Menyoal Potret Buram Grup Kesenian Negeri Ini, Karma Itu Memang Ada




Ery. Mefri.
Ery. Mefri.

Menanggapi tulisan kakanda Rhian D’Kincai di media sosial tentang “Makan Tebu Dengan Uratnya” membuat saya terpana. Ingatan ini terus melayang mundur pada kejadian beberapa tahun belakangan ini dan tampakmya sejarah perlakuan buruk terhadap dunia seni pertunjukan di daerah ini terus berulang dan tak bisa lagi dipungkiri.

Pada tahun 80 an betapa Indojati dan grup Syofyani jadi terkemuka karena dibina dan diasuh oleh pemegang kebijakan yang semestinya membina grup-grup kesenian  yang ada di Sumatera Barat. Namun beberapa tahun kemudian, karena beberapa hal dan menyangkut kepentingan tertentu pada pemegang kebijakan, salah satu dari grup ini yang bernama Indojati pecah terbagi dua dengan pecahannya bernama Indo Jalito.

Mungkin disebabkan para pemegang kebijakan tak berkuku lagi maka tak berapa lama kemudian grup ini mulai ditinggalkan dan tak sering terpakai lagi sedangkan grup pecahannyapun hilang tak tahu rimbanya.

Tanpa diduga dan secara mengherankan muncul sebuah grup yang bernama Satampang Baniah (STB) sebagai pengganti dan pendamping Grup Syofyani. Namun ini juga tak bertahan lama, yang namanya pemegang kebijakan waktu itu kembali memperlihatkan sisik tunggangnya untuk membuat STB terbagi dua dan pecahannya diberi nama grup Lansano.

Sebagaimana grup Indojati, sejarahpun terulang persis dalam bentuk yang sama. Grup pecahannyapun hilang tak tahu rimbanya, sedangkan grup STB diacuhkan pula oleh pemegang kebijakan sampai saat sekarang ini. Sementara grup-grup yang lain tetap pada posisinya sebagai anak tiri yang tak perlu dibina dan dipedulikan.

Percaturan ini berjalan sudah sangat begitu lama. Tapi semua tetap diam. Tak ada yang bicara. Tak ada yang berani berkata-kata kecuali ketika mau menghujat dan mencikaraui orang yang sedang bekerja. Semua hilang dan akan muncul ketika mau menyikut teman seperjalanan. Menendang kakak yang mendahului kita. Menyepak adik-adik dibelakang kita. Menyelamatkan diri ketika ada sengketa.

Kalau saya mau bersuara, karena Nan Jombang adalah salah satu dari grup yang selama ini dihina, diremehkan dan dianggap tak ada dikampungnya. Anehmya, pada tahun ini hal yang sama terulang lagi. Grup Syofyani, sebuah grup tertua yang boleh dibilang melegenda dan kini sedang menerima nasib yang sama.

Padahal kita berharap, dengan lahirnya Dinas Kebudayaan penganak tirian terhadap kesenian serta tebang pilih yang terjadi terhadap sesama sanggar dan seniman akan berkurang kalau tidak akan terhapus sama sekali. Namun pada kenyataannya harapan dan mimpi itu kian menjauh. Keberadaan Dinas Kebudayaan di Sumatera Barat malahan semakin membuat runyam.

Luka lama semakin dalam, hingga jadi bertambah miris ketika luka itu diperdalam dengan beberapa kebijakan yang dibuat oleh Dinas Kebudayaan ini diawal UU Kebudayaan yang baru saja disahkan oleh pemerintah Republik Indonesia.

Pemegang kebijakan bagaikan tambah bergigi  memperlihatkan kekuasaannya. Dengan legitimasi kekuasaan dan kekuatan memegang serta mebuat kebijakan, mereka kembali memperlihatkan kesewenang-wenangannya yang kian mengkawatirkan bagaikan menentang lahirnya UU Pemajuan Kebudayaan yang sedang dicanangkan dan baru disosialisasi oleh Pemerintah.

 

Dunia tak pernah tahu ragam kualitas  apa yang ada di Ranah Bundo ini, karena dalam promosi yang diperlihatkan tetap grup yang tak banyak bicara dan tak banyak bertanya. Sementara yang ditampilkan tetap grup itu ke itu saja tanpa ada pemikiran, bahwa dinegri ini sangat banyak memiliki kecerdasan serta ragam seni budaya yang berbeda.

Pemprov Sumbar selalu membawa grup-grup yang bisa diatur dan disuruh serta didikte tanpa membantah. Mau ditampilkan sembarang tempat atau dimana saja seperti di depan Mall dan pameran atau di pinggir jalan saja. Bisa agak lebih terhormat ketika tampil saat orang dalam makan atau sebagai pembuka acara.

Berdasarkan ini, semua kita tentu dapat mengetahui grup sejenis apa yang mewakili budaya kita untuk dikenali dunia. Berpedoman dengan ini, semua kita baru mulai menyadari terhadap kecerdasan macam apa yang mengkuratori dan mengkoordinir kekayaan budaya daerah sendiri utk diperkenalkan kepada dunia. Akibatnya, kita  memang tak punya kehormatan dan tak punya dampak apa-apa pada daerahnya.

Sebenarnya kalau mau ikhlas, rasanya belumlah terlambat kita berkaca serta membaca yang sedang dan akan terjadi pada dunia kesenian kedepannya. Bicara masalah mumpuni yang dimiliki grup-grup anak kundang ini dimasa lalu sampai sekarang. Hingga menjadikan mereka pongah dengan membanggakan diri pernah pementasan dimana dan kemana saja.

Saya berani bilang mereka tak bermalu dan tak tahu diuntung. Karena sedikit banyaknya saya mengetahui dan bisa dibilang saksi sejarah diwaktu itu. Kalau semua fasilitas tersedia dan disediakan, seperti tempat berproses hingga kebutuhan berpentas serta panggungnya tersedia/disediakan atau dicarikan. Sementara potensi yang lain di acuhkan dan dilecehkan serta tak diberi sedikit kesempatan ! Rasanya itu bukan mumpuni apa lagi spetakuler, karena dengan fasilitas tersebut semua orang akan bisa.

Pengangguran atau anak kecil serta yang tak punya kemampuan lebihpun akan bisa melebihi grup yang  disebut-sebut dimanjakan serta mendapatkan perhatian khusus dari Pemda waktu itu. Bagi saya ini kepongahan yang tak mendasar dan tak tahu diri yang kalau kita perhatikan dan  renungkan betul, mereka  sedang menerima “karma” atas dosa dari pendurhakaannya terhadap dunia kesenian.

Namun kondisi yang terjadi sekarang ini tetap tak tega untuk melengah dan berlepas tangan. Perlakuan serta kewenang-wenangan dari para oknum yang sedang berkuasa memang tak boleh dibiarkan begitu saja.

Banyak sedikitnya mungkin kita harus berani untuk dapat mempertanyakan keberanian para pemegang kebijakan dalam bersikap kedepannya, diantaranya:.

 

  1. Pemerintah melalui pemegang kebijakan yang selalu menjadi pasilitator sekaligus eksekutor ! Untuk kedepan berani tidak hanya jadi pasilitator saja, Bina mereka secara merata dan terbuka. Sediakan pasar agar dunia mengetahui kualitas yang semua itu sesungguhmya kita miliki. Buang penghakiman dan penilaian dari orang-orang yang sok mengerti tapi tak tahu apa-apa kecuali menjilat dan sedikit pandai bicara dan merasa berkuasa. Buang dan ganti orang-orang yang tak duduk pada tempatnya. Disini baru akan tahu dan terlihat niat semua kita terhadap Pengembangan dan Pemajuan Kebudayaan yang sesungguhnya.
  2. Mampukah mereka memakai fasilitas alami seperti teman-teman di kesenian tradisi kita. Menjalani secara keseharian sebagai permainan anak nagari yang menghiasi kehidupan ini. Hingga bisa mendunia tanpa penunjukan Pemda dan tidak dikirim oleh uang negara. Disini barulah semua akan tahu siapa kita yang sesungguhnya. Disini pulalah semestinya kita menyadari kehidupan macam apa yang terus kita jalani dalam berkesenian di tempat asalnya.

Di negeri ini kesenian dan para pelakunya terdiskriminasi oleh para pakar dan penentu kebijakan yang punya kepentingan dan menganggap dirinya Dewa. Di daerah mereka dianak tirikan dari semua perhatian dan kebutuhan yang jelas-jelas ada. Di dinas di tempat mana mereka perlu perhatian dan lindungan untuk Pelestarian dan Pemajuan apa yang dijalani, disini mereka jadi korban tebang pilih oleh para oknum pemegang kebijakan yang menganggap diri penentu jalannya roda kesenian. Ya  inilah sebuah ironi dan betapa ngilunya nasib berkesenian di gereri  sendiri. ** Ery Mefri – Ladang Nan JombangAwal 2018.

** Penulis adalah koregrafer internasional dan CEO Nan Jombang Dance  Company

489 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*