Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(69)

Beliau buka dan keluarkan isinya. Rupanya, Pin Emas Garuda seberat tiga gram. Beliau pamerkan terlebih dahulu dengan mengangkat tangan kanan ke atas kepala. Kemudian dengan senyum terkulum, beliau sematkan di sebelah kanan baju safari Pak Bupati Marapi.

Setelah tersemat, Pak Presiden menyalami Pak Bupati Marapi dengan menggenggam erat telapak tangan kanannya tiga kali. Setelah melepas tangannya, Pak Presiden melirik MC.

“Pak Presiden, mohon kembali ke tempat,” kata MC.

Pak Presiden dengan senyum dikulum melangkah ke tempat duduknya.

“Pak Bupati Marapi mohon kembali ke tempat,” kata MC setelah Pak Presiden duduk kembali.

Pak Bupati Marapi dengan mengulum senyum melangkah ke tempat duduknya. Setelah duduk, ia baca bagian mengingat Kepres. Rupanya, isinya tentang gagalnya tiga kali rapat paripurna mendengarkan pendapat akhir fraksi terhadap Ranperda Tentang Pembentukan Nagari dalam wilayah Daerah Kabupaten Marapi.

Kemudian ia baca bagian menimbangnya. Rupanya, isinya UU Tentang Desa yang memberi hak kepada masyarakat – apabila memenuhi persyaratan – untuk membentuk Desa dan atau nama lain Nagari). Setelah membacanya, Pak Bupati Marapi mengangkat tangannya.

“Pak Presiden…” kata Pak Bupati Marapi sambil melepas Pin Emas Garuda di dada sebelah kanannya.

Pak Presiden yang sedang menikmati makanan ringan berupa butiran jagung rebus yang diberi sedikit gula dalam sebuah kotak, menoleh kepada Pak Bupati Marapi.

“Ya. Ada apa Pak Bupati Marapi?” kata Pak Presiden bertanya.

“Saya mohon izin bicara di podium. Ada yang akan saya nyatakan.”

“Silahkan.”

Pak Bupati Marapi dengan kedua tangan menating Kepres yang di atasnya Pin Emas Garuda, berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di podium. Setelah meletakan Kepres dan Pin Emas Garuda itu di atas meja podium, ia tarik napas beberapa sejenak. Hadirin dan undangan memandang dengan diam.

“Assalamualaikum,” kata Pak Bupati Marapi setelah tenang dirinya.

“Walaikumsalam!” jawab hadirin dan undangan serentak.

Pak Bupati Marapi kembali menarik napas beberapa jenak.

“Saya mengundurkan diri sebagai Bupati Marapi,” katanya tanpa terbata-bata.

Mendengarnya, hadirin dan undangan saling berpandangan dengan yang duduk di samping kiri dan kanannya.

“Kenapa?” tanya Pak Presiden.

“Saya merasa berdosa karena menzalimi enam belas kelompok masyarakat yang ingin membentuk nagari

baru dalam wilayah daerah Kabupaten Marapi. Saya tobat dari dunia politik.”

“Kenapa?” tanya Pak Presiden sambil mengulum senyumnya.

“Selama berkecimpung di dunia politik, bukan jalan lurus yang saya tempuh.”

“Jalan apa?” tanya Pak Presiden sambil mengulum senyum.

“Jalan berkelok-kelok dan berliku-liku yang secara sadar dan tidak sadar telah membawa saya masuk neraka kelak.”

“Apa yang akan Anda kerjakan setelah tidak bupati Marapi lagi?”

“Membanting jalan hidup ke arah yang diridoi Tuhan yang Mahapengampun lagi Mahapenyayang.”

“Jalan apa itu?”

“Menjadi guru mengaji di surau nenek moyang saya.”

“Di mana?”

“Di salah satu kampung di Kabupaten Kepulauan Mentawai.”

“O, di kabupaten yang banyak penduduk non-muslimnya itu? Semoga Anda sukses memuslimkan orang non-muslim di kampung Anda.”

“Terima kasih. Insya-Allah.”

Setelah mengambil Kepres dengan Pin Emas Garuda dengan tangan kanannya, Pak Bupati Marapi yang telah mengundurkan diri dari jabatannya itu, turun dari podium dan dengan kepala tegak, melangkah menuju pentas aula.

Setiba di atas pentas aula, ia serahkan Kepres dan Pin Emas Garuda itu kepada Pak Gubernur. Sambil turun, ia salami Pak Gubernur, Pak Mendagri, Pak Presiden, dan ayah Viktor Tanjung yang duduk berdampingan di belakang barisan meja di atas pentas aula itu. Setiba di depan pentas aula, ia angkat telapak tangan kanan ke atas.

“Hidup Nagari Minang!” teriaknya.

“Hidup mantan Pak Bupati Marapi!” balas hadirin dan undangan pula.

Mantan Pak Bupati Marapi dengan kepala tegak, melanjutkan langkahnya menuju pintu aula. Ayah Viktor Tanjung menaikkan telapak tangan kanannya.

Keenam belas ketua panitia pengusul nagari baru serentak berdiri, dan melangkahlah menyongong Pak Bupati Marapi. Di depan pintu aula, dengan didahului ayah Julia Maya Panyalai Ketua Panitia Pembentukkan Nagari Minang, mereka bergantian menyalami mantan Pak Bupati Marapi itu.

Selesai bersalaman, Pak Bupati Marapi yang mengundurkan diri dari jabatannya itu, mengkode ojek yang sedang parkir menunggu penumpang di halaman Kantor Wali Nagari Minang. Tukang Ojek menghidupkan mesin roda duanya.

“Pak Bupati. Jangan naik Ojek. Naik mobil dinas saja,” kata ajudannya.

“Tidak. Saya bukan Bupati Marapi lagi,” katanya dengan tegasnya.

Pak Presiden dan rombongan pun berdiri dan melangkah meninggalkan aula. Setelah Pak Presiden dan rombongan tidak tampak lagi, hadirin dan undangan lainnya pun bergerak menuju pintu keluar aula.

Sepuluh menit kemudian, aula Kantor Wali Nagari Marapi kembali lengang dan sepi. Man Kantang – penjaga Kantor Wali Nagari Marapi – yang menyaksikannya di belakang MC, berdiri dan melangkah ke atas pentas. Setelah berdiri menghadap kursi hadirin dan undangan yang telah kosong, ia gelengkan kepala mengingat peristiwa yang terjadi dari kundak  alias kunjungan mendadak Pak Presiden itu.

“Minangkabau telah jadi Minangkacau!” gumamnya. (Tamat)

Lubuk Alung, Juni 2015 – Maret 2020

 

 

 

249 Total Dibaca 4 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*