Mengupas dan Menggagas CSR PT Semen Padang

Yurnaldi.
Yurnaldi.

Kalau ada yang mempertanyakan apa sumbangsih PT Semen Padang untuk pembangunan di Sumatera Barat (Sumbar), adalah wajar dan masuk akal. Itu pertanda kepedulian kepada Sumbar dan juga kepeduliaan kepada PT Semen Padang. Sebagai industri persemenan tertua di Indonesian—kini kapasitas produksi 8,9 juta ton/tahun, tentu sudah banyak sumbangsihnya untuk Sumbar, bahkan bangsa dan negara Indonesia.

Jika ada yang menilai bahwa kontribusi PT Semen Padang minim sekali di Sumbar, mungkin saja karena terbatasnya informasi publik yang diperoleh dan/atau tidak mencari tahu data yang sebenarnya. Sekarang dengan adanya Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik (KIP), informasi apa pun gampang diperoleh. Tak ada satu pun informasi yang ditutup-tutupi, kecuali informasi yang dikecualikan, sebagaimana diatur pasal 17 UU KIP tersebut. Apalagi PT Semen Padang pernah tiga kali berturut-turut meraih Keterbukaan Informasi Award dari Komisi Informasi Provinsi Sumbar, tahun 2017, 2018, dan 2019.

Bahkan, ketika saya mencek langsung ke PT Semen Padang, perusahaan yang 99,99 persen sahamnya milik PT Semen Indonesia (Persero) Tbk dan 0,01 persen milik Koperasi Keluarga Besar Semen Padang, Kamis pekan lalu, di sebuah ruangan di unit Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL), Biro Corporate Social Responsibility (CSR), tertata apik informasi dan dokumentasi terkait pelaksanaan SCR PT Semen Padang dari tahun ke tahun.

Perusahaan dengan visi menjadi perusahaan persemenan yang andal, unggul dan berwawasan lingkungan di Indonesia bagian barat dan Asia Tenggara ini dan visi CSR memberdayakan masyarakat dengan mengoptimalkan sumber daya dalam peningkatan citra dan nilai perusahaan secara berkelanjutan yang berwawasan lingkungan, sadar sekali dengan kewajiban tanggung jawab sosial dan lingkungannya. PT Semen Padang terus berupaya menyeimbangkan kinerja ekonomi dengan kinerja sosial dan lingkungannya.

Dalam pasal 74 UU Nomor 40 Tahun 2007 ditegaskan bahwa Perseroan yang menjalankan kegiatan usahanya di bidang dan/atau berkaitan dengan sumber daya alam wajib melaksanakan tanggung jawab sosial dan lingkungan. Tanggung jawab sosial dan lingkungan itu merupakan kewajiban Perseroan yang dianggarkan dan diperhitungkan sebagai biaya perseroan yang pelaksanaannya dilakukan dengan memperhatikan kepatutan dan kewajaran, yang diturunkan melalui Peraturan Menteri BUMN Nomor : PER-09/MBU/07/2015 tentang Program Kemitraan (PK) dan Bina Lingkungan (BL).

UU Nomor 40 Tahun 2007 tersebut merupakan aturan lanjutan daripada Kepmen BUMN Nomor; Kep-236/MBU/2003, yang mengharuskan seluruh BUMN untuk menyisihkan sebagian labanya untuk pemberdayaan masyarakat yang dikenal dengan Program Kemitraan dan Program Bina Lingkungan, yang implementasinya ditindaklanjuti dengan Surat Edaran Menteri BUMN, SE No.433/MBU/2003 sebagai petunjuk pelaksanaan dari keputusan menteri BUMN tersebut.

Ketika perusahaan-perusahaan kelas dunia mengadopsi CSR  ke dalam kebijakan dan kegiatan operasional korporasi, PT Semen Padang pun tak ketinggalan. Hal ini sejalan dengan semakin meningkatnya tuntutan lokal dan global. Dalam goal roadmap CSR Semen Padang Tahun 2020 sudah dipancangkan niat dan tekad menjadi perusahaan dengan pelaksanaan CSR kelas dunia, dengan outcome antara lain: CSR sebagai competitive advantage (keunggulan bersaing) perusahaan.

Untuk mewujudkan hal itu, ada tujuh misi CSR PT Semen Padang yang sedang, telah, dan akan  diimplementasikan dalam program-programnya, yaitu (1) Menjaga citra perusahaan melalui peningkatan kualitas hubungan yang baik dengan stakeholders. (2) Menerapkan Good Corporate Governance (GCG) dan meningkatkan tanggung jawab sosial dalam rantai nilai perusahaan. (3) Meningkatkan pemberdayaan masyarakat. (4) Membina hubungan industrial serta mengembangkan sumber daya manusia. (5) Menghargai budaya dan tradisi kearifan lokal serta penghormatan terhadap HAM. (6) meminimalisasi dampak operasional, meningkatkan penggunaan sumber daya yang berkelanjutan serta menjaga kelstarian lingkungan. (7) Meningkatkan kualitas dan layanan pendidikan serta keterampilan masyarakat yang berkesinambungan.

Direktur Utama PT Semen Padang Yosviandri mengatakan, PT Semen Padang sangat menyadari bahwa dalam mencapai kinerjanya sangat ditentukan oleh hubungan yang harmonis antara perusahaan dengan lingkungan sosialnya. Karena itu, dengan mengacu pada prinsip-prinsip Good Corporate Governance (GCG), perusahaan telah menyusun program tanggung jawab sosial (CSR) sebagai peningkatan kepeduliaan perusahaan terhadap lingkungan, pemberdayaan masyarakat sekitar dan peningkatan hubungan perusahaan dengan stakeholdernya. Program CSR tersebut diwujudkan dalam bentuk Program Kemitraan, Program Bina Lingkungan (PKBL), dan Program PKBL Non-PKBL.

Program kemitraan merupakan program perusahaan dalam memberdayakan usaha kecil mikro dan koperasi (UKMK) dalam bentuk pemberian pinjaman dana bergulir, untuk perkuatan modal usaha, disertai kegiatan pendampingan dalam bentuk bantuan manajerial, proses produksi serta aktivitas promosi dan pemasaran. Yang terakhir salah satu bentuk inovasinya adalah mendirikan outlet atau gerai Gallery Balanjo di depan Mal Ramayana, Padang. Juga dikembangkan website www.gallerybal;anjo.com untuk mendukung promosi dan pemasaran produk Mitra Binaan secara online

Apa yang dilakukan CSR PT Semen Padang sejalan dengan visi PT Semen Padang. PT Semen Padang telah merusmuskan konsep Triple Botton Line (Planet, People, dan Profit) dengan 7 core subject ISO 26000 SR ( tata kelola, ketenagakerjaan, hak asasi manusia, konsumen, operasional berkeadilan, pelibatan dan pengembangan masyarakat serta lingkungan) sebagai arah pengembangan perusahaan. Dalam operasionalnya, perusahaan tidak hanya menjaga kesinambungan pertumbuhan laba sebagai identitas bisnis tetapi juga memperhatikan kesejahteraan sosial masyarakat sekitar serta kelestarian lingkungan alam.

Menelisik Program BKPL

Untuk mengetahui sumbangsih PT Semen Padang dalam pembangunan di Sumbar, saya mencermati program CSR PT Semen Padang selain wawancara langsung juga melalui buku Berjuang & Berkembang Bersama: 101 UKM Binaan PT Semen Padang, Kisah Inspiratif Wirausahawan Minangkabau (Rusdi Bais, PT Semen Padang, 2011), Profil Ibu-Ibu Tangguh Sumatera Barat (Rusdi Bais, PT Semen Padang, 2014), Yang Tumbuh Bersama, Success Story The Series 30 Mitra Binaan Mandiri PT Semen Padang (Satrio Rian Bhakti, dkk., PT Semen Padang, 2018), dan membaca buku Program Kemitraan dan Bina Lingkungan Tahun Buku 2017, Tumbuh dan Berkembang Bersama Lingkungan (PT Semen Padang, 2017).

Dari tahun ke tahun diakui PT Semen Padang berusaha meningkatkan kinerja PKBL dan mengatasi permasalahan yang dihadapi dengan melakukan langkah-langkah, di antaranya meningkatkan kerjasama dengan pihak dan lembaga yang kompeten, melakukan pembinaan dalam bentuk cluster berdasarkan potensi sektor masing-masing wilayah, melakukan penguatan fungsi organisasi khususnya fungsi monitoring dan controlling, meningkatkan kerjasama dan koordinasi dengan pemerintah daerah, serta terus melakukan sinergi dengan Semen Indonesia Group, sehingga sasaran PKBL dapat tercapai secara efektif.

Dari data, tahun 2017 penyaluran dana Program Kemitraan (PK) terealisasi sebesar Rp9,14 miliar atau mencapai 99,73 persen –untuk 333 Mitra Binaan– dibandingkan tahun 2016 sebesar Rp9,15 miliar. Efektivitas penyaluran PK tahun 2017 mencapai 90,77 persen, jika dibandingkan tahun 2016 sebesar 92,40 persen mengalami penurunan, namun jauh melebihi target yang diamanatkan RUPS tahun buku 2016 yakni minimal 80 persen.

Keberhasilan Program Kemitraan secara umum dapat dilihat dari kinerja penyaluran (efektivitas) dan kinerja pengembalian (kelektibilitas). Tingkat kolektibilitas adalah jumlah rata-rata pengembalian piutang berdasarkan kualitas pinjaman dibagi dengan total piutang. Pencapaian tingkat kolektibilitas (akumulasi) tahun 2017 sebesar 45,01 persen sama dengan target yang ditetapkan, dan terjadi penurunan jika dibandingkan dengan pencapaian tahun 2016 sebesar 47,63 persen.

Sementara penyaluran Bina Lingkungan tahun 2017 terealisasi sebesar Rp12,96 miliar, atau mencapai 104,34 persen dibanding tahun 2016 sebesar Rp12,42 miliar. Terdapat penerimaan dana BL dari BUMN Pembina yang diperhitungkan sebagai biaya perusahaan untuk sebesar Rp11,39 miliar atau 1,57 persen dari laba bersih tahun 2016.

Keberhasilan BL secara umum dapat dilihat dari kinerja penyaluran (efektivitas), yaitu jumlah dana yang disalurkan dibagi jumlah dana yang tersedia. Pencapaian tingkat efektivitas BL tahun 2017 sebesar 91,77 persen melebih target yang ditetapkan, dan jika dibandingkan tahun 2016 sebesar 81,89 persen terjadi peningkatan yang signifikan.

Pihak CSR PT Semen Padang belum berani mengekspos realisasi dana PK dan BL tahun 2018 karena belum dibukukan dan tahun 2019 belum diaudit. Namun, angkanya tak jauh berbeda dengan besaran tahun-tahun sebelumnya. Kalau pun terjadi penurunan, itu karena laba bersih yang didapat PT Semen Padang juga menurun.

Persentase penyaluran pinjaman Program Kemitraan berdasarkan sektor usaha sebagai berikut; industri 34 persen, perdagangan 36 persen, pertanian 1 persen, peternakan 6 persen, perikanan 6 persen, dan sektor jasa 17 persen. Sedangkan persentase penyaluran pinjaman Program Kemitraan berdasarkan ring sebagai berikut: ring 1 sebesar 18 persen, ring 2 sebesar 33 persen, dan ring 3 sebesar 49 persen. Ring 1 mencakup seluruh kelurahan yang berbatasan langsung dengan fasilitas produksi/pabrik/tambang/PLTA PT Semen Padang. Ring 2 mencakup Kota Padang (di luar ring 1), dan Ring 3 mencakup Provinsi Sumbar (di luar Kota Padang). Ring 4 mencakup di luar Provinsi Sumabar (nasional).

Sedangkan untuk program Bina Lingkungan gambarannya tahun 2017 sebagai berikut: Persentase penyaluran dana Bina Lingkungan berdasarka kategori, yaitu bencana alam 3 persen, kesehatan 3 persen, pendidikan dan pelatihan 41 persen, sarana ibadah 8 persen, sarana umum 35 persen, dan sosial kemasyarakatan 9 persen.

Persentase penyaluran dana program Bina Lingkungan berdasarkan ring yakni, ring 1 75 persen, ring 2 sebesar 16 persen, ring 3 sebesar 5 persen, dan ring 4 sebesar 4 persen.

Dari evaluasi yang dilakukan pemerintah atas pelaksanaan program CSR tahun 2017, PT Semen Padang mencatatkan prestasi berngensi di tingat nasional, yakni dengan berhasil meraih 15 kategori penghargaan pada akang Indonesian CSR Award (ICA) 2017. Penghargaan diterima untuk kategori perusahaan dan perseorangan. Untuk kategori perusahaan secara keseluruhan Semen Padang memperoleh penghargaan Grand Paltinum di sektor industri dan manufaktur, dan 6 Platinum, 4 Gold serta 1 Silver untuk program. Sedangkan untuk kategori perseorangan, Semen Padang mendapatkan penghargaan terbaik tingkat Cief Executive Officer (CEO), terbaik 1 tingkat manajemen CSR dan terbaik 3 tingkat mitra perusahaan.

Arah CSR ke Depan

Walaupun sudah meraih banyak penghargaan pelaksanaan CSR, bukan berarti pelaksanaan program CSR PT Semen Padang sudah sempurna. Masih ada hal-hal yang menurut saya belum tergarap kalau dikaitkan dengan persoalan urgen Sumbar dewasa ini.

Bahkan Menteri BUMN Erick Thohir mengritisi bahwa SCR BUMN belum fokus pada sektor pendidikan dan lingkungan di Indonesia. Menurut Erick dana CSR BUMN yang mengalir ke sektor pendidikan hanya 22 persen setiap tahun dan untuk kepedulian lingkungan hanya 1 persen (Sumber:cnbcindonesia.com, 14/12/2019, diunduh 7/3/2020). Erick Thohir akan menaikkan CSR pendidikan kalau bisa 30 persen dan lingkungan 5 persen.

Sementara Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit mengatakan, walaupun selama kurun waktu 31 tahun Semen Padang sudah banyak membantu masyarakat Sumbar melalui program pinjaman untuk Usaha Mikro Kecil Mengengah (UMKM), menjadi bapak angkat dari beberapa industri, namun diharapkan juga membantu pemerintah Provinsi Sumbar mengatasi kabupaten tertinggal, rumah tidak layak huni, anak-anak putus sekolah, dan sebagainya.

“Pemerintah Provinsi Sumbar, untuk saat ini, juga tengah fokus mengembangkan 51 nagari yang masih dalam status daerah tertinggal. Mudah-mudahan PT Semen Padang bisa berkoordinasi dengan pemerintah provinsi dalam hal ini untuk dapat diketahui mana saja daerah-daerah yang harus dibantu, serta tentunya bantuan yang diberikan dapat tepat sasaran,” kata Nasrul Abit.

Menurut saya, ada beberapa persoalan urgen di Sumbar yang perlu kontribusi PT Semen Padang untuk solusinya. Seperti masalah kemiskinan, yang sampai sekarang belum juga tuntas.  Kemiskinan tidak dipahami hanya sebatas ketidakmampuan secara ekonomi, tetapi juga kegagalan dalam memenuhi hak-hak dasar (pangan, kesehatan, dan pendidikan) dan perbedaan perlakuan bagi seseorang atau sekelompok orang dalam menjalani kehidupan secara bermartabat.

Data Pusat Statistik Provinsi Sumbar menyebutkan, penduduk miskin di Sumbar per Maret 2019 ada sebanyak 343.090 jiwa (Sumber; harianhaluan.com, 14/1/2020, diunduh 7/3/2020). Jika memang fokus mengentaskan kemiskinan pertama kali ke Ring 1, maka catat berapa jiwa keluarga miskin di kelurahan yang berbatasan langsung  dengan fasilitas produksi/pabrik/tambang/PLTA PT Semen Padang, kemudian ke Ring 2 yang meliputi data kemiskinan di Kota Padang.

Dari keluarga miskin itu, bisa diperoleh informasi apa yang memungkinkannya untuk bisa lepas dari kemiskinan. Saya pikir dengan bantuan natura maksimal Rp5 juta per keluarga, misalnya, setahun kemudian nasibnya bisa lebih baik. Misalnya, bantuan berupa bibit ayam kampung dan/atau itik petelur, atau bibit ikan. Dari ayam, telurnya bisa ditetaskan sehingga terus tumbuh berkembang. Suatu saat telurnya sebagian bisa dijual dan sumber gizi makanan keluarga.

Begitu juga telur bebek, telur ditetaskan dan suatu saat keluarga yang dapat bantuan bebek dilatih membuat telur asin, sehingga nilai ekonominya naik. Saat in harga telur asin Rp4.000 per butir. Jika satu keluarga mampu memproduksi 100 butir telur asin sehari, maka pemasukan mencapai Rp400.000 setiap hari atau Rp12 juta sebulan. Dengan penghasilan sebesar ini jelas kemiskinan bisa diatasi. Kenapa bebek, karena bebek bertelur selama 9 bulan tanpa henti dan hamanya nyaris tak ada. Budidaya ikan dengan kolam plastik sekarang juga tidak begitu merepotkan. Pasar ikan relatif bagus.

Atau bantuan berupa modal usaha warung rumahan, sehingga hal ini diharapkan bisa menambah penghasilan keluarga dan terbebas dari kemiskinan.

Persoalan lain adalah balita gizi buruk dan/atau stunting. Tahun 1998 lalu persoalan gizi buruk di Sumbar yang saya ekspos di Kompas menjadi persoalan nasional. Akibat gizi buruk, ketika itu, ada sedikitnya 99 balita yang meninggal dan ada puluhan ribu ribu balita berstatus gizi kurang yang bila tak mendapat asupan gizi yang memadai, bisa mengalami gizi buruk. Dan yang tidak disadari, balita gizi buruk mengalami gangguan kecerdasan nantinya. Makanya, kalau Sumatera Barat mencanangkan “industri otak”, omong kosong kalau tak peduli dengan balita gizi buruk ini.

Gizi buruk di Sumbar sampai sekarang masih ada dan relatif banyak. Data dari Dinas Kesehatan Provinsi Sumbar tahun 2018, terdapat 6.793 bayi usia di bawah dua tahun (baduta) yang menderita gizi buruk. Ada 15.942 baduta bertubuh pendek dan 6.685 baduta berbadan kurus. Sementara usia balita sebanyak 28.898 anak balita bergizi buruk, 56.641 balita bertubuh pendek dan terganggunya pertumbuhan otak (stunting) dan 19.667 balita sangat kurus. Jika ditotal baduta dan balita Sumatera Barat yang menderita gizi buruk/gizi kurang ada sebanyak 35.691 anak. Berbadan kurus sebanyak 26.352 anak dan sebanyak 75.583 mengidap stunting (Sumber: jawapos.com, 22 maret 2019, diunduh 7 Maret 2020).

Sayangnya tidak diungkapkan berapa baduta dan balita yang meninggal karena gizi buruk/gizi kurang. Mungkin paradigma era Orde Baru masih ada, sehingga mengungkap data balita yang meninggal karena gizi buruk dianggap suatu aib.

Data di atas tentu saja membuat kita prihatin dan saya pikir PT Semen Padang perlu juga menyelematkan baduta/balita gizi buruk ini, agar angka generasi yang hilang/idiot bisa ditekan. Menurut saya CSR PT Semen Padang perlu dan penting untuk menangani baduta/balita gizi buruk, gizi kurang, stunting dan balita berbadan kurus, sebagai dampak dari keterbatasan ekonomi keluarga.

Pengalaman saya dulunya (tahun 1998), keluarga yang anaknya menderita gizi buruk/kurang gizi di kabupaten/kota di Sumatera Barat, dibantu Kompas berupa natura, yakni bahan makanan tambahan untuk balita dan bantuan bibit ayam 5-10 ekor per keluarga. Disarankan ketika bibit ayam tersebut bertelur, maka telur-telur ditetaskan, sehingga jumlah ayam nantinya terus bertambah. Jika sudah banyak jumlah ayam, telurnya bisa dimakan sebagai asupan gizi keluarga dan sebagian bisa dijual untuk memenuhi kebutuhan lainnya.

Terkait dengan CSR bidang pendidikan. Jika selama ini fokus kepada bantuan beasiswa berprestasi, bantuan biaya pendidikan kepada keluarga tidak mampu tapi berprestasi, pendirian sekolah Madrasah Tsanawiyah di Kecamatan Lubuk Kilangan, menurut saya bantuan CSR untuk anak-anak yang putus dan terancam putus sekolah juga harus menjadi perhatian.

Jika benar dana CSR untuk pendidikan dinaikkan sebagaimana keinginan Menteri BUMN Erick Thohir, maka bantuan itu bisa diarahkan untuk anak-anak yang terancam dan putus sekolah.

Data angka putus sekolah yang dirilis Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan memang cukup mengkhawatirkan. Di Sumbar angkanya ada ribuan bahkan belasan ribu anak. (Sumber: idntime.com, 26 Januari 2019, diunduh 7 Maret 2020).

Perlu didiskusikan dan dikordinasikan dengan Pemerintah Provinsi Sumbar, dan bagaimana peran PT Semen Padang ini untuk mencarikan solusi bagi anak-anak yang putus sekolah ini dan juga anak-anak yang terancam putus sekolah.

Jika tidak mau melanjutkan sekolah, mungkin bisa diberikan pelatihan industri kreatif, kewirausahaan sesuai dengan bakatnya. Setelah dilatih, mungkin diberikan modal pinjaman atau bantuan lepas. Sambil jalan terus dipantau, diberikan pendampingan.

Kemudian, yang belum menjadi perhatian CSR PT Semen Padang ini adalah masalah kebudayaan, khususnya kesenian tradisional. Sumbar sangat kaya dengan seni-budaya, unik dan di beberapa kabupaten/kota ada beberapa jenis kesenian tradisional yang terancam punah, karena tidak ada generasi penerus/regenerasi.

Jika perusahaan Djarum ada program CSR bernama Djarum Peduli Budaya dari Djarum Foundation, kenapa PT Semen Padang tidak membuat program serupa, misalnya, PT Semen Padang Peduli Budaya? Sebagian kecil ada upaya regerenasi secara alami (tanpa bantuan), tapi tak ada pentas untuk mereka tampil, yang bisa diyakini membuat mereka semakin percaya diri, cinta dan bangga melestarikan kesenian tradisional. Sebutlah misalnya pencak silat, randai, saluang, rabab, salawat dulang, dan sebagainya. Mungkin PT Semen Padang mendanai festival budaya tradisional yang beragam itu, sehingga tidak saja menjadi ajang kebanggaan kabupaten/kota menampilkan seni-seni tradisinya, akan tetapi juga bisa menggairahkan industri pariwisata. Festival ini jika dikelola dengan baik, bida mendatangkan wisatawan lebih banyak.

Saya sering kebingungan menjelaskan atau mencarikan jawaban kalau ada teman-teman dari daerah lain yang berwisata ke Sumbar, lalu ingin menonton kesenian tradisional. Di Bali, beberapa lokasi obyek wisata rutin menggelar pertunjukan kesenian tradisional. Di Sumbar tak ada. Coba tunjukkan tempat pementasan seni tradisional di Kota Wisata Bukittinggi? Jangankan pentas tiap hari, sekali sebulan saja belum tentu ada.

Selain festival, mungkin CSR PT Semen Padang untuk keberlanjutan seni tradisi ini bisa dengan memberikan bantuan biaya latihan atau “uang rokok” bagi maestro yang melatihnya. Atau sekali setahun ada penghargaan untuk para maestro, hadiah uang bantuan sebesar Rp50 juta, misalnya.

PT Djarum saja peduli dengan kesenian tradisi Minangkabau, seperti penampilan setiap tanggal 3 setiap bulan di Gedung Pertunjukan Ladang Tari Nan Jombang yang dikelola maestro tari Ery Mefri. Apa tidak mungkin pula, pada pentas terbuka di Pantai Padang, setiap malam minggu dipertunjukkan seni tradisi oleh tim kesenin suatu daerah yang dibantu biaya akomodasinya oleh PT Semen Padang?

Ada lagi gagasan yang mungkin bisa dilaksanakan CSR PT Semen Padang, yakni bantuan untuk intelektual, wartawan, sastrawan, budayawan yang berkarya menulis buku. Minimal bantuan biaya penerbitan dan peluncuran buku. Kemudian sekali setahun dilakukan penilaian atas buku-buku yang terbit dalam berbagai kategori dan buku terbaik diberikan penghargaan, misalnya Rp50 juta untuk setiap buku terbaik, yang dipilih oleh kurator yang berpengalaman, independen, kapabel, dan dari kalangan tertentu.

Kenapa ini penting, karena Sumbar sejak dulunya, sejak zaman sebelum merdeka terkenal banyak melahirkan tokoh-tokoh bangsa, pemikir bangsa, dan intelektual/politikus yang terkenal di Indonesia bahkan di dunia internasional. Mereka adalah wartawan, sastrawan, budayawan, politikus, dan pemikir yang banyak menulis buku. Karya-karya mereka dikagumi banyak orang dan terkenal.

Setiap tahun mungkin ada program beasiswa kepenulisan. Artinya, si penulis (wartawan, sastrawan, budayawan, intelektual lainnya) diberikan beasiswa dengan syarat harus melahirkan karya yang dibukukan. Misalnya seorang penulis dibiayai dari beasiswa untuk menulis sesuatu di suatu daerah di Sumatera Barat. Tentunya ada proposal dari penulis.

Dalam beberapa kesempatan gagasan ini pernah saya diskusikan dengan Prof Fasli Jalal. Untuk ini, perlu kelembagaan dengan dana abadi dalam besaran tertentu, sehingga bantuan beasiswa dari program ini diambilkan dari bunga dana abadi itu setiap tahun.

Kalau berharap dari anggaran pemerintah, pasti tidak mungkin. Jalan satu-satunya, ada kelembagaan CSR PT Semen Padang yang dengan dana abadinya bisa membiayai beasiswa/bantuan untuk penerbitan buku dan peluncuran buku.

Sayang juga, sejak satu-dua dasawarsa terakhir, kita kehilangan para intelektual, wartawan, sastrawan, budayawan, atau politikus yang tajam pemikirannya untuk memberikan sumbangsih bagi Sumbar dan Indonesia, melalui buku-buku yang mereka tulis. Saatnya PT Semen Padang bertanggung jawab juga membangun gerakan literasi, apalagi secara nasional juga tengah digalakkan Gerakan Literasi Nasional. Membantu/memberikan beasiswa untuk penulis yang bisa melahirkan buku yang bermanfaat bagi Sumbar dan Indonesia.

Semoga beberapa gagasan yang saya paparkan bisa menjadi masukan dan perhatian unit PKBL/Biro CSR PT Semen Padang ke depan.** Yurnaldi

(Penulis adalah wartawan utama, penulis dan editor buku, mentor gerakan literasi nasional, dan Pemimpin Redaksi Tabloid Editor dan media daring www.portalberitaeditor.com )

 

334 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*