Menyorot Masalah Lalulintas di Kab. Solok, Instansi Terkait Harus Bekerja Ekstra Keras

Roni Akhyar.
Roni Akhyar.

Jalan lintas Sumatera sangat rawan sekali kecelakaan lalu lintas, khususnya jalan antara Solok menuju Padang. Sebagaimana diketahui, ruas jalan tersebut sudah banyak memakan korban jiwa, baik pengendara mobil pribadi, sepeda motor, truck dan pejalan kaki.

Bila diamati, penyebabnya bukan hanya dikarenakan faktor kelalaian pengendara saja, namun karena faktor cuaca dan kurangnya perhatian dari instansi terkait untuk mengurangi atau menekan angka kecelakaan di Kabupaten Solok. Terutama tentang keberadaan, penempatan dan perawatan rambu-rambu lalu lintas di sepanjang ruas jalan yang rawan terjadinya kecelakaan.

Memang pada umumnya kecelakaan terjadi karena kekurang hati-hatian para pengendara. Kendati demikian, sudah saatnya instansi terkait bekerja ekstra keras mengantisipasi hal tersebut,  khususnya Sat Lantas Polres, Dishub dan dinas PU untuk mengurangi angka kecelakaan tersebut dengan mengambil tindakan yang bisa mengurangi angka kecelakaan.

Dalam perbincangan membahas seputaran kecelakaan-kecelakaan yang terjadi di Wilayah Hukum Polres Arosuka dengan salah seorang perwira di jajaran Sat Lantas Polres tersebut, menurut dia sudah ada pembahasan dengan instansi terkait. Kesimpulan dari  pertemuan tersebut salah satu diantaranya, untuk mengantisipasi kecelakaan harus ada pembenahan berbagai hal dan pembangunan sarana penunjang tertentu pada titik-titik jalan yang rawan kecalakaan. Seperti pada jarak kurang lebih 20m sudah seharusnya diberi pita kejut (tanggul-tanggul kecil)  untuk mengantisipasi pengendara dengan kecepatan tinggi agar mengurangi kecepatan kenderaannya. Namun hasil pertemuaan antar lembaga tersebut tidak terimplementasi dengan baik.

Kurangnnya sarana dan prasarana penunjang untuk mengurangi kecelakaan juga disebabkan kurang perawatan dan perbaikan rambu-ramu yang ada. Banyak rambu-rambu utama di sepanjang jalan sudah tertutup semak belukar, lampu penerangan jalan  samar-samar, marka jalan sudah memudar dan garis putih di tikungan yang terputus-putus.

Ditambah lagi dengan  Alat pemberian isyarat lalu lintas (APIL) tidak aktif,  kaca tikungan ada tapi tak layak lagi dan arahnya pun sudah tidak pada aturan penglihatan, papan reklame di tikungan yang sangat mempengaruhi pandangan pengendara dan kurangnya pemasangan spanduk pemberitahuan untuk kehati-hatian pengendara.

Selain itu dari hasil pengamatan di lapangan, pengawasan lalulintas khususnya oleh Polantas pada jam-jam rawan dilaksanakan pengaturan, contohnya pada jam ramai saat jam keberangkatan kerja, sekolah terlihat kurang berjalan dengan baik. Malah sebagian masyarakat menilai hal itu tak lebih dari sekedar berfoto-foto untuk laporan kapada atasan saja.

Untuk daerah black spot atau rawan kecelakaan, seperti pertigaan Simpang Tugu Cupak Kec. Gunung Talang Kabupaten Solok sudah seharusnya diberikan pengawasan ekstra, kapan perlu didirikan sebuah pos polisi ditempat tersebut untuk keselamatan berlalu lintyas. Bahkan keberadaan pos tersebut bukan hanya untuk alasan keselamatan berkendara saja, tapi juga penting untuk mengantisipasi tindak kriminal lainnya.

Mengantisipasi dan mengurangi angka kecelakaan memang bukan pekerjaan mudah dan itu membutuhkan kerja keras lembaga terkait dan masyarakat yang berada di ruas jalan yang rawan kecelakaan lalu lintas.

Namun yang tak kalah pentingnya adalah kesadaran pengendara, terutama supir truck bermuatan berat dan melebihi tonase yang banyak terkesan lalai dalam berkendara. Diantaranya tidak mempedulikan  kampas rem nya akibat panas dan memaksakan kenderaanya terus berjalan walau harus mendaki atau menuruni jalan yang berkemiringan tajam. Bila sudah demikian seharusnya truck itu  segera berhenti untuk mendinginkan rem, agar tidak terjadi kecelakaan lalu lintas yang akan menciderai orang dan kenderaan lain, bahkan bisa merenggut nyawa orang-orang tak berdosa. ** Roni Akhyar

557 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*