Mentawai Dapat Bantuan Alat Pertanian Dari Anggota DPR RI

Tua Pejat, Editor.- Anggota DPRRI DR. H Hermanto, SE, MM dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Senin (14/08)  menyerahkan bantuan kepada Dinas Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Kepulauan Mentawai di aula hotel Graha Viona Tua Pejat.

Bantuan berupa lima unit hand tractor dan lima unit mesin pompa air diterima oleh wakil Bupati Kortanius Sabeleake di aula kantor Bupati Km 5 Tua Pejat. Bantuan itu selanjutnya diserahkan kepada masing- masing kelompok tani, seperti untuk mesin pompa air diberikan kepada kelompok tani Mungka dari kecamatan Sipora Utara, kelompok tani Masokut Makmur dari kecamatan Pagai Utara, kelompok tanu Bujai Laggai dari kecamatan Pagai Selatan, kelompon Simaola dari kecamatan Sipora Selatan dan kelompok Sibabara dari kecamatan Sipora Selatan desa Bereulou.

Sedangkan untuk hand tracktor kelompok tani yang menerima adalah Simemengmeng dari Kecamatan Siberut Barat, kelompok tani Masokut Makmur dari kecamatan Pagai Utara desa Saumanganya, kelompok Sirajaira dari kecamatan Pagai Selatan, kelompok tani Sinotoi Akenen dari kecamatan Pagai Selatan desa Makalo dan kelompok Sibarabara dari kecamatan Sipora Selatan desa Bereulou.

Bantuan yang diserahkan tersebut adalah tidak lanjut dari kegiatan kunjungan Hermanto bulan Februari 2017 yang lalu ke Mentawai. Pada kunjungan ke Daerah Pemilihannya Sumbar I Hermanto menjaring aspirasi maayarakat Mentawai dimana masyarakat petani di Mentawai membutuhkan tractor tangan dan mesin pompa air untuk mengerjakan lahan persawannya.

Menerima aspirasi dari masyarakat di Mentawai, Hermanto menyampaikannya kepa Kementtian Pertanian RI dan hal tersebut disambut baik oleh Kementrian.Untuk itu Kementrian memenuhi permintaan masyarakat tetsebut dan diserahkanlah oleh Hermanto selaku anggota DPRRI yang daerah Pemilihannya Sumbar I termasuk Kabupaten Kepulauan Mentawai.

Kedatangan Herman dalam acara penyerahan bantuan di dampingi oleh Wakil Bupati Kortanius Sabeleake.Dalam sambutannya Korta menyampaikan kepada Hermanto bahwa sudah melihat persoalan yang ada di Mentawai.Dari beberapa daerah tertinggal di Sumbar, Mentawailah yang paling tertinggal.

Tentu ini menjadi tanggung jawab kita bersama sebagau warga Sumatera Barat. Kadang kala Mentawai merasa minder atas ketertinggalannya menjadi tanggung jawab sendiri. Dijelaskan Korta, Mentawai jadi Kabupaten pada tahun 1999. Sejak Kabupaten ini didirikan jalan aspal nol di Tua Pejat. Yang ada hanya jalan yang dibuat oleh perusahaan pemegang HPH. Sekelilingnya adalah hutan belantara semua. Sedangakan Sarjana hanya dua orang. Disisi lain jangkauan sangat sulit dikarenakan minimnya transportasi. Hanya ada transportasi laut , SDM nya kurang, harga BBM yang cukup tinggi. Inilah yang membuat Mentawai jadi daerah tertinggal. Bahan material untuk membangun semua dibawa dari Padang dan sering terkendala dengan cuaca.

Dikatakan Korta, persoalan Mentawai adalah persoalan kita bersama. Saat ini Pemkab Mentawai terus berupaya untuk memajukan Mentawai. Salah satunya adalah pada tahun depan seluruh desa di Mentawai bisa dijangkau jaringan komunikasi.Teknologi menjadi kebutuhan hidup dizaman sekarang ini. Hanya dengan teknologilah kita bisa mengefesiensikan  kerja lebih produktif.

Dikatakan Korta, kapal yang dikelola oleh ASDP KM Ambu- Ambu sudah tidak layak lagi untuk penumpang, karena lebih mengutamakan barang dagangan. Diharapkan ada subsidi silang supaya masyarakat tidak mendapat harga yang mahal.

Disampin itu Korta juga mengatakan harga BBM di Mentawai juga mahal. Untuk Bahan Bakar premium saat ini di Tua Pejat 10 ribu perliternya. Korta membandingkan dengan harga minyak di Papua.Disana minyak diangkut dengan pesawat tapi masyarakatnya bisa membeli premium dengan harga 6.500 per liternya. Sedangkan Mentawai mengambil BBM dari Bungus , tapi justeru dengan biaya yang cukup tinggi.

Produksi masyarakat bisa disubsidi transportasinya.Tol laut harus diisi dengan produk- produk hasil pertanian Mentawai. Korta mencontohkan di pulau Enggano. Disana hanya menjual pisang ke Jakarta tapi itu rutin dilakukan.Cetak sawah di Mentawai banyak kritikan dan biaya tranportasi Raskin dialihkan kepada biaya cetak sawah.

Diakhir acara Wakil Bupati Kortanius Sabeleake menyerahkan cendera mata kepada Hermanto . ** Daniwarti

737 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*