Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(61)

hep ta hep ti

Duahari kemudian setelah Isya di Surau Gadang Nagari Minang, pengurus kedua Persatuan Pemuda Maya (PPM) Dunia, dan Persatuan Pemuda Minang (PPM) Dunia menyelenggarakan musyawarah-mupakat di aula Kantor Wali Nagari Minang. Agendanya membahas dan menetapkan rancangan program kerja dan rencana kegiatan Pemerintahan Nagari Minang yang dirancang Gadih Minang. Keempat pengurus PPM, Pak Gubernur, kelima Pak Bupati, perwakilan kakek-nenek dan ayah-ibu para tunduik dan anggota PPM Dunia pulang basamo, keempat pimpinan lembaga pemerintahan kelima nagari asa nenek mereka, dan para kepala jorong kelima korong tertinggal nenek mereka sebagai undangannya. Sedang para tunduik dan anggota PPM Dunia pulang basamo sebagai pesertanya. Viktor Tanjung dan Gadih Minang duduk di belakang barisan meja di atas pentas aula, didampingi  ayah Julia Maya Panyalai sebagai pengarah.

Pukul sembilan para peserta dan para undangan telah duduk di tempatnya. Ayah Julia Maya Panyalai mengkode Viktor Tanjung.

“Assalamualaikum,” kata Viktor Tanjung.

“Walaikumsalam!” jawab peserta dan undangan dengan serentak.

Setelah menyampaikan puji syukur ke hadirat Allah SWT, salawat kepada Nabi Besar Muhammad SAW, dan salam penghormatan kepada undangan dan peserta, Viktor Tanjung mempersilahkan Gadih Minang menayangkan di layar Infokus, rancangan program kerja dan rencana kegiatan Pemerintahan Nagari Minang. Gadih Minang menayangkannya satu-persatu di layar Infokus dengan masing-masingnya tiga kali.

Pertama, dalam rangka mewujudkan Nagari Minang “Nagari Nyaman dan Tenteram”, setiap surau korong dijadikan sebagai pusat pendidikan dan pelatihan, pembinaan dan pengasahan fisik, disiplin, mental-spritual umbuk mudo korong. Anak usia sekolah tiga hari dalam seminggu mengikuti Paket A, B dan C dengan tutor didatangkan dari dinas terkait Kabupaten Marapi. Anak usia 5 tahun hingga menjelang akhil balig, mengaji, shalat Magrib dan Isya berjamaah di surau korong. Anak lelaki yang telah akhil balig tidur di surau korong, berlatih Pencak Silat, pidato adat, kesenian tradisi (Randai dan Indang). Honor guru mengaji, tutor, pengadaan komputer dan buku-buku perpustakaan, kostum dan peralatan kesenian tradisi dari Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Kedua, dalam rangka mewujudkan Nagari Minang “Nagari Sejahtera”, dilaksanakan optimalisasi lahan pekarangan rumah dengan penanaman ubi kayu dan pisang timbatu. Kaum ibu dan gadis yang putus sekolah dilatih mengolahnya menjadi makanan ringan. Pelatihnya didatangkan dari  dinas terkait Kabupaten Marapi. Usai pelatihan peserta dibantu peralatan. Pemasaran melalui Mall PPM Kota Bandung. Biayanya dari dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Ketiga, dalam rangka mewujudkan Nagari Minang “Nagari Beriman dan Beradat”, diberi sangsi adat dan agama bagi masyarakat pelanggar syarak mangato adat mamakai: terlibat Narkoba, zinah, judi, menenggak minuman keras, lesbian, gay, biseksual dan transjender. Sanksinya, tuo korong dan labai korong dilarang melaksanakan alek baik (pernikahan) dan alek buruak (kematian) keluarga pelanggar. Pelaksana dan pengawasnya: manti korong dan dubalang korong diberi honor bulanan. Biayanya dari dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Keempat, dalam rangka mewujudkan Nagari Minang “Nagari Egaliter”, anduang korong, labai korong, tuo korong dan dubalang korong difungsikan sebagai parik pagk korong. Tugasnya, menghardikumbuik mudo korong yang tidak shalat Jumat, tidak hadir wirid, berkeliaran malam, dan tidak tahu dengan kato nan ampek. Petugas fungsionalnya diberi honor bulanan. Biayanya dari Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

Kelima, dalam rangka mewujudkan Nagari Minang “Nagari Bebas dari Penjajahan dan Perbudakan Produk Industri Automotif dan Teknologi Informasi Luar Negeri”, setiap warga korong yang membeli kendaraan roda dua dan empat, serta HP internetan, dikenakan denda senilai harga belinya, dicatat dan dibukukan sebagai sumber penerimaan Pemerintah Nagari Minang, kemudian dikeluarkan sebagai bantuan kepada anak yatim piatu dan anak KK tidak mampu yang memerlukan biaya berobat, biaya pendidikan, atau modal pengembangan usaha KK.

Keenam, dalam rangka fokus membina dan mengarahkan hidup dan kehidupan sanak kemenakan sehingga sesuai dengan adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai, anggota Dewan Mamak Adat Nagari (DMAN) Minang, para datuak penghulu suku: Koto, Piliang, Bodi, Chaniago, Tanjung, Jambak, Panyalai, Patopang, dan Sikumbang) diberi hak pemanfaatan hasil sekapling kebun kelapa seluas tiga hektar, dan tiga piring sawah masing-masing seluas seperdelapan hektar.

Ketujuh, warga dan pengusaha yang bermukim di Nagari Minang wajib membayar pajak dan retribusi yang ditetapkan berdasarkan UU, PP dan Perda, baik oleh Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, maupun Pemerintah Kabupaten Marapi. Bagi hasil penerimaannya dicatat sebagai salah satu sumber pendapatan Pemerintah Nagari Minang.

Kedelapan, dalam rangka fokus melaksanakan amanah, Wali Nagari Minang diberi hak pemanfaatan hasil satu kapling ladang kelapa seluas satu hektar, dan sawah kagadangan seluas seperempat hektar. Honor bulanan perangkat: sekretaris, kepala urusan, kepala korong, penjaga kantor, dan operator komputer dari dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang.

“Selesai,” kata Gadih Minang.

“Ada tanggapan?” kata Viktor Tanjung.

Seseorang mengangkat tangannya, lalu berdiri di depan tempat duduknya. Rupanya Rangkayo Rajo Sikumbang Kepala Jorong Kampuang Tangah Korong Bodi Panyalai.

“Yayasan Pembangunan Nagari Minang dananya banyak, kenapa masih mencari dana lagi melalui masyarakat?” tanyanya.

“Supaya warga tidak berfoya-foya demi nafsu dan gengsi belaka. Sehingga masyarakat dan Pemerintahan Nagari Minang tidak diperbudak dan dijajah produk luar nagari yang masyarakat kurang beradat yang kawi dan beragama yang tauhid,” jawab Gadih Minang.

“Bukankah kendaraan penting untuk lalu lintas dan distribusi orang, barang dan jasa? Apalagi sekarang mengkreditnya gampang,” tanyanya lagi.

“Kami pulang basamo dalam rangka membangkit kembali batang terendam. Mumpung batangnya masih terendam, kita upayakan hidup dan kehidupan Urang Minang dikembalikan berdasarkan kepada adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai …”

“O, pembumian kembali filosofi hidup Urang Minang?’ tukasnya.

“Ya. Jika tidak ada gerakkan pembumian kembali itu, bah arus negatif globalisasi dan digitalisasi bukan saja akan menghanyutkan dan menenggelamkan kepribadian luhur dan jati diri Urang Minang, juga akan menghanyutkan dan menenggelamkan kepribadian luhur dan jati diri bangsa kita …”

“Kenapa?”

“Sebab hidup dan kehidupan Urang Awak dan bangsa kita tidak lagi berdasarkan adat yang kawi dan agama yang tauhid. Kalau kita membeli atau mengkredit “kuda mesin” dan HP internetan, kita ikut moderenisasi yang telah menjajah dan memperbudak bangsa dan pemerintah kita. Untuk alat transportasi dan distribusi orang, barang dan jasa, kita gunakan sepeda, pedati, Bendi dan Kereta Kencana.”

“Siapa pihak penyedianya?’ sela Rangkayo Rajo Sikumbang.

“Sepeda dibuat oleh pabrik Urang Maya. Harganya murah dan tidak kena pajak. Bendi, Pedati dan Kereta Kencana usaha warga untuk transportasi dan distribusi orang, barang dan jasa, tidak dikenakan pajak karena yang membangun jalan adalah kita melalui dana Yayasan Pembangunan Nagari Minang,” jelas Gadih Minang.

“Terima kasih, saya sudah paham,” kata Rangkayo Rajo Sikumbang.

“Masih ada pertanyaan?” kata Viktor Tanjung melempar.

Peserta diam.

“Baik. Apakah program kerja dan rencana kegiatan yang dirancang Gadih Minang ini, dapat kita tetapkan sebagai Program Kerja  dan Rencana Kegiatan Pemerintahan Nagari Minang?” kata Viktor Tanjung melempar.

“Ya!” jawab peserta dengan serentak.

“Terima kasih. Kita akhiri musyawarah ini dengan mengucapkan Alhamdulillah. Walaikumsalam,” kata Viktor Tanjung.

“Alhamdulillah! Walaikummusalam!” jawab undangan dan peserta.

Para undangan dan peserta melangkah beriringan meninggalkan aula. Gadih Minang dan kawan-kawan, Viktor Tanjung dan kawan-kawan dengan hati gadang bersepeda kembali ke rumah neneknya masing-masing. (Bersambung)

 

360 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*