Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(66)

Ayah Viktor Tanjung melangkah dan berdiri di samping Gadih Minang. Julia Maya Panyalai meletakkan naskah berita acara dan spidol permanen di atas meja.

“Penandatanganan, pertama Gadih Minang, kedua ketua PPM Dunia sebagai saksi, dan ketiga Pak Gubernur sebagai pengambil sumpah,” kata MC.

Ketiganya pun berturut-turut menandatanganinya. Selesai penandatanganannya, MC mempersilahkan Pak Mendagri dan rombongan, Pak Gubernur dan kelima mantan Pak Bupati, menyampaikan ucapan selamat kepada Pjs Wali Nagari Minang. Selesai bersalaman, mereka foto bareng dengan Gadih Minang. Selesai foto bareng, Pak Mendagri dan rombongan,  Pak Gubernur dan kelima mantan Pak Bupati duduk kembali. MC mempersilahkan Tuangku Sulaiman membaca doa. Tuangku Sulaiman yang berdiri di belakang Gadih Minang, melangkah dan berdiri di podium, lalu membacakankan doa. Hadirin dan undangan yang hadir mengamininya bersama-sama.

Selesai berdoa, Pak Mendagri dan rombongan, Pak Gubernur dan kelima mantan Pak Bupati, beriringan meninggalkan lokasi baralek gadang Urang Maya itu. Julia Maya Panyalai yang berdiri di samping Gadih Minang, memberi kode dengan menggerakkan telapak tangan kanannya ke depan. Maradona Koto dan Dwiwarman Chaniago menggiring Kereta Kencana ke depan Julia Maya Panyalai dan Gadih Minang. Julia Maya Panyalai naik ke atas kereta, dan memegang tali kekang ketiga ekor kuda. Gadih Minang, Emilia Maya Patopang dan Betty Maya Jambak pun naik ke atas kereta.

Setelah ketiga kawannya naik, Julia Maya Panyalai memberi kode dengan menggerakkan telapak tangan kanannya ke arah dadanya. Sembilan peserta tunduik bujang dan sembilan anggota pulang basamo PPM Dunia meracak sepeda Relly masing-masing, dan berhenti di belakang Kereta Kencana Julia Maya Panyalai. Mereka buatlah barisan masing-masing tiga sepeda. Setelah mengucapkan Bismillah, Julia Maya Panyalai

berhitung tiga kali. Kereta Kencana dan sepeda Relly pun pelan-pelan bergerak meninggalkan lokasi pendeklarasian pembentukkan Nagari Minang. Lima belas menit kemudian, iring-iringan kereta dan sepeda itu memasuki pekarangan rumah nenek Gadih Minang. Kawan-kawannya memarkir sepedanya. Julia Maya Panyalai dan Gadih Minang turun dari kereta, dan melangkah menaiki jenjang rumah. Emilia Maya Patopang dan Betty Maya Jambak mengiringi dari belakang.

“Assalamualaikum,” kata Julia Maya Panyalai.

“Walaikumsalam!” kata nenek Gadih Minang, lalu membuka pintu.

Mereka melihat ke pintu yang telah terbuka itu. Tampak lima orang berdiri di depan pintu sambil mengulum senyumnya. Kelimanya adalah nenek Gadih Minang, Bujang Minang, Ajo Manih Koto, Rizal Tanjung, dan Jon Kenedi Piliang. Gadih Minang dan Julia Maya Panyalai, Emilia Maya Patopang, dan Betty Maya Jambak terpurangah.

Di ruang tengah, para kakek-nenek dan para ayah-ibu keempat pasang tunduik itu baru saja selesai bermusyawarah, dan sepakat segera menikahkan mereka. (Bersambung)

211 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*