Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(64)

Mendengarnya, para hadirin bertepuk tangan dengan serentak. Suara riuh rendah berhenti setelah Pak Mendagri mengangkat tangannya.

“Bersama kita hadir urang sumando Urang Maya, Pak Ketua DPD RI.”

Risman Usman, Pak Ketua DPD RI, mengacungkan tangannya.

“Sebelum saya meminta dukungan Pak Ketua DPD RI, saya ingin tahu dari Pak Gubernur, bagaimana pelaksanaan Progam Babaliak Ka Nagari dan Ka Surau yang diluncurkan Pak Gubernur terdahulu?” kata Pak Mendagri.

Pak Gubernur berdiri di depan kursinya. Beliau jelaskan, bahwa program dimaksud telah dilaksanakan sekitar lima belas tahun. Maksud dan tujuannya, merevitalisasi peran mamak adat dan mamak syarak sehingga hidup dan kehidupan Urang Minang kembali berdasarkankepada adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai.

Maksud dan tujuannya belum maksimal terwujud karena Wali Nagari sebagai kepala pemerintahannya dipilih secara langsung, bukan melalui musyawarah-mupakat para mamak adat atau penghulu suku dan kaum yang ada dalam sebuah nagari. Dengan demikian, Nagari bukan sebagai kesatuan masyarakat hukum adat, melainkan pemerintahan terendah sebagaimana Desa dan atau nama lainnya di negara kita ini,” tutur Pak Gubernur.

“Bagaimana Pemerintahan Nagari ke depannya?” tanya Pak Mendagri.

“Kami sedang merevisi Perda provinsinya sehingga Wali Nagari dipilih dalam musyawarah-mupakat para penghulu pimpinan suku atau kaum …”

“Walaupun Perdanya belum direvisi, Nagari Minang telah menerapkannya. Ya?” tukas Pak Mendagri.

“Ya,” jawab Pak Gubernur.

“Menurut agama kita, yang jadi imam atau pemimpin adalah lelaki. Kenapa Wali Nagari Minang perempuan?” tanya Pak Mendagri.

“Kami menghormati perempuan sebagai bundo kanduang, yang dengan kasih dan sayang membesarkan dan mendidik generasi penerus mulai  dari anak-cucu sendiri hingga anak-cucu suku atau kaum lainnya,” jawab Pak Gubernur.

Pak Mendagri mengulum senyumnya, lalu menarik napas beberapa jenak. Hadirin dan undangan menunggu

dengan diam.

“Pak Ketua DPD RI, mohon berdiri,” kata Mendagri.

Pak Ketua DPRD RI berdiri di depan kursinya, lalu memberi salam dengan kedua telapak tangan di dada kepada hadirin yang duduk di depan, di samping kiri dan kanannya.

“Secara geografis, Nagari Minang terletak di lima kabupaten. Ini termasuk istimewa. Kalau benar-benar DPRD Marapi tidak mengakui Nagari Minang, mohon Pak Ketua DPD RI mendukung pengusulan Nagari Minang sebagai Nagari Istimewa Ranah Minang!” kata Pak Mendagri.

“Insya-Allah, saya akan memperjuangkannya di DPD RI, apalagi biaya operasionalnya sudah ditanggung oleh Yayasan Pembangunan Nagari Minang,” kata Pak Ketua DPD RI.

“Terima kasih, Pak Ketua DPD RI.”

Pak Ketua DPD RI duduk kembali.

“Dalam rangka mewujudkan asa kakek kalian, yaitu Nagari Minang yang nyaman dan sejahtera masyarakatnya berdasarkan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai, dengan mengucapkan Bismillah Nagari Minang saya …”

“Tunggu Pak Menteri!” sela seseorang tiba-tiba. (Bersambung)

174 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*