Menyoal Kemelut di KONI Sumbar




Saya bukan insan olahraga, dalam artian bukan sarjana olahraga, pelatih, mantan atlet atau wartawan olahraga meski sesekali juga menulis tentang berbagai iven, terutama olahraga yang terkait dengan pengembangan pariwisata. Namun polemik yang terjadi pasca instruksi Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno dalam menindaklanjuti Surat Edaran Mendagri tentang rangkap jabatan di KONI, wadah pengembangan yang opeasionalnya sebagian besar dibiayai pemerintah, sempat juga mengusik pikiran saya.

Surat Edaran Mendagri yang dipergunakan Irwan Prayitno untuk melampiaskan syahwat kekuasaannya itu ternyata berhasil digelindingkan menjadi “bola panas” oleh Syahrial Aziz atau yang lebih dikenal sebagai Yal Aziz melalui media online yang dikelolanya. Dampaknya, meski terkesan pasrah tapi tak rela, Prof. DR. Syahrial Bakhtiar, MPd mengundurkan diri Ketua Umum KONI Sumbar dan menunjuk wakilnya Syaiful. SH, MHum sebagai pelaksana tugas (Plt).

Banyak yang merasa prihatin atas apa yang terjadi pada KONI Sumbar yang tengah berkutat dengan segala keterbatasannya dalam pengembangan olahraga, terutama dalam persiapan menghadapi PON XIX Jawa Barat yang akan digelar bulan September 2016 mendatang. Sebagaimana diketahui, masalah utama adalah soal pendanaan yang bersumber dari APBD Sumbar 2016 sampai kini belum lagi cair, sementara kebutuhan dana untuk berbagai hal, terutama untuk biaya latihan atlit yang dipersiapkan untuk mengikuti PON XIX sudah sangat mendesak.

Menurut saya, instruksi Gubernur Sumbar agar pimpinan KONI Sumbar yang juga pejabat publik untuk mengundurkan diri yang disertai ancaman tidak akan mencairkan dana APBD 2016 buat KONI Sumbar adalah sangat tidak terpuji. Soalnya dana itu sangat dibutuhkan dan persiapan menghadapi PON XIX sudah sangat kasip. Alangkah eloknya andai Irwan Prayitno sedikit bersabar dan menunda waktu untuk ‘menghabisi’ orang-orang yang dianggap pendukung lawan politiknya di lembaga yang dibiayai pemerintah seperti di KONI Sumbar dan memberikan kesempatan bagi mereka untuk menyelesaikan tugas dan tanggung jawabnya, dalam hal ini melaksanakan tugas mempersiapkan atlit pada keikitsertaan Sumbar pada XIX di Jawa Barat. Baru setelah itu diminta pertanggungjawabannya dan menggantikan mereka dengan orang-orang dekatnya atau tim sukses yang telah mengantarkannya sebagai penguasa daerah ini untuk kedua kalinya.

Tak bisa tidak, kondisi dan situasi di tubuh KONI Sumbar saat ini pasti akan mempengaruhi persiapan menghadapi PON XIX Jawa Barat karena uangkapan — sakali gadang batuka, sakali caro baganti — mulai dilakukan oleh Plt Ketua Umum KONI Sumbar, Syaiful, SH, Mhum yang sebelumnya adalah Sekretaris Tim Pemenangan Irwan Prayitno – Nasrul Abit dalam Pilkada Serentak 2015. Diantaranya “membersihkan” sekretariat atau kantor KONI Sumbar dan mengevaluasi persiapan dan berbagai hal menyangkut keikutsertaan Sumbar pada PON XIX Jawa Barat (www.portalberitaeditor.com – 26/4) bersama Dispora Sumbar, kalau terlalu vulgar dikatakan mengobrak-abrik program yang telah dibuat Ketua Umum KONI Sumbar yang telah mengundurkan diri sebagai konsekuensi dan kepatuhannya terhadap instruksi Gubernur Sumbar dalam hal rangkap jabatan.

Tak heran kalau masalah ini jadi polemik berekepanjangan di media massa terbitan Sumbar, termasuk di media sosial facebook dan twiter. Bahkan Almadi, wartawan olahraga dan Pemimpin Redaksi Tabloid Sumbar Pos merilis opininya di www.sumbarpos.com dengan judul yang yang sangat bombastis: KONI atau KONA yang membuat mantan Wakil Sekretaris Tim Sukses IP-NA, Novermal Yuska, Pemred Mingguan Bin News meradang dan membalasnya dengan sebuah catatan berjudul: Catatan Novermal Yuska: Soal KONI Sumbar, Almadi Sumbar Post Menebar Fitnah — pada www.tabloidbijak.com (25/4).

Bola panas yang digulirkan Yal Aziz tampaknya kian membara dalam perkembangan dan pengembangan olahraga di Sumbar, terutama bagi pemerhati, pengamat dan insan olahraga di daerah ini. Kondisi tersebut akan berpengaruh besar keberhasilan Sumbar pada PON XIX di Jawa Barat bulan September mendatang. Untuk itu diperlukan keikutsertaan lembaga terkait, terutama KONI Pusat yang konon tidak melegitimasi pengunduran diri Syahrial Bakhtiar sebagai Ketua Umum KONI Sumbar dan tidak atau belum mengakui serta menerima Syaiful sebagai Plt dari lembaga yang bertanggungjawab pada perkembangan dan pengembangan olahraga di Sumbar tersebut. ** Rhian D’Kincai

 

 

 

 

555 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*