Menyoal Mahalnya Harga Tiket Pesawat

Yurnaldi (wartawan Utama)
Yurnaldi (wartawan Utama)

Sekarang sedang jadi trending topic; apa pun pesawatnya, tiketnya tetap mahal. Ya, diskusi di media sosial sepekan bekalangan adalah soal harga tiket pesawat terbang. Tidak hanya untuk tujuan Padang – Jakarta atau sebaliknya –yang sebelumnya juga sudah lebih mahal saat musim liburan, lebaran, dan akhir tahun, tetapi juga untuk tujuan daerah lain.

Bahkan, soal mahalnya penginapan di Sumatera Barat sejak beberapa tahun terakhir juga sudah umum diketahui wisatawan. Entah karena aji mumpung (ramai) atau memang jumlah kamar hotel yang masih terbatas. Jika begitu, tentu masih terbuka peluang investor untuk buka hotel sekian ribu kamar lagi. Bandung saja yang kunjungan wisatawannya padat setiap akhir pekan, hotel berbintang pasang  tarif Rp250.000 semalam, pakai sarapan pula.

Baiklah, soal tarif kamar hotel yang mahal di Sumbar nanti saja kita bahas. Lebih baik membahas harga tiket pesawat yang relatif mahal, karena memberlakukan tarif batas atas. Mungkin banyak dalih yang bisa dikemukakan pihak manajemen maskapai penerbangan, seperti menutup kerugian, harga avtur yang selangit, atau beban biaya parkir pesawat yang juga terus naik, dan seperti biasa, alasan bisa dicari cari. Atau masih murni karena hukum pasar demand  and suplay.

Di balik mahalnya harga tiket, saroman nan taralah, urang awak pasti puta otak. Ternyata, jika kita transit ke Kuala Lumpur, misalnya Padang-Kuala Lumpur-Jakarta atau sebaliknya, harga tiket pesawat bisa lebih murah Rp500 ribu. Lha, kok bisa? Inilah yang namanya bisnis dan setiap bisnis pasti ada kompetitornya. Dan menurut sahabat saya, profesor di sebuah perguruan tinggi terkemuka di Malaysia, Bandara di Malaysia kini dipadati orang Indonesia. Ingat, kalau pembaca belum punya paspor, jangan coba-coba. Bakal ditinggal pesawat, karena sudah dicegat di imigrasi.

Karena rute penerbangannya pesawat ke luar negeri, diyakini pekan pekan mendatang dan seterusnya Kantor Imigrasi Padang dan atau Kantor Imigrasi Bukittinggi, bakal disesaki warga yang akan mengurus paspor. Setidaknya, ada kesempatan malala atau cuci mata di negara tetangga Malaysia. Jika ingin berbelanja, maka uang kita larinya ke Malaysia, ya uang tiket, uang belanja, dan mungkin saja menginap semalam di Malaysia.

Di Aceh, dilaporkan warga ramai-ramai bikin paspor. Ternyata cara pikir orang Aceh yang juga banyak perantau Minangnya, sama dengan kita di Sumatera Barat. Jalur arternatif ke Jakarta dari Aceh adalah singgah sebentar di Kuala Lumpur. Bagai durian runtuh, mahalnya tiket pesawat di Indonesia malah yang menikmati uang Indonesia adalah Malaysia.

Semalam saya menjemput anak gadis saya dari Jakarta dengan rute Soeta-BIM, yang relatif lebih murah dibanding rute Halim-BIM. Hanya untuk mencari tahu, apakah kenaikan harga tiket benar-benar berdampak? Ternyata, berdampak benar. Pesawat terisi sebagian. Tidak penuh seperti waktu-waktu harga tiket masih relatif terjangkau. Bahkan, Bandara Internasional Minangkabau (BIM)—saya salah seorang dewan juri yang sepakat dengan nama BIM– yang selama ini padat calon penumpang dan pengantar/penjemput, saat saya jemput anak, sepi. Sungguh sepi.

Jika Anda di pihak maskapai penerbangan, pilih mana biar harga seperti biasa tapi penumpang penuh atau harga tiket mahal, tapi penumpang sedikit? Kita coba berhitung. Jika harga tiket, misal Rp600.000 tapi penumpang penuh (150 penumpang), maka uang masuk Rp90 juta. Atau penumpang hanya 70 orang harga tiket Rp1 juta, maka nilainya Cuma Rp70 juta? Artinya, ada kehilangan pendapatan sekali jalan Rp20 juta. Kalau ada 10 kali penerbangan saja, misal, maka suatu maskapai akan kehilangan pendapatan Rp200 juta. Itu sehari! Sebulan kehilangan pendapatan Rp6 miliar. Itu untuk satu pesawat. Kalau ada 20 pesawat, maka sebulan akan kehilangan pemasukan Rp120 miliar! Saya yakin, angka angka yang sebenarnya bisa lebih dari contoh kasar yang saya lukiskan ini.

Kalau saya berpendapat, jika harga tiket pesawat tidak mungkin diturunkan (itu keputusan sepihak maskapai penerbangan), maka sebagai pengguna jasa penerbangan boleh boleh juga menuntut pelayanan dengan merevisi Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 89 Tahun 2015, terkait kompensasi jika pesawat mengalami keterlambatan penerbangan.

Dengan dasar harga tiket mahal, maka pelayanan harus maksimal. Jika mengalami keterlambatan satu jam, kompensasi berupa pengembalian 25 persen dari harga tiket. Jika terlambat dua jam, kompensasi bagi penumpang adalah menerima 50 persen pengembalian dari harga tiket. Jika terlambat tiga jam dari jadwal penerbangan yang seharusnya, maka penumpang menerima kompensasi sebesar 75 persen.

Saya pikir harus ada gerakan pengguna jasa penerbangan untuk menuntut revisi Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 89 Tahun 2015 yang berpihak kepada konsumen. Ini baru berkeadilan. Jadi, silakan saja harga tiket mau semahal apapun, tapi jika pesawat terlambat dari jadwal penerbangan yang seharusnya, maka kompensasi biaya ganti rugi harus 25 persen, 50 persen, 75 persen untuk keterlambatan satu jam, dua jam, dan tiga jam. Jika telat smapai empat jam, maka sanksinya adalah pengembalian harga tiket (refund) 100 persen ditambah kerugian materil yang dialami penumpang 100 persen dari harga tiket.

Saya yakin, jika masyarakat kompak menuntut Menteri Perhubungan, maka kita berlakukan: Iyokan nan di urang (silakan naikkan harga tiket), laluan nan diawak (tuntutan soal kompensasi keterlambatan). Ini baru adil. Tembuskan tuntutan itu ke DPR RI, Gubernur se-Indonesia, dan Presiden.  Karena sekarang tahun politik, maka Presiden yang berkuasa pasti ambil kebijakan yang menguntungkannya, misal harga tiket kembali ke harga batas bawah (harga tiket turun). Jika tidak ada kebijakan yang berpihak rakyat, akan sampailah rakyat pada satu kesimpulan; #2019Gantipresiden.

Bukankah masyarakat Minangkabau sudah akrab dengan adagium: Jangankan kalah, podo saja tidak mau. Jadi, harus main menang. Tuntutan harus dikabulkan Presiden/Menteri Perhubungan. **

239 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*