Merasa tak Diperhatikan Pemko Padang, Masyarakat Pasia Nan Tigo ke Komisi IV DPRD Sumbar

Padang, Editor.- Komsi IV DPRD Sumbar dipimpin Ketua Komsi IV, Drs Marlis, Selasa 31 Mei 2016 menerima masyarakat Pasia nan Tigo yang dipimpin oleh Lurah Pasia Jambak Kecamatan Koto Tangah Kota Padang. Kedatangan mereka ke komisi IV bertujuan untuk mengadukan kodisi daerah mereka yang porak paranda akibat banjir bandang pada bulan Maret yang lalu hingga kini belum ada bantuan dari pemerintah kota Padang .

Ketua Komsi IV DPRD Sumbar Drs Marlis usai pertemuan dengan masyarakat Pasia Nan Tigo menyampaikan, kedatangan masyarakat Pasia Nan Tigo ke Komsi IV DPRD Sumbar berkaitan dengan kodisi pembangunan jalan dan jembatan serta Sungai di daerah tersebut yang sudah rusak kaibat banjir bandang pada bul;an Maret yang lalu. Sampai saat ini belum ada tindakan dari Pemko Padang serta pemerintah provinsi maupun pemerintah nasional.

Untuk itu mereka melaporkan hal ini kepada komisi IV DPRD Sumbar. Untuk membahas dalam hal ini komisi IV mengundang intansi terkait, seperti Dinas Parsjal Tarkim, Balai Wilayah Sungai V dan BPBD Provinsi Sumatera Barat dan Dinas PSDA Provinsi.  Dilaporkan bahwa jembatan rusak, termasuk tebing sungai yang dulunya sudah dinormalisasi sekarang sudah juga sudah rusak semuanya. “Untuk itu mereka minta segera dilakukan tindakan oleh pemerintah untuk menanggulangi masaalah tersebut,” ujar Marlis.

Menurut Marlis hasil pertemuan tersebut dapat disimpulkan, Balai Wilayah Sungai V sebagai institusi yang punya kewenangan akan melakukan pekerjaan darurat untuk melakukan pengamanan pantai, penganaman Tebing Tebing Sungai dan pengamanan rumah penduduk yang ada disekitar sungai tersebut. “Untuk pekerjaan permanen mereka akan kerjakan pada tahun 2017 mendatang ungkap,” Marlis.

Sementara itu Dinas Prasjal tarkim sudah berkomitmen untuk memperbaiki jembatan tersebut kembali yang akan dianggarkan pada APBD perubahan tahun 2016 ini senilai Rp 1 Milyar, sementara BPBD provinsi tidak bisa melakukan apa apa karena BPBD Kota tidak punya kepedulian terhadap masalah ini karena BPBD provinsi sudah meminta BPBD Kota Padang supaya diusulkan ke BNPB namun hingga sekarang BPBD Kota Padang tidak mengusulkan hal tersebut jelas Marlis.

Untitled-1Sementara itu Taufik Hidayat, SE anggota Komisi III DPRD Sumbar yang juga selaku tokoh masyarakat Pasia Nan Tigo menyampaikan, melihat kejadian ini Taufik Hidayat minta komitmen pemerintah Kota Padang, BNPB tidak akan menangani permasalahan ini kalau BPBD Kota Padang tidak punya inisiatif untuk mengatasi masalah ini .

Untuk itu Taufik Hidayat berharap Dinas Prasjal Tarkim Sumbar dapat memperbaiki jembatan yang rusak tersebut. Begitu juga Balai Wilayah Sungai V juga dapat mengatasi pengamanan pantai dan pengamanan dinding sungai yang ada di daerah kelurahan Pansia nan Tigo kelurahan Pasia Jambak Kecamatan Koto Tangah Padang.

Menurut Taufik Hadayat, kalau hal ini tidak cepat ditangani, akan membuat kerugian yang lebih besar lagi. Dari itu DPRD akan mengangggarkan pada APBD Perubahan nanti untuk perbaikan jembatan tersebut. Kalau tidak, satu unit jembatan tersebut akan hanyut dan mengkibatkan kerugian lebih besar lagi. “Apalagi jembatan ini sangat dibutuhkan oleh masyarakat sebagai jembatan evakuasi tsunami,” ujar Tuafik Hidayat dari Fraksi Partai Hanura ini .

Pada kesempatan ini, Nalvian, Kasi Pelaksana Balai Wilayah Sungai V mengatakan, untuk mengatasi permasalahan sungai di Pasia nan Tigo, Keluarahan Pasia Jambak sudah masuk dalam program pengendalian banjir tahap 3 yang diprogramkan oleh Balai Sungai Wilayah. Diperkirakan untuk dua paket proyek, yakni Batang Kasang dan Batang Kandisyang akan menelan biaya sebesar Rp 250 Milyar .

“Untuk pengendalian permanen kita harus menunggu penganggaran dari pusat. Sementara untuk penanggulangan darurat akan segera ditangani,” ujar Nalvian . ** Herman

849 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*