Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(6)

Gadih Minang menampilkan rencana kegiatan dimaksud di layar Infokus.Rencana kegiatan ditetapkan setelah meninjau korong-korong tertinggal dan korong-korong tidak tertinggal pada kelima nagari asa nenek dan kakek, dan mengamati gaya hidup dan perilaku umbuik mudonya.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab mereka serentak.

Ajo Manih Koto mengangakan mulutnya.

“Gadih, tampilkan rencana dan sumber biayanya.”

Gadih Minang menampilkan rencana dan sumber biaya dimaksud di layar Infokus. Rencana biaya ditetapkan setelah meninjau kelima nagari asa nenek dan kakek, serta mengamati gaya hidup dan perilaku umbuik mudonya. Sumber biaya: sponsor atau donatur.

“Selesai!” kata Gadih Minang.

“Gimana kawan-kawan?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Setuju!” jawab sebagian banyak kawan-kawannya.

“Saya belum setuju,” sela Denis Maya Sikumbang.

Mendengarnya, bukan saja Julia Maya Panyalai yang seketika terkejut dan terpurangah, juga kawan-kawannya. Tak ada yang bicara. Sejenak sunyi. Gadih Minang menyikut Julia Maya Panyalai yang duduk di samping kirinya. Julia Maya Panyalai seketika sadar dari kaget dan terpurangahnya.

“Kenapa Maya Denis belum setuju?” tanya Julia Maya Panyalai.

“Apa udah ada calon sponsor atau donaturnya?” tanyanya.

“Gadih, tolong dijawab,” kata Julia Maya Panyalai.

“Sedang diusahakan Maya Bet bersama Viktor Tanjung. Ketua sekaligus koordinator pulang basamo anggota Persatuan Pemuda Maya atau PPM Dunia, yang juga ketua Persatuan Pemuda Minang atau PPM Dunia!”

“Kenapa begitu?”

Nagari bako kakek moyang mereka seulayat dengan nagari bako kakek moyang tunduik bujang ..”

“Siapa calon sponsor atau donatur lainnya?”

“PPM Dunia, PPM Indonesia, PPM Jabar, dan PPM Kota Bandung. Setiap tahun keempat PPM punya program peduli lingkungan sosial. Kita mohon tahun ini dilaksanakan di nagari asa nenek dan kakek kita.”

“O, begitu. Saya sudah setuju!” tukas Denis Maya Sikumbang.

Ajo Manih Koto melap peluh keningnya.

“Masih ada pertanyaan, atau saran?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

Kawan-kawannya diam.

“Kalau begitu, apakah konsep Gadih ini, udah bisa kita tetapkan sebagai rancangan proposal: Sebelum Resmi Pulang Ka Bako Para Tunduik Pulang Basamo Dahulu Ke Ranah Minang Guna Berbuat Kebajikkan dan Kebaikkan di Nagari Asa Nenek dan Kakek?” kata Julia Maya Panyalai melempar.

“Udah!” jawab kawan-kawannya serentak.

Ajo Manih Koto ternganga.

“Minggu lusa setelah Isya, rancangan proposal ini kita finalkan dalam musyawarah paripurna para tunduik KP PPM Kota Bandung. Jumat malam besok kita wirid bulanan. Topiknya: “Ranah Minang dahulu dan sekarang”, mudah-mudahan menambah semangat kita untuk pulang basamo ke Ranah Minang. Kita akhiri musyawarah ini dengan sama-sama mengucapkan Alhamdulillah,” kata Julia Maya Panyalai.

“Alhamdulillah!” balas kawan-kawannya serentak.

Ajo Uddin menggulung layar Infokus, lalu membawanya ke kamar garin. Gadih Minang mematikan dan memasukkan laptop ke dalam tas, lalu menyandangnya ke punggungnya. Julia Maya Panyalai mengkode kawan-kawannya dengan menarik tangan kanannya ke depan. Maka, dengan diawali Julia Maya Panyalai, para tunduik padusi pun berbarengan meninggalkan surau gadang mereka. (Bersambung)

 

486 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*