Menyoal Suksesi Gubernur Sumbar, Mulyadi dan Nasrul Abit di Atas Angin?

Nasrul Abit, Mulyadi, Fakhriza
Nasrul Abit, Mulyadi, Fakhriza

Suksesi kepempinan, baik tingkat nasional maupun tingkat daerah selalu menjadi topik pembicaraan yang. Pasca Pemilu Legislatif dan Pemilihan Presiden yang bisa dikatakan telah menciderai supremasi hukum dan demokrasi, bursa pemilihan kepala daerah pada tahun 2020 mulai membanjiri media sosial dan media massa, tak terkecuali di Sumbar.

Sejumlah nama bakal calon gubernur wakil mulai mengapung. Diantaranya Ketua DPW Partai Gerindra Sumbar, Nasrul Abit yang kini menjabat sebagai Wakil Gubernur Sumbar, Mulyadi, Ketua DPW Partai Demokrat Sumbar yang terpilih untuk ketiga kalinya sebagai Anggota DPR RI, Ali Mukhni, Ketua DPW PAN Sumbar yang kini menjadi Bupati Kab. Padang Pariaman, Kapolda Sumbar Irjenpol Fakhrizal, mantan Bupati Tanah Datar dua periode Shadiq Pashadigoe, Walikota Padang, Mahyeldi Ansharullah, Walikota Payakumbuh, Riza Falepi, Bupati Agam dua periode, Indra Catri dan sejumlah nama lainnya yang punya potensi untuk maju sebagai calon gubernur dan wakil gubernur Sumatera Barat  2020 – 2024.

Beberapa putra terbaik Sumatera Barat tersebut melalui mass media dan media sosial telah menyatakan siap maju dan bersaing pada Pilkada Sumbar 2010. Sementara sejumlah pengamat politik local Sumbar juga ramai memberbincangkan kriteria sosok yang bagaimana dan sangat dibutuhkan Sumatera Barat saat ini. Masalahnya, pada dua periode kepemimpinan Irwan Prayitno sebagai Gubernur Sumbar, tak banyak kinerjanya yang pantas dicatat sebagai terobosan dan prestasi dalam peningkatan harkat dan martabat Sumatera Barat nyaris di semua bidang.

Banyak nama yang mengapung dan punya potensi untuk maju sebagai calon gubernur dan wakil gubernur Sumbar pada Pilkada 2020, namun seberapakah yang punya peluang dan akan mendapat partai pendukung?

Dari wawancara dengan beberapa orang tokoh dan cuap-cuap pengamat politik lokal Sumatera Barat, bisa dikatakan yang berpeluang besar adalah figur yang menjadi ketua partai-partai Pemenang Pemilu 2019. Diantaranya adalah Nasrul Abit, Ketua DPW Gerindra yang bisa maju tanpa harus berkoalisi dengan partai lain, Mulyadi, Ketua Partai Demokrat yang harus mencari tambahan 3 kursi dengan berkoalisi dengan partai lain, Mahyeldi Ansharullah atau Riza Falepi dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang juga harus berkoalisi dengan partai lain agar bisa memenuhi persyaratan untuk maju sebagai calon gubernur Sumbar. Begitu juga dengan Ketua PAN, Ali Mukhni yang harus mencari koalisi lebih banyak bila ingin maju menjadi calon gubernur.

Memang ada nama lain yang disebut-sebut juga punya peluang, diantaranya Fakhrizal yang kini menjadi Kapolda Sumbar. Namun ketiadaan partai pendukung, membuat banyak kalangan pesimis. Masalahnya untuk maju sebagai calon independen membutuhkan tim yang solid untuk mengumpulkan dukungan/KTP dan itu perlu bekerja ekstra keras serta dukungan dana tak sedikit.

Mengamati kondisi tersebut, menurut Mulyadi, paling banyak yang akan bersaing pada Pilkada Sumbar 2020 ada tiga pasangan calon atau bukan tidak mungkin hanya dua pasangan calon andai Fakhrizal yang disebut-sebut akan maju dari jalur indpenden batal ikut karena tak memenuhi persyaratan pencalonan. Apalagi kalau Partai Gerindra dan PKS memutuskan untuk kembali berkoalisi sebagaimana Pilkada Sumbar 2015 lalu.

Kembali pada pada masalah sosok yang dibutuhkan Sumbar untuk masa kedepan, rata-rata pengamat mengatakan, yang paling ideal adalah pasangan birokrat dan politikus, agar setelah mereka dilantik jadi gubernur dan wakil gubernur tak terjadi kasus “duo” kepemimpinan serta saling bersebut pengaruh. Figur tersebut cukup banyak asal para ketua partai yang ingin maju sebagai calon gubernur mendapat partai untuk berkoalisi, kecuali Partai Gerindra yang bisa mengusung calon gubernur tanpa harus berkoalisi.

Pasangan Mulyadi – Shadiq Pashadigoe atau Mulyadi – Indra Catri disebut-sebut sangat ideal bila Partai Demokrat bisa berkoalisi dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Begitu juga pasangan Nasrul Abit –  Riza Falepi atau Nasrul Abit ) Mahyeldi Ansharullah andai PKS tidak mencalonkan kadernya untuk maju sebagai calon gubernur pada Pilkada Sumbar 2020.

Tanpa mengecilkan arti putra-putra terbaik Sumatera Barat dan partai pemenang Pemilu 2019 lainnya, tanpaknya bursa Pilkada Sumbar 2020 akan didominasi oleh kader Partai Gerindra, Demokrat dan PKS. Masalahnya, Partai Golkar, PAN, NasDem, PPP, PKB, PDI-P harus bekerja keras mencari pendukung dan koalisi bila ingin mencalonkan kadernya untuk menjadi calon gubernur Sumbar periode 2020 – 2024. ** Rhian D’Kincai

914 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*