Merasa Dianak Tirikan, Pangkalan Wacanakan Kabupaten Pemekaran

Payakumbuh, Editor.- Suasana potang balimau yang menjadi tradisi  tahunan di Nagari Pangkalan Koto Baru, Kecamatan Pangkalan Kabupaten Limapuluh Kota diwarnai dengan ungkapan perasaan, terutama pihak panitia dan perantau Pangkalan yang pulang basamo, menyatakan selama ini Pangkalan merasa dianak tirikan.

Ketua Persatuan Keluarga Pangkalan ( PKP ) Pekanbaru Davit Khailani mengatakan, Pangkalan akan bangun dari tidur panjangnya karena selama ini serasa di anaktirikan. Walaupun putra Pangkalan ikut memimpin Limapuluh Kota lima tahun yang lalu, namun itu tidak membawa perobahan yang berarti terhadap Nagari Pangkalan.

“Pada potang balimau ini, kami warga Pangkalan yang ada di perantauan menunjukkan telah bangun dari tidur panjang dan akan menghimpun kekuatan bagimana membangun Pangkalan ke depannya,” kata Davit Khailani.

Pulang basamo kali ini dihadiri lebih kurang 1000 perantau Pangkalan se Indonesia  dalam rangka potang balimau, membuktikan adanya potensi yang dimiliki Pangkalan di perantauan dan ini akan jadi modal buat Pangkalan.

Mungkin karena Limapuluh Kota cukup luas, sehingga Pangkalan yang sudah berada di ujung tidak bisa dijangkau. Karena itu kami merasa di anak tirikan selama ini, akan lebih baik Pangkalan mengurus daerah sendiri, menjadi kabupaten pemekaran, ujar Davit dalam sambutannya dihadapan ribuan pengunjung potang balimau yang memadati pinggiran sungai Batang Kapur.

Lebih lanjut dikatakan, adanya Pulang Basamo ini sebagai bukti telah bangkitnya rasa kebersamaan dari anak nagari Pangkalan yang ada di perantauan, karena terpancing oleh rasa dianak tirikan selama ini. Jadi pulang basamo ini dalam rangka mambangkik batang tarandam, karena kami telah diabaikan.

Pada kesempatan itu Davit juga mengungkapkan komunitas warga Pangkalan yang ada di Pekan Baru saja saat ini mencapai 42.000 orang, ini potensi yang akan berhimpun untuk mambangkik batang tarandam tersebut.

Suasana potang balimau di Pangkalan dipadati ribuan  pengunjung
Suasana potang balimau di Pangkalan dipadati ribuan pengunjung.

Sementara Bupati Limapuluh Kota Ir. Irfendi Arbi dan Staf Ahli Kanor Gubernur bidang pemerintahan Jefrinal dalam sambutannya menanggapi ungkapan ketua PKP Pekan Baru itu mengatakan, Nagari Pangkalan adalah bagian dari Limapuluh Kota dan Sumatera Barat. Tidak mungkin dilupakan dan dianak tirikan oleh pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota dan Provinsi Sumatera Barat. Hanya saja kita di Limapuluh Kota dan Sumatera Barat masih terbentur dalam masalah keuangan, PAD sangat kecil, sehingga APBD yang mayoritas dari DAU dari Pusat itu, harus di bagi untuk 13 Kecamatan di Limapuluh Kota dan 19 Kabupaten / Kota di Sumatera Barat,jelas Bupati dan Staf Ahli bidang pemerintahan kantor Gubernur Sumbar.

Baik Irfendi Arbi, maupun Jefri staf ahli bidang pemerintahan kanor Gubernur mengatakan, Kabupaten Limapuluh Kota khususnya, Sumatera Barat umumnya tidak bisa disamakan dengan Riau dan Jambi yang mempunyai banyak hasil tambang dan perkebunan, sehingga  PAD nya sangat besar untuk mensejahterakaan masyarakatnya.

Namun pemerintah kabupaten tetap berupaya melaksanakan pembangunan dengan mengutamakan skala prioritas untuk mensejahterakan masyarakat. Bukti tidak diabaikannya Nagari Pangkalan, kami perintahkan Wabub Ferizal Ridwan menjadi ketua umum kegiatan potang balimau ini dan diperintahkan untuk mengemas acara ini se apik mungkin.

“Alhamdulilah, kegiatan kali ini cukup meriah dan ramai. Berarti panitia di bawah koordinasi Wabup, cukup berhasil mengemas acara ini yang harus selalu kita lestarikan dan ditingkatkan pelaksanaannya di masa mendatang,” ujar Irfendi Arbi.

Selain Irfendi, tampak hadir dalam kegiatan ini Staf Ahli Gubernur Sumatera Barat, Jefrinal, Wabup Ferizal Ridwan selaku Ketua Panitia Pelaksana Potang Balimau, beserta unsur Muspida, yang terdiri dari Kapolres AKBP Bagus Suropratomo, Dandim 0306 Letkol Inf Heri Sumitro. Termasuk kepala SKPD serta pengurus PKP Pekanbaru.

Wabup Ferizal berharap, tradisi silaturrahmi yang menjadi warisan leluhur nenek moyang itu dapat terus dipertahankan hingga ke anak-cucu. Jika perlu dikemas dalam bentuk peraturan daerah atau pernag. “Makanya, alek nagari kali ini, kami dari panitia sengaja membuat tema: menjaga tradisi, menegakkan syarak, mambangkik batang tarandam,” sebutnya. ** Yus

1469 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*