Menangis Lagi, Ode Buat Grup Syofyani Grup




Ery. Mefri.
Ery. Mefri.

35 tahun yang lalu saat menginjakkan kaki di kota ini, saya disambut oleh sesuatu hal menakjubkan dan membuat saya menangis, sekaligus bagian yang memotivasi diri untuk membuat sebuah pilihan sangat penting dan menentukan dalam jalan hidup.

Saat itu saya terpana menghadapi keberadaan yang selama ini tak pernah saya dengar dan ketahui sama sekali. Dimana keberadaan dua grup tari bernama Indo Jati dan Syofyani, menjadi buah bibir karena kepopulerannya, Selain itu juga sering melanglang buana ke tempat yang bagi saya waktu itu tidak masuk akal untuk dikunjungi.

Kedua grup itu seolah-olah jadi utusan tetap provinsi Sumatera Barat pada setiap iven tari nasional dan internasional. Sehingga sering diberi kesempatan menggelar pertunjukan kemana-mana, termasuk keluar negeri.
Saya kagum sekali. Sebagai orang yang bisa menari waktu itu saya bangga dan sering bertanya pada diri sendiri, kapan ya saya bisa seperti itu ?

Kedepannya dari tahun ketahun kelompok ini selalu menginspirasi dan memotivasi saya untuk melangkah, terutama Syofyani. Bapak Yusaf Raman (Almarhum) suami Ibuk Syofyani adalah atasan saya di kantor, Taman Budaya Sumbar, Padang, selalu menasehati dan menyemangati saya. Orangnya sangat baik, ramah serta selalu bersifat “kebapak an” dan perokok berat.

Dihari-hari tuanya hal yang satu ini sering membuat Ibuk Syofyani marah pada saya. Karena selalu sembunyi-sembunyi minum kopi dan merokok bersama Bapak Yusaf Rahman yang di kalangan seniman akrab dipanggil Da Gap, agar tidak diketahui Ibuk Syofyani.

Setiap diketahui Ibuk Syofyani akan langsung menuduh, ini pasti Ery yang punya ulah dan penyebabnya.
Beliau hampir setiap hari memberi semangat dan membimbing saya utk fokus pada apa yang sudah menjadi pilihan. Wejangan dan nasehat dari beliau merupakan bagian dari langkah-langkah penting seorang Ery Mefri untuk bisa sampai pada kehidupan berkesenian seperti sekarang ini.

Hari ini. Peristiwa 35 tahun yang lalu kembali terulang. Saya menangis lagi, tertegun dan kembali terpana tapi dalam bentuk keterkejutan yang berbeda. Saya mendengar kabar bahwa grup Syofyani berganti nama. Penyebabnya . . . hanya agar tetap dipakai serta bisa dibawa terus oleh Pemprov Sumbar untuk menghadiri iven nasional dan internasional. Sekaligus untuk menghindari tudingan yang tidak baik dari grup-grup lain yang jumlahnya sekarang sudah sangat banyak dimiliki Sumatera Barat, kalau. Syofyani Grup adalah “anak emas” propinsi ini.

Saya cubit diri.
Saya sakiti tubuh sendiri.
Saya tampar pipi.

Benarkah ini penyebabnya ?
Saya masih terus terpana.
Kalau benar ?
Saya semakin ternganga.

Saya mau bicara apa ?
Mau menatap siapa ?
Menangis ke pangkuan apa ?

Terlontar tanya; Adakah motivasi lain dalam penghancuran terhadap yang sudah begitu meee . . . . legenda. ** Ey Mefri

 

** Penulis adalah koroegrafer internasinal dan pimpinan Nan Jombang Dance Company

499 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*