Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(67)

hep ta hep ti hep ta  hep ti hep ti

Hari itu, genap empat tahun keempat pimpinan lembaga Pemerintahan Nagari Minang berkolaborasi bersama masyarakat dan perantau membangun dan menjalankan roda Pemerintahan Nagari Minang. Sesuai asa kakek dan nenek moyang Urang Maya, Nagari Minang yang nyaman dan sejahtera dengan hidup dan kehidupan masyarakatnya berdasarkan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah , dan syarak mangato adat mamakai semakin nyata wujudnya.

Mungkin sudah kehendak Tuhan yang Mahakuasa, pada peringatan HUT keempat peresmian Nagari Minang, Pak Presiden NKRI dan rombongan berkunjung ke Nagari Minang. Setelah meninjau ke lapangan, Pak Presiden dan rombongan melanjutkan agenda kunjungan dengan penyerahan Kepres dan sejumlah

penghargaan di aula Kantor Wali Nagari Minang.Untuk menyemarakkannya, Pak Gubernur Ranah Minang mewajibkan kelima bupati asa nenek dan kakek mereka: Marapi, Singgalang, Tandikek, Sago, dan Talang, hadir bersama para wali nagarinya masing-masing.

Ayah Viktor Tanjung mengundang pula kelima belas ketua panitia pengusul nagari baru di luar Nagari Minang. Mereka duduk berbaur dengan para peserta dan para pendamping pulang basamo para tunduik dan anggota PPM Dunia. Aula Kantor Wali Nagari Minang penuh sesak. Tepat pukul sepuluh MC memulai acara.

“Pembacaan khalam Illahi dan artinya. Anggun Nan Cengka, putra Julia Maya Panyalai, dan Puti Galang Banyak, putri Gadih Minang, mohon berdiri di samping MC,” kata MC.

Dari tempat duduknya masing-masing, Julia Maya Panyalai dan Gadih Minang, membimbing anaknya melangkah menuju MC. Setelah berdiri di samping MC, Anggun Nan Cengka yang berusia tiga tahun, di luar kepala dengan fasih membacakan dua ayat Al-Quran: surat Ali Imran ayat 148, dan surat Al-Qasas ayat 84.

Seusai Anggun Nan Cengka membacakannya, Puti Galang Banyak yang juga berusia tiga tahun, dengan lembut menyampaikan artinya. Surat Ali Imran ayat 148: “Allah mencintai orang-orang berbuat kebaikan.”, dan surat Al-Qasas ayat 84: “Barang siapa datang membawa kebaikan, baginya pahala yang lebih baik daripada kebaikan itu; dan barang siapa datang membawa kejahatan, diberi pembalasan yang seimbang dengan apa yang mereka kerjakan”.

Selesai pembacaan arti, Julia Maya Panyalai dan putranya, Gadih Minang dan putrinya, kembali ke tempat duduknya masing-masing.

“Penyerahan penghargaan dari Buk Menkeu, Buk Menkes, Pak Menag, Pak Mensos, Pak Mendikbud dan Pak Kapolri kepada Pemerintah Kabupaten Singgalang, Tandikek, Sago, dan Talang. Kepada para Pak Bupati, secara berurutan dipersilahkan berdiri di depan pentas aula,” kata MC melanjutkan acara.

Keempat bupati dimaksud – yang duduk berdampingan di belakang barisan meja di depan pojok sebelah kiri pentas aula – memandang Pak Gubernur.

Pak Gubernur memberi kode dengan menggerakan tangan kanannya ke atas. Keempatnya bangkit dari tempat duduknya masing-masing, lalu melangkah dan berdiri berurutan di depan pentas aula.

“Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri, sesuai urutan, mohon mengambil tempat di depan pentas aula,” kata MC.

Melangkahlah Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri dari tempat duduknya menuju depan

pentas aula. Sofia Nani, staf Kantor Wali Nagari Minang yang masih gadis, melangkah sambil menating sebuah baki berisi penghargaan dimaksud. Setelah berdiri di depan keempat bupati, sesuai urutan, Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri menyerahkan penghargaan, dan menyalami penerimanya.

“Penyerahan penghargaan selesai, Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri mohon kembali ke tempat,” kata MC.

Maka sesuai urutan, Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri melangkah beriringan ke tempat duduknya masing-masing. Setelah beliau-beliau itu duduk, MC mempersilahkan keempat bupati kembali ke tempat. Melangkahlah beriringan keempat bupati menuju tempat duduknya masing-masing.

Setelah beliau-beliau itu duduk kembali, MC mempersilahkan Pak Gubernur memimpin tanya jawab dengan keempat Pak Bupati. Pak Gubernur menanyakan apa isi penghargaan yang diterima keempat bupati tadi. Keempat Pak Bupati segera membaca penghargaan yang diterimanya. Setelah membacanya, keempat bupati saling menukar penghargaan yang diterimanya.

Usai saling membaca, rupanya, keempat bupati menerima penghargaan yang sama dari Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri. Keempat bupati sejenak baganjua. Terjadi kesepakatan: Bupati Singgalang sebagai juru bicara mereka. Setelah ketiga bupati yang lainnya duduk kembali, Pak Bupati Singgalang mengangkat tangannya.

“Silahkan,” kata Pak Gubernur.

“Kami berempat menerima penghargaan yang sama dari Buk-Buk Menteri, Pak-Pak Menteri dan Pak Kapolri,” kata Pak Bupati Singgalang.

“Sebutkan penghargaan tentang apa?” kata Pak Gubernur.

“Dari Buk Menkeu Seratus Besar Nasional Kabupaten Tak Taat Pajak. Dari Buk Menkes Seratus Besar

Nasional Kabupaten Tak Bebas LGBT. Dari Pak Menag Seratus Besar Nasional Kabupaten Kurang Beriman dan Bertakwa. Dari Pak Mensos Seratus Besar Nasional Kabupaten Tak Peduli Lansia. Dari Pak Mendikbud Seratus Besar Nasional Kabupaten Terburuk Penyelenggara PKBM. Dan dari Pak Kapolri Seratus Besar Nasional Kabupaten Tak Nyaman Kamtibmas.”

“Terima kasih, silahkan duduk kembali,” kata Pak Gubernur.

Pak Bupati Singgalang kembali ke tempat duduknya. Setelah beliau duduk kembali, MC mempersilahkanPak Presiden menyampaikan ungkapan pikiran dan perasaannya. Setelah mehengong ke kiri dan ke kanan, Pak Presiden bangkit dari tempat duduknya, lalu melangkah dan berdiri di podium di samping kanan pojok pentas.

“Assalamualaikum,” kata Pak Presiden.

“Walaikumsalam!” jawab yang hadir serentak. (Bersambung)

 

 

241 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*