Menghadapi Mudik Lebaran 2017, Komisi IV DPRD Sumbar Hearing Dengan Dinas Terkait

Padang, Editor.- Menghadapi Mudik Lebaran tahun 2017 ini Komisi IV DPRD Provinsi Sumatera Barat Rabu (24/5) lalu mengadakan rapat kerja dengan dinas terkait. Diantaranya Balai Pelaksana Jalan Nasional III, Dinas Prasjal Tarkim Sumbar, Dinas Perhubungan, Acara rarat ini dipimpim oleh Ketua Komisi IV DPRD Sumbar H Nurnas.

Dalam rapat dengan Mitra Kerja ini, anggota Komisi IV DPRD Sumbar menanyakan tentang persiapan menghadapi Mudik Lebaran di Sumatera Barat, sebab setiap tahunnya kebiasaan masyarakat Sumatera Barat  yang ada di perantauan melakukan Mudik Lebaran (Pulang Kampung). Demi untuk kenyamanan masyarakat selama lebaran, dinas terkait seperti Dinas Prasjal Tarkim dan Balai Jalan menangani perbaikan jalan di daerah Sumatera Barat.

Pada kesempatan ini angota Komisi IV DPRD Sumbar Yulfitni Djasiran menyampaikan, dia melihat ada beberapa hal perlu menjadi antisipasi. Terutama Jalan By Pass  Padang yang dilaksanakan oleh Balai Jalan III sampai sekarang  masih ada kekurangan kekurangan, yang disoroti bukan dari segi pelaksanaanya tapi di beberapa ruas jalan itu belum dilengkapi dengan rambu rambu. Kalau tidak  dilngkapi rambu rambu ini akan menjadi  sumber malapetaka nantinya.

“Kita juga harus memberikan perhatian terhadap daerah-daerah rawan seperti Jalan Sitinjau Laut dan daerah dan Jalan Silaing  Lembah Anai. Kalau bisa di daerah ini disiagakan alat berat sebagai mana yang dilakukan oleh Kepala Dinas PU  sebelumnya. Yaitu men-stand by- kan alat berat di daerah rawan bencana kalau bisa ini dilanjutkan,” ujar Yul  Fitni

Ketua Komisi IV DPRD Sumbar dalam rapat ini juga menyampaikan, khusus untuk Dinas Perhubungan, dari dulu sampai sekarang tidak  ada ketegasan terhadap parkir di seluruh jalan nasional maupun jalan provinsi. Contoh jalan dari Simpang Haru  Indarung ,termamsuk di jalan Kelok Sembilan, dimana ketegasan Dinas Perhubungan.

“Termasuk melarang pencucian mobil di sepanjang jalan ini juga harus jadi perhatian oleh dinas terkait ,karena musuh jalan adalah air,” ujar Nurnas.

Sementara  itu Yulia Rahmawati Kasi pembangunan Balai Pelaksana Jalan Nasional III menyampaikan, terhadap lahan By Pass kita dihalangi saat melakukan pengerjaan kerena roses konsulidasi lahan yang belum selesai. Seperti di daerah Kabupaten Padang Pariaman ada 15 persil yang belum selesai proses konsulidasinya lebih kurang panjangnya 1, 9 Km .

Khusus untuk perbaikan jalan di Talang Solok sekarang dalam proses pengerjaan pada tgl 16 Juni 2017 sudah dibuka dua jalur. Jadi untuk H min 7 tidak ada permasalahan dan  sudah bisa dilewati. Untuk Jalan Bukittinggi Payakumbuh Km 118 kita baru mengerjakan untuk H min 7 Jalan bisa dilewati . Lubuk alung Sicincin untuk H min 7 bisa duilalui dengan baik. Jalan Muara Kalaban ada yang bergelombang,  pada lebaran nanti diusahakan baik untuk dilewati. Untuk Lubuk Selasih – Surian – Padang Aro – batas`Jambi baru pelimpahan kewenangan pada pertengahan 2015 dengan Kondisi Rusak Ringan dan Rusak Berat, pada tahun 2016 Balai jalan  III sudah mulai  memperbaikinya. Untuk tahun 2017 ini baru terkontrak  pada tgl 8 Mei 2017, menhadapi lebaran akan dilakukan rakayasa lapangan jelas Yulia Rahmawati. ** Herman

479 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*