Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(62)

hep ta hep ti hep ta hep ti ….hep ti

Lebih-Kurang dua tahun kemudian Gadih Minang sebagai Pjs Wali Nagari Minang telah mewujudkan Nagari Minang yang nyaman dan sejahtera masyarakatnya berdasarkan adat basandi syarak syarak basandi Kitabullah.

Guna menindaklanjuti nota kesepahaman Musus PMM Dunia, diagendakan meresmikan pendeklarasian pembentukkan Nagari Minang oleh Pak Mendagri, dan pelantikkan Gadih Minang sebagai  Wali Nagari Minang (yang dipilih secara musyawarah-mupakat oleh Dewan Mamak Adat Nagari Minang atau DPMAN Minang) oleh Pak Gubernur.

Dengan didampingi Pak Gubernur dan mantan lima Pak Bupati dari Urang Maya, datanglah Pak Mendagri ke Nagari Minang bersama rombongan. Anggota rombongan Pak Mendagri, antara lain Pak Ketua DPD RI, perantau dan beberapa urang sumando Urang Maya yang duduk sebagai Anggota DPR RI.

Pukul setengah sepuluh, ketika memasuki Korong Bodi Panyalai Nagari Marapi, kendaraan rombongan Pak Mendagri tidak bisa lewat. Jalan masuk diblokade dengan gulungan kawat. Di tengah, di kiri dan di kanan jalan, terpajang spanduk. Tulisannya: Nagari Minang Masih Ilegal Jangan Pak Mendagri Resmikan.

Rombongan pun turun dari kendaraannya. Pak Mendagri membaca spanduk yang tidak jelas siapa pembuatnya.

“Pak Gubernur, siapa kira-kira yang berulah?” tanya Pak Mendagri.

“Siapa lagi kalau bukan Persatuan Pemuda Minang Nagari Marapi. Pilkada serentak  sudah usai. Urang Maya kalah di Kabupaten Marapi, tetapi riak-riaknya masih ada,” jawab Pak Gubernur dengan muka memerah.

Pak Mendagri dan rombongan saling berpandangan.

“Ajudan, kontak Ketua PPM Dunia,” kata Pak Gubernur.

Ajudan Pak Gubernur yang berdiri di samping mobil dinas, segera menghidupkan HP-nya. Setelah hidup, ia pencet nomor HP ayah Viktor Tanjung Ketua PPM Dunia. Tersambung.

“Assalamualaikum ajudan.”

“Walaikumsalam Pak Datuak.”

“Ada kabar ajudan?”

“Pak Gubernur ingin bicara.”

Ajudan menyerahkan HP kepada Pak Gubernur.

“Pak Datuak Ketua …”

“Ya Pak Gubernur.”

“Kami dan rombongan Pak Mendagri sudah tiba di batas sepadan Korong Bodi Panyalai.”

“Alhamdulillah.”

“Kendaraan kami tidak bisa lewat …”

“Kenapa?”

“Jalan diblokade dengan gulungan kawat. Di kiri, di tengah dan di kanan jalan terpajang spanduk, meminta

Pak Mendagri jangan meresmikan Nagari Minang.”

“Pasti mereka lagi yang berulah.”

“Siapa mereka?”

“Pemuda Nagari Marapi. Koordinatornya Pandeka, berkumis lebat. Anggotanya pemuda berambut cepak.

Apa mereka ada di lokasi?”

Pak Gubernur mehengong ke belakang. Tampak seseorang berkumis lebat dan beberapa pemuda – salah seorangnya berambut cepak – berdiri di pinggir jalan.

“Mereka ada di lokasi,” kata Pak Gubernur.

“Minta tolong saja kepada mereka. Beri uang kerajinannya.”

Pak Gubernur mengkode mantan Pak Bupati Marapi yang berdiri di samping ajudannya dengan

menggerakkan telapak tangan kanannya ke dadanya.

Mantan Pak Bupati Marapi melangkah mendekat. Setelah dekat, Pak Gubernur membisikkan pesan ayah

Viktor Tanjung tadi kepadanya. Mantan Pak Bupati Marapi menganggukkan kepalanya, lalu melangkah

mendekati Pandeka dan kawan-kawan yang berdiri sejajar di bawah spanduk sebelah kanan jalan.

“Siapa yang namanya Uda Pandeka,” kata mantan Pak Bupati Marapi setelah berdiri di samping Pandeka.

Pandeka mengangkat tangannya.

“Kita kedatangan Pak Mendagri …”

“Jadi, benar Pak Mendagri yang datang meresmikan Nagari Minang.”

“Ya. Mohon bantuan Uda Pandeka.”

“Apa yang bisa kami bantu?”

“Tolong singkirkan gulungan kawat ini dari jalan. Kami beri uang kerajinannya,” kata mantan Pak Bupati Marapi, lalu mengeluarkan lima lembar uang ratusan ribu rupiah dari dompetnya. (Bersambung)

 

150 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*