MENAPAKTILASI PERJALANAN SEAJARAH MUSIK MINANG MODERN

Makalah ini merekonstruksi perjalanan sejarah musik Minang modern yang dikaitkan dengan penggunaan teknologi rekaman oleh masyarakat Indonesia. Tidak seperti di zaman kolonial, penetrasi teknologi rekaman baru (kaset, CD, VCD) di Indonesia setelah merdeka dan berdaulat sangat dipengaruhi oleh kebijakan negara di bidang media. Keadaan sosio-politik nasional dan lokal mempengaruhi sekaligus dipengaruhi oleh penyebaran dan penerimaan publik terhadap produk industri rekaman Indonesia, nasional maupun regional, yang menggunakan berbagai bentuk teknologi rekaman. Saya melihat faktor-faktor sosio-politik, nasional dan regional, yang memungkinkan meluasnya penyebaran kaset dan VCD di Indonesia dan Faktor-faktor yang mempengaruhi pembentukan industri rekaman daerah Sumatera Barat di awal 1970-an.

Kaset, misalnya, karena memiliki kapasitas yang lebih besar untuk menyimpan data (dibandingkan dengan piringan hitam), merangasang mediasi yang lebih luas kepada banyak genre lokal dan  memberi peluang bagi munculnya genre-genre baru yang amat bergantung pada media seperti ini.

Saya ingin melihat fenomena ini dalam konteks konsumsi kaset, CD, dan VCD di Sumatera Barat yang telah memfasilitasi tumbuh dan berkembangnya industri rekaman sumatera Barat sebagai inang bagi lahirnya musik Minang modern.

Kedatangan dari kaset di Indonesia

Pada akhir 1960an atau awal 1970-an media kaset mencapai Indonesia, menghapus kejayaan piringan hitam, dan segera memiliki efek dramatis pada musik pop nasional dan regional. Indonesia, negara terluas di Asia Tenggara, tentunya merupakan potensi pasar yang besar untuk penjualan teknologi baru ini. Tidak seperti  piringan hitam yang hanya dapat diakses oleh kelas atas, kaset dapat mencapai kelas bawah secara luas. Teknologi kaset memfasilitasi penyebaran ‘sonic modernities’ – meminjam judul seri editan Bart Barendregt ini (2013) – di kalangan rakyat biasa sampai ke daerah pedesaan di Indonesia. Peter Manuel (1993: xiv) menyatakan bahwa ‘the lower costs of [cassette] production enabled small-scale producers to emerge around the world, recording and marketing music aimed at specialized, local, grassroots audiences rather than at a homogeneous mass market.’

Menurut Yampolsky (1987: 2), kaset mulai diperkenalkan di Indonesia pada akhir tahun 1960, dan segera diikuti oleh munculnya perusahaan rekaman pribadi yang bersifat amatir yang diproduksi rekaman kaset untuk tujuan komersial. Hampir semuanya melakukan pembajakan, yang berarti bahwa mereka memprduksi ulang lagu-lagu yang ada dalam piringan hitam dengan mengabaikan undang-undang hak cipta. Ini membuktikan bahwa tradisi  pembajakan lagu-lagu di Indonesia sudah memiliki catatan sejarah yang panjang. Kaset-kaset bajakan itu harganya lebih rendah dibanding harga piringan hitam, dan itu tentu cocok sekali dengan konsumen Indonesia yang mayoritas adalah golongan yang sangat lemah secara ekonomi.

Seperti telah terjadi dengan pengenalan gramofon (Bab 1), Jawa adalah pulau Indonesia pertama yang menemukan teknologi rekaman sebelum menyebar ke pulau-pulau lain. The Paragraf Mengikuti Diskusikan Indonesia itu perusahaan rekaman mempelopori penggunaan kaset di Jawa. Saya membatasi diri Untuk Mereka Itu berkontribusi dalam mempromosikan musik Minangkabau dan peran yang dimainkan oleh pendatang Minangkabau di episode budaya ini.
Penggunaan kaset di industri rekaman Indonesia dipelopori oleh dua perusahaan rekaman di awal Jawa: Lokananta milik negara dan swasta Irama Record. Kedua perusahaan didirikan di akhir 1950-an, ketika gramofon dan disc teknologi berada di puncak mereka sebelum menjadi mati satu dekade kemudian karena pengenalan kaset. Java dua perusahaan rekaman pelopor diproduksi rekaman musik di Indonesia serta bahasa daerah. Salah satu bahasa daerah itu Minangkabau.

Lokananta didirikan pada tahun 1956, terletak di Surakarta, Jawa Tengah. Pada tahap awal, itu difungsikan sebagai persediaan rekaman untuk Penyiaran Nasional Indonesia, Radio Republik Indonesia (RRI, “Radio Republik Indonesia). Master rekaman yang diproduksi oleh stasiun RRI di seluruh negeri, dan kemudian dikirim ke studio Lokananta di Surakarta untuk dibuat menjadi cakram gramofon. Berikutnya rekaman dikirim kembali ke stasiun RRI seluruh Indonesia yang akan digunakan dalam program siaran mereka. Rekaman awal Lokananta digunakan cakram dengan label Indravox; Tesis tidak tersedia untuk pembelian oleh masyarakat umum. Cakram dengan label yang berbeda, Lokananta, mulai muncul pada tahun 1958 atau 1959. cakram dengan label baru ini ditawarkan untuk dijual melalui stasiun radio (Yampolsky 1987: 2). Lokananta Diproduksi cakram sampai 1973.

Pada tahun 1961 Lokananta terlepas dari RRI dan Menjadi perusahaan negara (Perusahaan Negara), bawahan kepada Direktorat Jenderal Radio, Televisi dan Film (Direktorat Jenderal Radio Televisi Film) di bawah Departemen Penerangan (Departemen Penerangan). Lokananta melahirkan tiga Tanggung Jawab: ‘dorongan, establishement, dan menyebarkan dokter nasional yang dianggap milik bangsa Indonesia, Meskipun Mereka containerization unsur budaya kelompok etnis tertentu; untuk menghasilkan pendapatan bagi negara; bekerja sama dengan instansi pemerintah lainnya dalam program Melibatkan rekaman suara (Yampolsky 1987: 2). Pada akhir 1960-an, dengan prestise memudarnya fonograf, Lokananta Mulai memproduksi rekaman dalam format kaset.

Irama Record, didirikan pada tahun 1954, adalah sebuah perusahaan rekaman pribadi dengan orientasi komersial sejak awal. Itu label rekaman independen pertama di Indonesia. Didirikan oleh Budi Chen, Nick Mamahit (pelopor jazz Indonesia), dan seorang komandan angkatan udara bernama Suyoso Karsono (juga dikenal sebagai Mas YOS) Irama awalnya hanya sebuah studio rekaman dua jalur kecil di garasi sebuah rumah di Menteng , Jakarta Pusat, sebelum studio permanen dibangun di kawasan Jakarta Cikini (Munir 1998 Leo 2000). Pada akhir 1950-an dan 1960-an, Irama merilis banyak album pada vinyl sebelum beralih ke tape. Irama itu Tercatat sebagai yang pertama perusahaan rekaman swasta Indonesia untuk menghasilkan panjang-playing (12-inch) cakram. Rekaman pertama pada jenis disc adalah musik instrumental yang dimainkan oleh Nick Mamahit, Semua yang dirilis pada tahun 1957. Selama itu musik dekade pop Mulai meningkat di Indonesia: lagu pop menduduki garis depan bersama genre lain seperti keroncong, seriosa, Gambus, dan Hawaiian Itu telah populer selama beberapa dekade. Genre Hawaii juga disebut Irama Lautan Teduh (Samudera Pasifik Rhythm) di sebuah program musik yang disiarkan oleh RRI pada 1950-an. Irama ook dapat dikreditkan dengan Sebagai kontribusi kuat terhadap mempopulerkan generasi sebelumnya dari seniman nasional Indonesia pada tahun 1960, seperti Bing Slamet, Lilis Suryani, dan Titiek Puspa. Seperti di era disc, kaset komersial Irama ini termasuk lagu-lagu dalam bahasa nasional Indonesia serta dalam bahasa daerah, zoals Minangkabau.

Pada tahun 1956 Lokananta untuk Keperluan sendiri merekam lagu-lagu oleh Gumarang, orkestra Minangkabau yang berbasis di Jakarta. Sejak datang di bawah kepemimpinan Alidir pada tahun 1954, Gumarang sering Muncul di RRI program musik ‘Panggung Gembira’ dan segera berhasil menarik perhatian pendengar ‘. Ini Disebabkan Gumarang Menjadi sangat populer di Indonesia. Dalam Popularitas Gumarang dari grup musik, Irama Rekam melihat peluang bisnis. Yos Mas, pendiri perusahaan, Menjadi tertarik untuk merekam lagu-lagu Gumarang ini (Theodore KS 2013: 41). Pada tahun 1964 disc komersial pertama Gumarang dirilis oleh Irama, yang disebut Ayam den Lapeh ( ‘My TELAH mereka lari). Disk Menjadi hit-yang merupakan faktor penting dalam membawa tentang popularitas Gumarang di seluruh Indonesia dan negara-negara tetangga. Keberhasilan atau disc pertama Gumarang ini Diminta Irama untuk melepaskan beberapa di lebih Gumarang album.

Penyebaran kaset Didorong munculnya perusahaan rekaman swasta lainnya. Dengan awal 1970-an perusahaan rekaman lain bernama dimita pos didirikan di Jakarta. Dipimpin oleh Dick Tamimi, itu terletak di Bandengan Selatan, Jakarta Pusat. Seperti Irama, dimita Secara signifikan memberikan kontribusi untuk mengembangkan genre lagu pop Indonesia. Dimita ook menghasilkan beberapa di album Minangkabau oleh penyanyi pop. Hal ini menunjukkan Bahwa Minangkabau musik, berkat Gumarang, adalah salah satu musik daerah mostPopular nasional pada 1950-an. Menggunakan peralatan rekaman sederhana, dimita Tetap aktif sampai 1975.

Ada dua perusahaan swasta lainnya di Jakarta, kaset awal di Indonesia itu periode diproduksi album Minangkabau: Metropolitan Remaco Rekam dan Rekam. Seperti dimita Record, Mereka menghasilkan rekaman dengan penyanyi seperti Minangkabau Ernie Djohan, Elly Kasim, dan Oslan Husein. Remaco dipromosikan kelompok musik seperti Bimbo, D’Lloyds dan The Mercy begitu thatthey Menjadi terkenal secara nasional (Leo 2000). Remaco Record Tercatat sebagai perusahaan rekaman swasta terbesar pada periode kaset awal, tapi itu runtuh pada 1980-an. Metropolitan Rekam berubah nama menjadi Musica Studio, dan di bawah nama baru ini, disertai perusahaan lain seperti Perindu Rekam dan Suryaman Musica, itu terus memproduksi album Minangkabau. Metropolitan Record (Musica Studio) osmanthus mendominasi pasar rekaman komersial Indonesia.

Akhir 1970-an dan paruh pertama tahun 1980 adalah puncak kesuksesan untuk kaset komersial Indonesia. Ini berarti bahwa dalam satu dekade tunggal Indonesia yang mengadopsi “kaset budaya ‘, dan ini digunakan secara luas Dipengaruhi kehidupan musik negara. Ash di India (lihat Manuel 1993: xiv), biaya rendah kartrid diberikan diakses media untuk kelompok pedesaan dan berpenghasilan rendah di Indonesia. Oleh karena itu, perusahaan rekaman, banyak dari mereka dengan hanya modal kecil, berkembang signifikan, dan Terutama digunakan media rekaman untuk menghasilkan rekaman komersial. Salah satu perusahaan rekaman internasional seperti Sony Music, EMI dan Warner Music DIBUAT Indonesia, bersaing untuk membuat uang di industri musik Indonesia. Awalnya, theywere diperlukan untuk berafiliasi dengan mitra lokal. EMI, misalnya, memiliki Aquarius Rekam sebagai mitra lokal di Indonesia dimulai pada awal 1980-an, sementara Warner Music telah MEMASUKI Indonesia Awal – pada tahun 1970 – melalui perusahaan afiliasinya Atlantic Records, Semua yang mengundang beberapa perusahaan rekaman lokal untuk bergabung dengan mereka, di antara Masuk Zhelebour mereka. Alasan Warner Music digunakan pengaturan ini adalah Karena pada waktu itu peraturan di Indonesia tidak memungkinkan perusahaan asing untuk berinvestasi langsung di Indonesia. Mereka diminta untuk afiliasi dengan perusahaan lokal. Tapi pada tahun 1996, pemerintah Indonesia mengeluarkan peraturan baru, asing-yang memungkinkan perusahaan rekaman untuk bebas mendirikan usaha di Indonesia (Sopiann 2002). Akibatnya, persaingan di produk industri pasar atau rekaman di Indonesia semakin dipotong-tenggorokan, Semua yang menyebabkan terciptanya segmen pasar yang lebih beragam atau rekaman komersial domestik, nasional dan regional. ** Suryadi SunuriLeiden University

 

 

 

1532 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*