Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(68)

Pak Presiden menyampaikan terlebih dahulu puji syukur ke hadirat Illahi, salawat kepada Nabi Muhammad, dan penghormatan kepada hadirin dan undangan, lalu masuk kepada pengungkapan pikiran dan perasaannya.

Saya memang kalah telak pada Pilpres empat tahun lalu. Kecintaan saya kepada Ranah Minang bukan berkurang malah semakin kental. Memang, berbagai pihak mendorong saya untuk maju kembali di Pilpres tahun depan. Kundak saya ke Nagari Minang ini, tidak ada hubungannya dengan Pilpres nanti.

UU No 6 tahun 2014 Tentang Desa menyatakan Desa dan atau nama lain adalah pemerintahan terendah dalam provinsi Ranah Minang NKRI. Nagari Minang satu-satunya pemerintahan terendah yang belanja pegawai, barang dan pembangunannya dari para perantau, bukan dari pemerintah pusat sebagaimana ribuan pemerintah terendah lainnya.

Pola partisipatif dan kolaborasi masyarakat dengan perantau dalam membangun Nagari Minang ini kita adopsi sebagai model pembangunan  bagi Nagari dan atau Desa lainnya di NKRI ini.Bangsa dan negara kita saat ini berada di era digitalisasi. Dampak buruknya pada umumnya memperngaruhi gaya hidup dan perilaku generasi muda bangsa yang bermukim di kota-kota metropolis.

Pemuda Nagari dan atau Desa adalah benteng dan ujung tombak ketahanan negara. Gerakkan untuk membumikan kembali nilai-nilai adat yang kawi dan ajaran agama yang tauhid, sebagaimana telah dilaksanakan perantau bersama pimpinan kelima lembaga Pemerintahan Nagari Minang, dengan surau sebagai pusat pembinaan dan pengembangan fisik, disiplin dan mental spritual generasi muda, kita adopsi menjadi gerakan nasional dalam rangka menyiapkan generasi muda Nagari dan atau Desa sebagai atol ketahanan bangsa dan negara.

“Pak Kasad dan Pak Kapolri, tolong dukung sepenuhnya. Kegiatan perantau kita ini, tidak ada hubungannya dengan terorisme atau ISIS,” tukas Pak Presiden.

Terdengar tepuk tangan yang meriah dari hadirin dan undangan yang hadir. Tepuk tangan berhenti setelah ayah Viktor Tanjung menggerakan telapak tangan kanannya ke bawah.

“Demikian yang dapat saya sampaikan. Semoga Tuhan yang Mahaesa selalu memberi rahmat dan hidayahnya kepada kita semua. Walaikumsalam,” kata Pak Presiden.

“Walaikummusalam,” jawab yang hadir serentak.

Pak Presiden kembali ke tempat duduknya.

“Penyerahan Kepres Tentang Nagari Minang Nagari Istimewa dalam wilayah provinsi Ranah Minang, dan penghargaan kepada kepala pemerintahan terendah terbaik NKRI. Kepres dan penghargaan diserahkan langsung oleh Pak Presiden. Gadih Minang mohon mengambil tempat,” kata MC.

Gadih Minang yang duduk di barisan kursi yang pertama yang menghadap ke pentas aula, berdiri dan mengangkat tangannya.

“Maaf Pak Presiden, boleh Gadih menyampaikan pikiran dan perasaan?” katanya.

“Silahkan,” kata Pak Presiden.

“Yang berhak menerima Kepres dan penghargaan bukan Gadih…”

“Siapa?’

“Pak Bupati Marapi. Kami pulang basamo berdasarkan firman Allah SWT yang dibaca dan diartikan anak-anak kami tadi. Kami yakin Allah SWT menerima dan membalasnya sebagai amal ibadah dan pahala berlipat ganda. Mohon Pak Presiden berkenan, Pak Bupati Marapi sajalah yang menerimanya.”

“Baik. Usul Gadih diterima,” kata Pak Presiden.

Gadih Minang duduk kembali.

“Penyerahan Kepres dan penghargaan diwakilkan kepada Bupati Marapi. Pak Bupati Marapi mohon

mengambil tempat,” kata MC.

Pak Bupati Marapi berdiri, lalu dengan mengulum senyum berjalan beberapa langkah, kemudian berdiri di depan pentas.

“Pak Presiden mohon mengambil tempat,” kata MC.

Pak Presiden melangkah, kemudian berdiri di depan Bupati Marapi.

Afrina – staf Kantor Wali Nagari Minang – yang berdiri di samping MC,  melangkah membawa baki berisi penghargaan dan Kepres dimaksud. Pak Presiden mengambil Kepres dan menyerahkan kepada Pak Bupati Marapi. Selesai menyerahkan Kepres, Pak Presiden mengambil kotak di atas baki. (Bersambung)

 

 

287 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*