Menteri Pertanian Hadiri Panen Raya Jagung di Pasaman Barat

Pasaman Barat, Editor.- Pembangunan bidang pertanian di Pasaman Barat semakin menggeliat dan mulai menunjukkan perkembangan yang signifikan. Diantaranya pembudidayaan berbagai jenis holtikultura, diantaranya tanaman jagung yang kini banyak ditanam masyarakat.

Dalam rangka panen raya jagung integritas kelapa sawit di Nagari Koto Baru Kecamatan Luhak Nan Duo, Kabupaten Pasaman Barat, Menteri Pertanian Andi Amram Sulaiman dan Direjen Pertanian mengunjungi daerah ini, Jumat 27 Mei 2016. Tujuannya adalah mensukseskan program UPSUS peningkatan produksi jagung menuju swasembada berkelanjutan. Kedatangan Menteri dan Direjen Pertanian ini di sambut antusias oleh masyarakat Pasaman Barat.

Amran sampai di lokasi panen raya pukul diperkirakan sekitar jam 11.00 WIB, setelah menempuh perjalanan darat selama 3,5 jam dari Kota Padang. Hadir pada kesempatan itu Wakil Gubernur Sumbar, Dirjen Pertanian, Danrem Sumbar, Bupati Pasaman Barat H. Syahiran, Wakil Bupati Pasbar Yulianto, Dandim 0305 Pasaman, tokoh adat, tokoh masyarakat dan para undangan lainnya.

Dalam sambutannya Andi Amram Sulaiman menyampaikan terima kasih dan apresiasi yang besar terhadap masyarakat Pasbar semua pihak terkait yang telah mendukung dan berperan aktif, sehingga acara ini dapat berjalan lancar. Apresiasi khusus juga ditujukan untuk kepolisian Sumbar terutama Polres Pasaman Barat, ujar Andi Amram Sulaiman.

Menuruut memteri, tumpang sari perkebunan kelapa sawit dengan tanaman pangan padi, jagung ataupun kedelai memberikan pendapatan tambahan bagi petani selama tanaman sawit belum menghasilkan. Selain itu juga sebagai upaya untuk meningkatkan produksi pangan menuju swasembada dan kemandirian pangan.

Panen jagung integrasi sawit di Sumatera Barat ini sendiri merupakan bagian dari pencanangan 1 juta hektar integrasi sawit dan jagung seluruh Indonesia di tahun 2016. Saat ini, baru 13.000 hektar lahan sawit yang sudah ditanami jagung di Sumatera. Produksi jagung pada panen integrasi perkebunan di Pasaman Barat ini dapat menghasilkan 6 ton jagung per hektar dan dapat panen 2 kali setahun.

“Ini baru pencanangan, dan akan diperluas sampai 1 juta hektar di seluruh Indonesia,” ujar Amran Sulaiman.
Lebih lanjut dikatakan, integrasi sawit dan jagung sendiri dilakukan pada tanaman sawit yang berusia kurang dari 2 tahun, atau lahan sawit yang tengah dalam peremajaan sehingga memungkinkan penanaman jagung di anatara tanaman sawit yang masih muda, pemanfaatan seperti ini membangunkan lahan yang tidur secara tumpang sari hanya dapat dilakaukan oleh petani yang cerdas dan ini baru dilakukan di Sumbar.

Sudah tidak diragukan lagi peranan kelapa sawit di indonesia merupakan penyumbang terbesar devisa ekspor terbesar di sektor pertanian sekarang ini. Tinggal lagi bagaimana petani di Pasaman Barat memanfaatkan peremajaan kelapa sawit ini yang belum dapat menghasilkan dengan menanam tanaman pangan lainnya di sela ataupun diantara sawit yang masih berumur muda. Seperti jagung, padi atau kedelai untuk menambah pendapatan petani. Dengan cara seperti ini kesejahteraan petani di Pasbar akan lebih tinggi.

Menanggapi tentang adanya bibit unggul yang dipalsukan untuk tanaman perkebunan dan pertanian serta beredarnya pupuk oplosan di masyarakat, Andi Amram Sulaiman meminta kepada Kapolres dan dibantu Dandim untuk menangkap dan mengadili oknum yang merusak dan menganggu perkembangan sektor pertanian tersebut. “Kita tidak ingin petani di Indonesia ditipu, apalagi di rugikan pihak yang tidak bertangung jawab ini,” tegas Amran Sulaiman.

Sementara itu Bupati Pasaman Barat H. Syahiran mengatakan, komoditi unggulan sektor pertanian di Pasbar adalah jagung, padi, jeruk dan kelapa sawit diantara komoditi pendudukung lainnya seperti kakao dan nilam. 60 % produksi jagung di Sumbar berasal dari Pasbar sedangkan untuk jenis tanaman kelapa sawit, Pasbar merupakan penghasilan terbesar di Provinsi Sumbar.

Komoditi kelapa sawit telah berkembang pesat di Pasbar dari 101.853 hektar. Diperkirakan ada yang ditanam dengan bibit tidak berkualiatas atau bibit palsu lebih kurang seluas 50.000 hektar, dimana produksi kelapa sawit normal menghasilkan sekitar 2000 kg TBS per hektar sedangkan produksi dari kelapa sawit bibit palsu menghasilkan hanya 800 kg TBS per hektar dalam satu bulan.

Menurut bupati, Terjadi kehilangan produksi sebesar 1200 kg TBS perhektar perbulan. Jika di perkirakan rata-rata harga TBS 1000/Kg, akan terjadi kehilangan sebesar Rp. 720.000.000.000 pertahun dan apabila dibandingkan dengan APBD Pasbar yang berjumlah Rp1,2 triliun maka sama artinya sekitar 60% dari total APBD.

Pemerintah Kabupaten Pasaman Barat kedepan tidak akan lagi menambah dalam hal pengembangan kelapa sawit tapi hanya menfasilitasi kegiatan yang bersifat optimalisasi lahan, intensifikasi dan perbaikan genetis tanaman pertanian dan perkebunan.

Untuk mendorong peningkatan yang besar untuk mencapai program UPSUS peningkatan produksi jagung menuju swasembada berkelanjutan pemerintah daerah mengharapkan bantuan dari pusat seperti mendirikan bangunan gudang jagung dan tempet pengeringan jagung (driyer), bantuan beberapa traktor dan perbaikan jalan usaha tani.

“Selain itu pemerintah pusat juga diharapkan dapat membantu petani dengan menyediakan beragam bibit unggul, baik kelapa sawit, maupun jagung serta tanaman pertanian lainya. Juga sangat diharapkan pemerintah pusat dapat menambah tenaga penyuluh dari dana pusat karena di Pasbar penyuluh pertanian kita sangat sedikit sekali,” ujar syahiran mengakhiri. ** YE/T2i

1294 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*