Menyoal Pilkada Sawahlunto 2018: Ali Yusuf Calon Kuat Golkar?

Sawahlunto, Editor.- Dinamika prosesi pemilihan Walokita Sawahlunto pada Pilkada Serntak tahun 2018 mendatang semakin menghangat. Sejumlah nama balon mulai jadi pembicaraan petinggi partai pemenang Pemilu 20 14. Diantaranya Dewan Pimpinan Daerah (DPD) II Partai Golkar kota Sawahlunto.

Partai berlambang pohon beringin itu terus mengamati perkembangan politik terkini, serta membaca peluang yang paling realistis dan memastikan Golkar  akan mengusung kader terbaiknya menghadapi pilkada 2018 nanti.

Ketua DPD Golkar Sawahlunto, H. Erizal Ridwan, ST, MM, usai rapat internal pimpinan di kantor DPD Golkar Sawahlunto, Rabu (5/10) menegaskan, Golkar tetap akan mengusung kader terbaiknya, salah satunya adalah Hasjonni, Wakil Ketua DPRD Sawahlunto saat ini.

“Apabila Golkar tidak mungkin mengusung calon untuk nomor satu, maka Golkar akan mempersiapkan Hasjonni sebagai Calon Wakil Walikota dari Partai Golkar,” kata Erizal Ridwan.

Mantan Wakil Walikota Sawahlunto periode 2008 – 2013 itu juga menyebutkan, bila kemungkinan Golkar mengusung satu pasang calon, mungkin saja terjadi. Namun itu hanya akan membuat partai semakin kerdil. Sebaiknya, kata Erizal, Golkar berkoalisi dengan partai lain.

Terpisah, Sekretaris DPD Golkar Sawahlunto Hasjhoni menanggapi keputusan tersebut sebuah keputusan tepat guna menyatukan faksi faksi yang ada.

Hasjhoni pun tidak akan mengangkangi dan tetap loyal dengan keputusan partai nantinya. Hasjhoni berpendapat, kemungkinan dirinya berpasangan dengan Erizal Ridwan bisa saja terjadi, namun sebagai senior ia akan tetap mendahulukan Erizal Ridwan jika memang punya peluang dan kans untuk menang

“Kami saling menguatkan, Hasjhoni tanpa Erizal Ridwan bukan siapa siapa, begitu juga sebaliknya,” ucap Hasjhoni.

Hal tersebut bertentangan dengan berita yang beredar sebelumnya, dimana Partai Golkar memberikan sinyal akan tetap mengusung Walikota petahana Ali Yusuf di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Sawahlunto 2018 mendatang. Golkar juga memberikan lampu hijau jika Ali Yusuf bersanding kembali dengan wakil walikota petahana, Ismed.

Ketua Umum DPP Partai Golkar, Setya Novanto memberikan sinyal kepada Walikota Sawahlunto, Ali Yusuf untuk memimpin ‘Beringin’ Sawahlunto, periode lima tahun ke depan. Hal itu diungkapkan Setnov, dengan menanyakan kesediaan Ali Yusuf secara langsung, jelang pelantikan DPD Golkar Sumbar di Padang, beberapa waktu yang lalu.

Meski didesak pertanyaan kesediaan yang dilontarkan Setnov tersebut, dijawab Ali Yusuf dengan senyum. Dalam pertemuan yang berjalan hingga 20 menit itu, Setnov didampingi Ketua DPP MKGR dan Ketua DPD Golkar Sumbar, Hendra Irwan Rahim, meminta Ali Yusuf juga siap untuk memimpin Golkar.

“Sebagai kader, Ali Yusuf harus siap dan bersedia memimpin DPD Partai Golkar Sawahlunto. Apalagi, dalam berpolitik, selama ini Ali Yusuf dibesarkan dan dibina Golkar,” ujar Setya Novanto dalam pertemuan di Kantor DPD Golkar Sumbar, Jalan Rasuna Said, Padang.

Setnov menilai Ali Yusuf memiliki komitmen yang tinggi dalam membesarkan partai. Jenjang politik Ali Yusuf pun dirintis mulai dari bawah, yakni di tingkat desa, kecamatan hingga menjadi pengurus DPD, sekretaris di DPD Golkar Sawahlunto hingga Ketua Harian DPD Golkar Sawahlunto.

Tidak hanya itu, menurut Ketua DPR RI tersebut, Ali Yusuf sangat mengakar di tengah masyarakat. Setidaknya, pria kelahiran 11 Mei 1970 itu, tiga kali berturut-turut terpilih menjadi wakil rakyat.

“Sejak bergabung dengan Golkar, Ali Yusuf langsung mendapatkan amanah masyarakat, khususnya di daerah pemilihannya, hingga tiga kali berturut-turut. Di gedung dewan, juga demikian, hingga memimpin dan menjadi Ketua DPRD Sawahlunto,” imbuh Setnov didampingi Hendra Irwan Rahim.

Ali Yusuf yang mendapat undangan menghadiri pelantikan pengurus DPD Partai Golkar Sumbar itu, tidak bisa berkata banyak. Bagi Ali Yusuf, jika memang dirinya diamanahkan untuk memimpin Golkar Sawahlunto, tentu akan dijalan dengan sebaik-baiknya.

Sementara itu DPD I Partai Golkar Golkar juga memberikan sinyal dan lampu hijau akan tetap mengusung Walikota petahana Ali Yusuf di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Sawahlunto 2018 mendatang, bersanding kembali dengan wakil walikota petahana, Ismed.

“Golkar masih tetap akan mengusung Ali Yusuf pada Pilkada Sawahlunto tahun 2018 mendatang. Sejauh ini tingkat elektabilitas petanaha ini masih bagus. Hal itu diperkuat oleh kinerja kepemimpinannya dalam empat tahun ini,” kata Hendra Irwan Rahim di Sawahlunto, Jumat (23/6).

Disandingkannya kembali Ali Yusuf dengan Wakil Walikota petahana, Ismed, menurut Hendra, karena soliditas pasangan ini memimpin kota Sawahlunto. Hal inilah salah satu alas an Partai Golkar untuk mempertahankannya.

Sementara itu, Ali Yusuf yang mendapat lampu hijau dari Ketua DPP dan DPD I Partai Golkar Sumbar, menyatakan siap untuk kembali maju dan melanjutkan program pembangunan kota Sawahlunto.

Terkait kesiapannya berpasangan kembali dengan Ismed, Ali Yusuf mengatakan, sejauh ini hubungan mereka sebagai pasangan kepala sangat harmonis. Jika kelak dimanahkan untuk berpasangan kembali, Ali Yusuf dan Ismed menyatakan siap.

“Namun semanya akan kembali pada mekanisme pengusungan dan pencalonan dari partai pengusung,” ulas Ali Yusuf. ** Rhian D’Kincai (Dariberbagaisumber)

2625 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*