Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(65)

Semua orang melirik ke belakang tenda Pak Mendagri. Tampak dua pemuda berdiri dengan tegapnya. Salah seorangnya berambut cepak. Yang tidak berambut cepak memegang gulungan spanduk. Pak Menteri memutar badannya, menghadap kepada kedua pemuda itu.

“Adinda siapa? Mau apa?” tanya Pak Mendagri.

“Kami mewakili Persatuan Pemuda Minang Ranah Minang, mohon diizinkan menyampaikan aspirasi melalui sebuah spanduk,” jawab pemuda yang berambut cepak.

“Bagaimana?” tanya Pak Mendagri sambil mengangkat tangannya.

“Serancaknya diizinkan,” kata kakek Viktor Tanjung.

“Silahkan,” kata Pak Mendagri.

Pemuda berambut cepak dan kawannya bergegas melangkah dan berdiri di samping tenda Pak Mendagri. Yang berambut cepak menghitung sampai tiga kali. Terentanglah sebuah spanduk. Undangan dan hadirin di depan dan di samping kanan Pak Mendagri membacanya: Nagari Minang Masih Ilegal Jangan Pak Menteri Resmikan.

“Spanduk ini sudah saya baca tadi di pinggir jalan,” kata Pak Mendagri.

Pemuda berambut cepak memerah mukanya.

“Tak masalah. Apa pertanyaan Adik-Adik dijawab sekarang?” kata Pak Mendagri.

“Ya,” kata pemuda berambut cepak.

“Walaupun Nagari Minang menurut peraturan dan perundang-undangan yang berlaku masih ilegal, pemerintah tidak bisa melarang masyarakat yang ingin meresmikan pendekralasian pembentukkannya …”

“Kenapa Pak Menteri?” sela pemuda berambut cepak.

“Biaya operasional pemerintahan dan pembangunannya tidak mengganggu keuangan pemerintah pusat dan daerah!”

“Dari mana sumber dananya Pak Mendagri?” tanya pemuda berambut cepak.

“Dari Yayasan Pembangunan Nagari Minang!”

“Jadi, Nagari Minang Nagari Mandiri?” tukas pemuda berambut cepak.

“Ya, sekaligus Nagari Istimewa di Ranah Minang.”

“O, begitu Pak Menteri, terima kasih.”

Pemuda berambut cepak dan kawannya melipat spanduknya, lalu melangkah ke belakang tenda Pak Mendagri. Hadirin dan undangan sejenak terpana. Pak Mendagri melanjutkan pernyataan yang terpotong tadi,

“Dengan ini meresmikan Nagari Minang.”

Terdengar tepuk tangan yang meriah. Tepuk tangan berhenti setelah Pak Mendagri duduk kembali. MC melanjutkan acara dengan pembukaan selubung papan nama Nagari Minang. Lalu dengan diringi Pak Ketua DPD RI, Pak Gubernur, ayah Viktor Tanjung, dan ayah Julia Maya Panyalai, Pak Mendagri melangkah menuju papan nama.

Setiba di samping kanan papan nama, dengan mengucapkan Bismillah, Pak Mendagri menarik tali. Terkuaklah kain selubung papan nama. Hadirin dan undangan membacanya. Pada baris pertamanya – dengan huruf ukuran sedang – tertulis: Pemerintah Kabupaten Marapi. Pada baris keduanya  – dengan huruf ukuran menengah – tertulis: Kantor Wali Nagari Minang.

Pak Ketua DPD RI, Pak Gubernur, ayah Viktor Tanjung, ayah Julia Maya Panyalai, bertepuk tangan tiga kali. Hadirin dan undangan pun bertepuk tangan tiga kali. MC mempersilahkan Pak Mendagri, Pak Ketua DPD RI, Pak Gubernur, ayah Viktor Tanjung, dan ayah Julia Maya Panyalai duduk kembali. Mereka pun melangkah kembali ke tempat duduknya masing-masing.

“Pengambilan sumpah Pjs Wali Nagari Minang,” kata MC.

Tiga janang dari anggota pulang basamo PPM Dunia mengangkat meja dan pengeras suara di depan dan di samping Pak Gubernur. Emilia Maya Patopang dan Julia Maya Panyalai – yang berpakain anak daro Minang – melangkah dan berhenti di samping kanan meja.

“Gadih Minang mohon mengambil tempat,” kata MC.

Gadih Minang – yang berpakaian bundo kanduang Minang – berjalan beberapa langkah kemudian berdiri di depan meja Pak Gubernur.

“Rohaniawan mohon mengambil tempat,” kata MC.

Tuangku Sulaiman bangkit dari tempat duduknya, berjalan beberapa langkah kemudian berdiri di samping kiri Gadih Minang.

“Pengambilan sumpah, hadirin mohon berdiri,” kata MC.

Julia Maya Panyalai menyodorkan naskah sumpah kepada Pak Gubernur. Tuangku Sulaiman meletakkan Al-Quran di atas kepala Gadih Minang. Pak Gubernur membaca naskah sumpah. Gadih Minang mengulangnya dengan sempurna.

“Penandatanganan berita acara sumpah, ketua PPM Dunia mohon mengambil tempat,” kata MC. (Bersambung)

 

 

231 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*