Bidang Pengelolaan Pasar.

“Sesuai hasil rapat, Kami (PKL)  diinstruksikan untuk membawa kembali sisa barang dagangan usai berjualan, ini akan menambah biaya pengeluaran dan memberatkan kami para pedagang kecil,” sebut Noveris.

Pihaknyapun sudah mengadukan hal ini kepada Walikota Solok yang selama ini dikenal berpihak pada PKL dan masyarakat kecil dan meminta tenggat waktu serta jalan keluar dari persoalan tersebut.

Namun kenyataannya, tidak ada kejelasan dan respon baik dari Walikota Solok. “Bisa dibayangkan, ongkos yang mesti dikeluarkan pedagang untuk transportasi bolak balik, ditambah ribetnya mengepak barang dagangan yang melelahkan,” tutur Veris.

Apalagi saat ini, penghasilan Para PKL tidak menentu akibat sepinya aktivitas jual beli di Pasar Raya, ditambah beban kebijakan yang menyulitkan PKL yang selama ini mencari nafkah keluarga di Pasar Raya Solok.

“Kepada siapa lagi kami akan mengadu, kalau Walikota yang sudah kami pilih dan percaya sudah tidak menanggapi nasib masyarakatnya,” beber Noveris.

Pihaknya hingga kini sudah melayangkan surat untuk hearing dengan pihak legislatif yang notabenenya merupakan manifestasi perwujudan aspirasi masyarakat.

“Kita masih menunggu balasan surat dari DPRD untuk memecahkan persoalan pedagang ini,” tutupnya. ** Mempe

1120 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*